Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Foto awal dan kejutan matahari

Foto awal dan kejutan matahari

Pesawat luar angkasa Psyche milik NASA, yang diluncurkan pada 13 Oktober, telah berhasil melakukan operasi di luar angkasa, termasuk mengaktifkan instrumen ilmiah dan mencetak rekor dengan pendorong listriknya. Pesawat luar angkasa yang saat ini berada jutaan mil dari Bumi itu mengambil gambar pertamanya menggunakan dua kamera ganda. Tonggak penting termasuk pengujian berbagai instrumen seperti magnetometer dan spektrometer sinar gamma, dan penggunaan pendorong efek Hall untuk perjalanan luar angkasa. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/Arizona State University

Tim misi telah merayakan beberapa keberhasilan sejak peluncurannya dari Kennedy Space Center pada 13 Oktober, yang terbaru adalah pengoperasian kamera pesawat ruang angkasa.

NASAPesawat luar angkasa Psyche sedang menuju kesuksesan. Dalam delapan minggu sejak meninggalkan Bumi pada tanggal 13 Oktober, pesawat pengorbit tersebut telah melakukan operasi demi operasi yang sukses, menyalakan instrumen ilmiah, mengalirkan data ke rumah, dan mencetak rekor luar angkasa dengan pendorong listriknya. Prestasi terbaru: Pada hari Senin tanggal 4 Desember, misi dimulai rohKamera ganda dan pengambilan gambar pertama – suatu prestasi yang disebut “cahaya pertama”.

Gambar pertama NASA

Mosaik bidang bintang di konstelasi Pisces ini ditangkap dari gambar “cahaya pertama” yang diambil pada tanggal 4 Desember oleh kedua kamera di pesawat ruang angkasa Psyche milik NASA. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/Arizona State University

Sudah 16 juta mil (26 juta km) dari bumiPesawat ruang angkasa akan mencapai tujuannya – asteroid Psyche, yang terletak di sabuk asteroid utama Mars Dan Jupiter – Pada tahun 2029. Tim ingin menguji semua instrumen ilmiah di awal perjalanan panjang untuk memastikan instrumen tersebut berfungsi sebagaimana mestinya, dan untuk memastikan ada banyak waktu untuk mengkalibrasi dan menyesuaikannya sesuai kebutuhan.

Instrumen pencitraan, yang terdiri dari sepasang kamera identik, menangkap total 68 gambar, semuanya dalam bidang bintang di konstelasi Pisces. Tim pencitraan menggunakan data tersebut untuk memverifikasi perintah yang benar, menganalisis telemetri, dan mengkalibrasi gambar.

Gambar beranotasi mandiri pertama milik NASA

Ini adalah gambar yang sama seperti di atas, tetapi dengan label nama bintang. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech/Arizona State University

“Gambaran awal ini hanyalah tirai yang terbuka,” kata Jim Bell dari Arizona State University, pemimpin instrumen pencitraan psikologis. “Bagi tim yang merancang dan mengoperasikan instrumen mutakhir ini, cahaya pertama merupakan hal yang menarik. Kami mulai memindai kamera dengan gambar bintang seperti ini, dan kemudian pada tahun 2026 kami akan mengambil gambar uji Mars saat pesawat ruang angkasa itu terbang. Terakhir, pada tahun 2029, kita akan mendapatkan gambar yang lebih menarik.” “Sejauh ini – untuk target asteroid Psyche. Kami berharap dapat membagikan semua gambar ini kepada publik.”

READ  Sampel Mars dari Penjelajah Ketekunan sekarang tidak akan sampai ke Bumi sampai tahun 2033

Fotografer menangkap gambar melalui berbagai filter warna, yang semuanya diuji dalam catatan awal ini. Dengan menggunakan filter tersebut, tim akan menggunakan gambar pada panjang gelombang cahaya tampak dan tidak terlihat oleh mata manusia untuk membantu menentukan komposisi asteroid Psyche yang kaya logam. Tim pencitraan juga akan menggunakan data tersebut untuk membuat peta 3D asteroid guna lebih memahami geologinya, yang akan memberikan petunjuk tentang sejarah Psyche.

Pesawat luar angkasa Psyche milik NASA akan menggunakan kamera yang sangat sensitif untuk memungkinkan para ilmuwan melihat dari dekat asteroid kaya mineral yang belum pernah dicitrakan sebelumnya. Kredit: NASA/Laboratorium Propulsi Jet– Institut Teknologi California / Universitas Negeri Arizona

Kejutan matahari

Pada awal misi, pada akhir Oktober, tim menyalakan magnetometer, yang akan memberikan data penting untuk membantu menentukan bagaimana asteroid itu terbentuk. Bukti bahwa asteroid tersebut pernah memiliki medan magnet akan menjadi indikator kuat bahwa objek tersebut merupakan sebagian inti dari planet muda, yang merupakan bahan penyusun planet awal. Informasi ini dapat membantu kita lebih memahami bagaimana planet kita terbentuk.

