Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilu Pakistan 2024: Shehbaz Sharif dicalonkan sebagai Perdana Menteri oleh PML-N |  berita Dunia

Pemilu Pakistan 2024: Shehbaz Sharif dicalonkan sebagai Perdana Menteri oleh PML-N | berita Dunia

Mantan Perdana Menteri Pakistan Shehbaz Sharif telah dinominasikan sebagai perdana menteri berikutnya yang akan memimpin aliansi koalisi baru yang dibentuk antara berbagai partai, kata juru bicaranya pada Selasa setelah pemilu nasional pekan lalu yang mengembalikan parlemen yang menggantung.

Mantan Perdana Menteri Shehbaz Sharif (AFP)

Juru bicara PML-N Maryam Aurangzeb mengatakan, “Penguasa PML-N Nawaz Sharif, 74, telah menominasikan adik laki-lakinya Shehbaz Sharif, 72, sebagai kandidat untuk jabatan perdana menteri dan putrinya.” Maryam Nawaz, 50, untuk posisi Perdana Menteri Provinsi Punjab.

Temukan keseruan kriket yang belum pernah ada sebelumnya, eksklusif di HT. Temukan sekarang!

Dia menambahkan, “Nawaz Sharif berterima kasih kepada partai politik yang memberikan dukungan kepada Liga Muslim Pakistan (dalam membentuk pemerintahan berikutnya) dan menyatakan harapannya bahwa Pakistan akan keluar dari krisis melalui keputusan tersebut.”

Shehbaz Sharif adalah anggota Liga Muslim Pakistan-N, dipimpin oleh saudaranya Nawaz Sharif, yang merupakan partai terbesar yang diakui dengan 75 kursi. Partai Rakyat Pakistan menempati urutan kedua dengan 54 kursi. Bersama-sama, kedua partai ini memiliki cukup kursi untuk memastikan mayoritas sederhana di Dewan Legislatif yang memiliki 266 kursi.

Pada hari Selasa, Bilawal Bhutto Zardari mengundurkan diri dari persaingan jabatan Perdana Menteri dan mengumumkan bahwa partainya akan mendukung kandidat mana pun yang diajukan oleh PML-N.

Partai Rakyat Pakistan pada hari Selasa mengumumkan keputusannya untuk mendukung partai Sharif dalam membentuk pemerintahan minoritas, menyelesaikan kebuntuan setelah pemilu yang tidak meyakinkan di negara bersenjata nuklir tersebut. Bhutto juga menyatakan partainya akan menahan diri untuk ikut serta dalam pemerintahan.

Namun, aliansi ini menghilangkan kekhawatiran mengenai pembentukan pemerintahan, karena hal ini terjadi lima hari setelah pemilu tanggal 8 Februari yang menghasilkan hasil yang berbeda-beda dan menimbulkan kekhawatiran akan kembali terjadinya ketidakstabilan.

READ  Setelah India abstain dalam voting menentang China di PBB, India memperjuangkan hak asasi Muslim Uyghur

Kandidat independen yang didukung oleh mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara memenangkan 92 kursi, menjadikan mereka kelompok terbesar, namun mereka tidak dapat membentuk pemerintahan sendirian, karena mereka mencalonkan diri sebagai individu dan bukan sebagai partai, dan mengesampingkan aliansi dengan PML-N atau Partai Rakyat Pakistan. .

Bhutto Zardari mengatakan kandidat independen Khan dan PML-N secara kolektif memiliki lebih banyak kursi dibandingkan partainya, meski Khan menolak gagasan membentuk aliansi dengan PPP.

Menurut Komisi Pemilihan Umum Pakistan, kandidat independen, yang sebagian besar didukung oleh PTI, memenangkan 101 kursi, diikuti oleh Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) dengan 75 kursi, Partai Rakyat Pakistan dengan 54 kursi, dan Partai Rakyat Pakistan. Pesta dengan 54 kursi.Satu kursi. Gerakan Muttahida Qaumi-Pakistan (MQM-P) dengan 17 kursi.

Untuk membentuk pemerintahan, partai mana pun harus memperoleh 133 kursi dari 265 kursi yang diperebutkan di Majelis Nasional yang beranggotakan 266 orang. Partai-partai lain meraih 17 kursi, sementara hasil satu daerah pemilihan ditahan.

(Dengan masukan dari agensi)

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang bermanfaat hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.