Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Peluang melihat Cahaya Utara mungkin meningkat minggu depan

Peluang melihat Cahaya Utara mungkin meningkat minggu depan

Serangkaian gangguan geomagnetik yang telah meninggalkan Matahari dan menuju ke Bumi dapat membuat sebagian penduduk di Belahan Bumi Utara menyaksikan pertunjukan cahaya mirip aurora selama seminggu ke depan.

Demikian disampaikan Pusat Prediksi Cuaca Luar Angkasa NOAA Dampak dari apa yang dikenal sebagai lontaran massa koronal (CMEs) dan aliran lubang koronal berkecepatan tinggi (CH HSS) dapat mencapai Bumi paling cepat pada hari Minggu, dan dampaknya akan berlanjut hingga Jumat malam.

Para ahli luar angkasa mengakui sulit untuk menentukan kekuatan pasti dari aktivitas tersebut, namun National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) memperkirakan sebagian besar bumi akan mencapai setidaknya level 6 dari 9 pada skala Kp.

7 hal yang perlu diketahui tentang cahaya utara

Skala tersebut digunakan untuk mengkarakterisasi besarnya aktivitas geomagnetik, dan ketika nilainya mencapai setidaknya 7, kota-kota seperti Seattle dan Green Bay, Wisconsin, mulai melihat peluang besar untuk melihat cahaya utara jika langit cerah dan polusi cahaya rendah. .

Sejauh ini, selama acara mendatang, nilainya diperkirakan tidak akan mencapai lebih tinggi dari 4 pada indeks Kp, yang memungkinkan cahaya terlihat hingga ke selatan perbatasan AS-Kanada jika langit cerah.

Tutupan awan dapat menghalangi jarak pandang, dan sebagian besar wilayah Amerika Serikat bagian utara diperkirakan berada di bawah lapisan awan tipis, seperti yang biasa terjadi pada musim gugur dan musim dingin.

Pengawasan badai geomagnetik telah dikeluarkan

Karena peningkatan aktivitas, peringatan badai geomagnetik dikeluarkan sebelum peristiwa tersebut tiba, yang memperingatkan potensi gangguan pada sistem komunikasi dan operasi pesawat ruang angkasa.

READ  Senator Pennsylvania yang mengalahkan kanker payudara ingin membantu wanita lain

Jika para ahli NOAA yakin peristiwa tersebut mungkin lebih kuat dari perkiraan semula, peringatan tersebut dapat ditingkatkan menjadi Peringatan tingkat lebih tinggi.

Selama badai rekayasa yang paling signifikan, pemadaman listrik yang meluas mungkin terjadi, dan sistem komunikasi rentan terhadap kegagalan.

Lihatlah hal-hal yang ditinggalkan manusia di bulan

Badai geomagnetik bisa menjadi lebih sering terjadi pada tahun depan, karena Matahari mulai memasuki fase matahari maksimum dalam siklus 11 tahunnya.

Siklus matahari adalah rangkaian yang dilalui medan magnet Matahari setiap 11 tahun, dan selama itu medan tersebut berbalik arah.

“Fluktuasi magnet matahari mengatur frekuensi dan intensitas kejadian dan bahaya cuaca luar angkasa, yang dapat mengganggu jaringan listrik, menurunkan sinyal GPS, meningkatkan hambatan orbit pada satelit, dan menimbulkan risiko radiasi bagi awak pesawat,” kata SWPC dan astronot.”

Kegagalan mengantisipasi kekuatan badai geomagnetik pada tahun 2022 dituding sebagai penyebab hilangnya lebih dari tiga lusin satelit SpaceX yang tidak dapat dioperasikan dan terbakar di atmosfer bumi.