Tak lama setelah dinyalakan, magnetometer memberi para ilmuwan hadiah tak terduga: ia mendeteksi jilatan api matahari, sebuah peristiwa umum yang disebut lontaran massa koronal, di mana Matahari mengeluarkan sejumlah besar material bermagnet. plasma. Sejak itu, tim telah menyaksikan banyak peristiwa ini dan akan terus memantau cuaca luar angkasa saat pesawat ruang angkasa tersebut melakukan perjalanan menuju asteroid.

Kabar baiknya ada dua. Data yang dikumpulkan sejauh ini mengkonfirmasi bahwa magnetometer dapat mendeteksi medan magnet yang sangat kecil secara akurat. Hal ini juga menegaskan bahwa pesawat ruang angkasa secara magnetis “tenang”. Arus listrik yang menggerakkan wahana sebesar dan kompleksitas ini berpotensi menghasilkan medan magnet yang dapat mengganggu penemuan ilmiah. Karena Bumi memiliki medan magnet yang kuat, para ilmuwan mendapatkan pengukuran medan magnet pesawat ruang angkasa yang jauh lebih baik setelah berada di luar angkasa.

READ  Hewan berbicara. maksudnya itu apa?

Pesawat ruang angkasa Psyche memiliki beberapa sumber medan magnet yang tidak dapat dihindari, yang harus diperhitungkan untuk mengukur tanda medan magnet dari asteroid Psyche yang kaya logam. Visual tersebut menggambarkan sifat kompleks medan magnet pesawat ruang angkasa, yang dimodelkan sebagai jumlah lebih dari 200 sumber individual yang berasal dari berbagai subsistem dan instrumen pesawat ruang angkasa. Sumber magnet mencakup magnet padat serta loop arus yang menghasilkan medan magnet yang bervariasi di dua sayap susunan surya yang memanjang ke luar dari pesawat ruang angkasa. Garis-garis medan magnet yang berasal dari sumber-sumber ini diberi kode spasial berdasarkan kekuatannya, dengan warna merah menunjukkan kekuatan medan yang lebih tinggi dan warna biru menunjukkan kekuatan yang lebih rendah. Sumber gambar: NASA/JPL-Caltech

Di wilayah tersebut

Pada tanggal 8 November, di tengah seluruh pengerjaan instrumen ilmiah, tim tersebut menembakkan dua dari empat pendorong listriknya, sehingga memecahkan rekor: penggunaan pertama kalinya Pengemudi efek hall Di luar angkasa. Hingga saat ini, mereka hanya digunakan pada pesawat luar angkasa yang mencapai orbit bulan. Dengan mengeluarkan atom atau ion xenon bermuatan, pendorong ultra-efisien ini akan mendorong pesawat ruang angkasa menuju asteroid (perjalanan sejauh 2,2 miliar mil, atau 3,6 miliar kilometer) dan membantunya bermanuver ke orbit.

Kurang dari seminggu kemudian, pada tanggal 14 November, demonstrasi teknologi yang dibangun di dalam pesawat ruang angkasa, sebuah eksperimen yang disebut Deep Space Optical Communications (DSOC), mencetak rekor tersendiri. DSOC mencapai cahaya pertama dengan mengirim dan menerima data optik dari tempat yang jauh di luar Bulan. Perangkat tersebut menembakkan laser inframerah-dekat yang dikodekan dengan data uji dari jarak 10 juta mil (kira-kira 16 juta kilometer), demonstrasi komunikasi optik terjauh yang pernah dilakukan.

READ  NASA mencari perjalanan baru bagi para astronot ke landasan peluncuran Artemis

Tim Psyche juga berhasil mengaktifkan komponen pendeteksi sinar gamma pada instrumen sains ketiganya, spektograf sinar gamma dan neutron. Sensor pendeteksi neutron pada perangkat tersebut kemudian akan dihidupkan pada pekan tanggal 11 Desember. Secara keseluruhan, kemampuan ini akan membantu tim mengidentifikasi unsur kimia yang menyusun material permukaan asteroid.

Lebih lanjut tentang misi

Arizona State University (ASU) memimpin misi Psyche. Laboratorium Propulsi Jet NASA, sebuah divisi dari Institut Teknologi California di Pasadena, bertanggung jawab atas keseluruhan manajemen misi, rekayasa sistem, integrasi, pengujian, dan operasi misi. Maxar Technologies dari Palo Alto, California, menyediakan struktur propulsi listrik tenaga surya berenergi tinggi untuk pesawat ruang angkasa itu. Arizona State University memimpin pengoperasian instrumen pencitraan, bekerja sama dengan Malin Space Science Systems di San Diego untuk merancang, memproduksi, dan menguji kamera.

JPL mengelola DSOC untuk Program Misi Demonstrasi Teknologi dalam Direktorat Misi Teknologi Luar Angkasa NASA dan Program Komunikasi dan Navigasi Luar Angkasa dalam Direktorat Misi Operasi Luar Angkasa.

Psyche adalah misi ke-14 yang dipilih sebagai bagian dari Program Eksplorasi NASA, yang dikelola oleh Marshall Space Flight Center di Huntsville, Alabama. Program Layanan Peluncuran NASA, yang berkantor pusat di Kennedy, mengelola layanan peluncuran tersebut.