Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Para peneliti menemukan mumi tikus di puncak gunung berapi yang ‘mirip Mars’

Para peneliti menemukan mumi tikus di puncak gunung berapi yang ‘mirip Mars’

Sebuah penelitian telah menemukan mumi tikus di gunung berapi Andean yang tinggi, mengungkapkan bahwa mamalia tersebut dapat bertahan hidup dalam kondisi keras seperti Mars. Penemuan ini menantang pemahaman kita tentang batasan fisiologis kehidupan vertebrata dan mendorong penelitian lebih lanjut mengenai mekanisme kelangsungan hidup tikus-tikus tersebut.

Puncak gunung berapi yang tandus dan berangin di wilayah Puna de Atacama, yang terletak di Chili dan Argentina, memiliki kemiripan yang mencolok dengan permukaan Mars, yang memiliki atmosfer tipis dan kondisi sangat dingin. Puncak-puncak ini terletak pada ketinggian yang menakjubkan melebihi 6.000 meter, dan sebelumnya dianggap tidak cocok untuk keberadaan mamalia. Namun, sebuah penelitian baru-baru ini dipublikasikan di jurnal tersebut Biologi saat ini Menyajikan penemuan inovatif: penemuan mumi tikus di lanskap yang keras ini, mendorong batas-batas kelangsungan hidup vertebrata di planet kita.

“Hal yang paling mengejutkan dari penemuan kami adalah mamalia dapat hidup di puncak gunung berapi dalam lingkungan yang tidak ramah. Mars“Pendaki gunung yang terlatih dapat bertahan di ketinggian yang ekstrim selama upaya mencapai puncak sepanjang hari, namun fakta bahwa tikus benar-benar hidup di ketinggian tersebut menunjukkan bahwa kita telah meremehkan “ketahanan fisiologis mamalia kecil.”

Sapi Velotis

Foto ini menunjukkan organ spesies tikus bertelinga daun bernama Phyllotis vaccarum. Kredit: Marcial Quiroga Carmona

Stowers dan rekan-rekannya menemukan mumi tikus pertama di puncak Vulcan Saline secara tidak sengaja ketika mereka menemukan mayat kering di tepi tumpukan batu. Namun kini setelah mereka tahu apa yang harus dicari, mereka segera menemukan yang lain.

“Saat saya dan rekan pendakian saya mulai mencari sisa bebatuan, kami menemukan tujuh mumi lagi di puncak yang sama,” kenang Storz.

READ  Faktor risiko jangka panjang Covid akhirnya terungkap: ScienceAlert

Kemudian mereka mulai mencari secara sistematis di puncak semua gunung berapi Andes. Sejauh ini mereka telah mengamati 21 puncak gunung berapi, termasuk 18 puncak yang tingginya lebih dari 6.000 meter. Akhirnya, mereka menemukan 13 mumi tikus di puncak beberapa gunung berapi di atas 6.000 meter. Dalam beberapa kasus, mumi tersebut disertai dengan sisa-sisa kerangka banyak tikus lainnya.

Video yang menunjukkan situs penggalian 4 mumi dari sebuah situs di puncak Volcán Polar (6.233 m), Chili. Kredit: Jay Stowers

Penanggalan radiokarbon dan analisis genetik

Penanggalan radiokarbon menunjukkan bahwa mumi tikus yang ditemukan di puncak dua gunung berapi berusia paling banyak beberapa dekade. Mereka yang berada di lokasi ketiga berusia lebih tua, diperkirakan berusia paling banyak 350 tahun. Analisis genetik pada jambul mumi menunjukkan bahwa itu mewakili A Menggolongkan Ia disebut tikus bertelinga daun Sapi Velotisyang diketahui terjadi di dataran rendah di wilayah tersebut.

“Penemuan mumi tikus di puncak gunung berapi yang beku dan tersapu angin merupakan kejutan besar,” kata Stowers. “Dikombinasikan dengan catatan hidup kami tentang tikus di puncak dan sisi gunung berapi Andes di dataran tinggi lainnya, kami mengumpulkan lebih banyak bukti tentang keberadaan populasi tikus jangka panjang yang hidup di ketinggian ekstrem.”

KTT Ojos del Salado

Foto ini memperlihatkan anggota tim peneliti di puncak Ojos del Salado, 6.893 meter (Puna de Atacama, Chile-Argentina). Kredit: Mario Pérez Mamani

Jelajahi rahasia kehidupan mamalia di dataran tinggi

Penemuan ini kini menimbulkan pertanyaan penting, termasuk bagaimana mamalia dapat bertahan hidup di dunia tandus yang penuh bebatuan, es, dan salju, dimana suhu tidak pernah melebihi titik beku dan sekitar separuh oksigen yang tersedia berada di permukaan laut. Tidak jelas mengapa tikus-tikus itu naik ke ketinggian seperti itu. Lebih dari 500 tahun yang lalu, suku Inca diketahui melakukan pengorbanan manusia dan hewan di puncak beberapa puncak Andes. Namun, para peneliti mencatat bahwa mumi tikus dari puncak gunung berapi tidak mungkin dibawa ke sana oleh suku Inca, karena tidak satupun dari mereka yang cukup besar untuk hidup berdampingan dengan mereka.

READ  Sel ganglion diciptakan pada tikus dalam upaya untuk memperbaiki mata yang sakit

Dalam penelitian yang sedang berlangsung, para peneliti sedang menyelidiki apakah tikus di dataran tinggi memiliki ciri fisiologis khusus yang memungkinkan mereka bertahan hidup dan berfungsi dalam kondisi rendah oksigen. Mereka melakukan eksperimen fisiologis pada tikus penangkaran yang dikumpulkan dari ketinggian untuk mengetahuinya. Mereka juga melanjutkan survei pendakian gunung terhadap mamalia kecil di puncak tinggi Andean di Argentina, Bolivia, dan Chili.

“Melalui survei biologis pendakian gunung di Andes, kami terus membuat penemuan baru yang mengejutkan tentang ekologi lingkungan ketinggian yang ekstrem,” kata Storz.

Referensi: “Wawasan Genomik tentang Misteri Mumi Tikus di Puncak Gunung Berapi Atacama” oleh Jay F. Stowers, Schuyler Lijphart, Marcial Quiroga Carmona, Naeem M. Bautista, Juan C. Obazo, Timotius B. Wheeler, Guillermo D’Elia dan Jeffrey M. kualitas; Biologi saat ini.
doi: 10.1016/j.cub.2023.08.081

Pekerjaan ini didanai oleh hibah dari Institut Kesehatan NasionalNational Science Foundation, Geographic Society, dan FONDECYT.