Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pejabat G7 mengurangi ekspektasi mengenai rincian pinjaman ke Ukraina

*

Menggunakan aset Rusia untuk menguntungkan Ukraina tidaklah mudah, kata presiden G7

*

Perjanjian pinjaman ke Ukraina dianggap “pada prinsipnya”

*

Bank-bank sentral mempunyai keraguan terhadap usulan Amerika

Ditulis oleh Giuseppe Fonte dan Gavin Jones

STRESA, Italia (Reuters) – Para menteri keuangan G7 diperkirakan tidak akan menyetujui rincian pinjaman ke Ukraina pada pertemuan mereka di Italia yang dimulai pada hari Jumat, kata beberapa pejabat, sehingga masih banyak pekerjaan yang harus mereka lakukan dalam beberapa minggu atau bulan mendatang. mendapatkan lebih banyak pendanaan untuk perang. Negara yang terkoyak.

Amerika Serikat menekan sekutunya untuk menyetujui pinjaman yang didukung oleh pendapatan masa depan dari sekitar $300 miliar aset Rusia yang dibekukan tak lama setelah Moskow menginvasi Ukraina pada Februari 2022.

Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan pinjaman tersebut bisa mencapai sekitar $50 miliar, namun belum ada jumlah yang disepakati. Pejabat G7 lainnya yang berpartisipasi dalam negosiasi menyatakan hati-hati, dengan alasan ada aspek hukum dan teknis yang sulit yang harus diselesaikan.

Menteri Ekonomi Italia Giancarlo Giorgetti mengatakan kepada wartawan, “Kami mengalami kesulitan besar dalam mencapai kompromi mengenai penggunaan manfaat,” mengacu pada perjanjian yang telah disepakati oleh Uni Eropa.

“Masalahnya adalah bagaimana dasar hukum dari hal ini dapat digunakan untuk menghasilkan keuntungan di masa depan.”

Giorgetti, yang akan memimpin pertemuan tersebut ketika Italia menjabat sebagai presiden G7 tahun ini, mengatakan bahwa menemukan solusi “tidak akan mudah,” dan menambahkan bahwa banyak bank sentral telah menyatakan keberatan terhadap proposal AS.

Para menteri keuangan dan presiden bank sentral dari negara-negara industri maju Kelompok Tujuh – Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Perancis, Inggris, Italia dan Kanada – akan bertemu di kota tepi danau Stresa di Italia utara pada hari Jumat dan Sabtu.

READ  Varian Covid di balik booming di China ditemukan di India: semua yang perlu Anda ketahui

Seorang pejabat Eropa mengatakan bahwa pernyataan akhir pada akhir pertemuan kemungkinan besar akan mencakup perjanjian pinjaman secara prinsip, namun tidak memberikan rinciannya.

“Saya kira tidak akan ada angka pastinya,” kata pejabat itu ketika ditanya tentang jumlah $50 miliar.

Pejabat Eropa lainnya mengatakan: “Tidak ada keputusan yang akan diambil mengenai hal ini di Stresa.”

“Kesepakatan Konsep”

Menteri Keuangan Jerman Christian Lindner juga mengatakan bahwa masih banyak pertanyaan yang masih terbuka, dan dia memperkirakan G7 tidak akan mencapai keputusan konkrit pada pertemuan Stresa.

Dalam hal ini, para pejabat akan terus melakukan negosiasi dengan harapan mencapai kemajuan pada saat para kepala pemerintahan G7 bertemu di wilayah Puglia, Italia selatan pada tanggal 13-15 Juni.

Yellen mengatakan pada konferensi pers pada hari Kamis bahwa dia berharap untuk mencapai “kesepakatan umum mengenai konsep” penggunaan dana dari aset Rusia untuk memberikan dukungan keuangan yang signifikan kepada Ukraina setelah tahun 2025.

Salah satu syarat mendasar bagi negara-negara Uni Eropa yang menguasai sebagian besar asetnya adalah tidak menyita aset aslinya dan hanya mencari keuntungan.

Giorgetti mengatakan pinjaman yang dijamin dengan pendapatan masa depan dari aset yang dibekukan akan menghadapi pembalasan dari Rusia, dan menekankan bahwa perjanjian apa pun harus memiliki “dasar hukum yang kuat,” sejalan dengan komentar yang dibuat oleh Menteri Keuangan Jepang Shunichi Suzuki minggu ini.

Giorgetti mengatakan bahwa berdasarkan proposal yang sedang dibahas, pinjaman tersebut akan dicairkan ke Kiev sekaligus, dan dapat diberikan langsung oleh negara-negara G7 daripada melalui lembaga keuangan global seperti Bank Dunia.

Artikel ini dihasilkan dari umpan berita otomatis tanpa modifikasi teks apa pun.

READ  KTT G7: Giorgia Meloni menuduh Presiden Prancis Macron mencalonkan diri dalam pemilu di Puglia

Anda sedang bersemangat! Tujuan Berita No. 1 di India (Sumber: Press Gazette). Untuk mempelajari lebih lanjut tentang cakupan bisnis dan wawasan pasar kami klik disini!