Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pelajari detail apa yang harus Anda makan

Pelajari detail apa yang harus Anda makan

Ini adalah masa krisis.

Ahli gizi akan membuktikan bahwa salah satu aturan pertama untuk menurunkan berat badan adalah makan perlahan, memberikan waktu bagi tubuh Anda untuk merasa kenyang setelah ada cukup makanan di perut Anda.

Namun, ketika rasa lapar melanda, sulit untuk tidak memakan setiap suapan.

Nah, bagi mereka yang kesulitan menikmati makanan, sebuah penelitian baru telah dipublikasikan di jurnal tersebut Jurnal Nutrisi Klinis Amerika Ditemukan bahwa orang-orang makan hingga setengahnya dengan cepat ketika mereka harus mengunyah lebih banyak, sehingga konsumsi makanannya berkurang sekitar 20%.

Artinya, makanan dengan tekstur keras, renyah, atau kenyal yang memerlukan lebih banyak kunyahan untuk ditelan dapat memfasilitasi penurunan berat badan dengan mencegah pemakan makan terlalu banyak sekaligus dan merasa kenyang lebih cepat.

Sekelompok 50 orang diberi empat makan siang yang berbeda namun serupa: dua makanan ultra-olahan dan dua makanan kurang olahan, dengan satu makanan di setiap kategori berisi makanan yang teksturnya lebih kencang dan renyah dibandingkan yang lain.


Para peneliti dari Universitas Wageningen di Belanda menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi makanan renyah mengonsumsi kalori 26% lebih sedikit. Charlie – Stok.adobe.com

Para peneliti dari Universitas Wageningen di Belanda menemukan bahwa mereka yang mengonsumsi makanan renyah mengonsumsi 26% lebih sedikit kalori – terlepas dari cara pengolahannya – karena mereka lebih sulit untuk makan dengan cepat.

Makanan ringannya antara lain kentang tumbuk, coleslaw, gigitan ikan, mangga lunak kalengan, minuman yogurt rasa, dan saus tartar.

Sedangkan makanan yang lebih keras berisi nasi rebus, salad renyah, dada ayam kenyal, apel, yogurt kental tanpa rasa, dan saus tomat kental.

Semua makan siang mendapat peringkat yang sama dalam hal seberapa enak rasanya dan mengandung jumlah kalori yang sama, namun mereka yang makan siang dengan porsi lebih keras mengonsumsi lebih sedikit kalori tersebut, sekitar 300 kalori lebih sedikit, karena makan lebih sedikit dari makanan yang disediakan.

READ  Wabah flu tomat di India menyebar ke dua negara bagian lain | India

Jumlah kalori terendah dalam penelitian ini adalah makanan padat yang diproses secara minimal, yang mengandung 483 kalori, sedangkan yang tertinggi adalah makanan ringan yang diproses secara ultra, yang rata-rata mengandung 790 kalori.

Karena orang-orang dalam kelompok makan siang renyah harus mengunyah lebih banyak sebelum menelan, laju asupan makanan mereka melambat hingga setengahnya dan mereka tampak makan lebih sedikit.


Potret seorang wanita muda cantik sedang makan apel di taman
Makanan yang lebih sulit berisi nasi rebus, salad renyah, dada ayam kenyal, apel, yogurt kental tanpa rasa, dan saus tomat kental. Gambar Gambar – Stock.adobe.com

Para peneliti percaya bahwa semakin lambat seseorang makan, semakin baik tubuh dapat melacak berapa banyak makanan yang telah dikonsumsi, yang berarti orang tersebut akan lebih cepat menyadari bahwa mereka merasa kenyang dan akan berhenti makan.

Penulis studi dan Profesor Ciaran mengatakan: ‘Kami sekarang memiliki lebih dari satu dekade bukti bahwa orang yang memilih makanan yang mendorong mereka untuk makan lebih lambat, seperti makanan yang renyah, keras atau kenyal, dapat membantu mereka mengonsumsi lebih sedikit kalori, namun tetap merasa kenyang. .. “pada tingkat yang sama.” Mengarungi Dalam situasi saat ini.

“Yang menarik dari penggunaan tekstur makanan untuk mengubah perilaku dan pola makan adalah masyarakat tetap dapat menikmati makanan yang mereka sukai, sekaligus mengurangi risiko konsumsi berlebihan,” tambah Ford. Artinya, masyarakat tetap bisa menikmati santapan dan makan hingga kenyang dengan nyaman, tanpa harus merasa dibatasi.