Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pemilu Pakistan: Liga Muslim Pakistan (sayap Nawaz) dan Partai Rakyat Pakistan mungkin membentuk pemerintahan koalisi dan Shehbaz Sharif bertemu Zardaris di Lahore

Pemilu Pakistan: Liga Muslim Pakistan (sayap Nawaz) dan Partai Rakyat Pakistan mungkin membentuk pemerintahan koalisi dan Shehbaz Sharif bertemu Zardaris di Lahore

Media Pakistan melaporkan pada hari Sabtu bahwa Liga Muslim Pakistan-Nawaz Sharif dan Partai Rakyat Pakistan sepakat untuk membentuk pemerintahan koalisi di pusat negara dan provinsi Punjab.

Laporan oleh Berita geografis Shehbaz Sharif mengatakan dia bertemu dengan para pemimpin senior Partai Rakyat Pakistan di kediaman Mohsin Naqvi, Perdana Menteri sementara provinsi Punjab. Sebelumnya pada Jumat malam, Nawaz menginstruksikan Shehbaz untuk berbicara dengan Partai Rakyat Pakistan, Gerakan Muttahida Qaumi Pakistan dan Jamiat Ulema-e-Islam dan membahas pembentukan pemerintahan koalisi.

Belum genap 24 jam berlalu sejak Nawaz Sharif menugaskan Shehbaz Sharif untuk membentuk aliansi, dan mantan perdana menteri tersebut telah mengadakan pertemuan dengan para pemimpin senior PPP untuk membahas pembentukan pemerintahan di Pusat dan provinsi lainnya.

Jika formula ini berhasil, berarti rezim Gerakan Demokratik Pakistan sebelumnya yang terdiri dari empat partai utama ini bisa kembali berkuasa. Shehbaz meminta para pimpinan senior PPP untuk duduk bersama pimpinan PML-N demi stabilitas politik dan ekonomi di Pakistan.

Radio Pakistan mengatakan dalam laporannya bahwa Asif Ali Zardari dan Shehbaz Sharif sepakat dalam pertemuan 45 menit mereka untuk membentuk pemerintahan di Punjab dan pusatnya, dan kedua pihak akan menyampaikan pandangan mereka sendiri pada pertemuan berikutnya dan semua masalah akan diselesaikan. . Mengenai formula pembagian kekuasaan. Mereka akan membahas portofolio kementerian mana yang akan ditugaskan kepada siapa.

Kisah belokan

Mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif, yang sedang mempersiapkan masa jabatan kedua, mengatakan pada hari pemungutan suara bahwa tidak boleh ada pembicaraan untuk membentuk pemerintahan koalisi. “”untuk Tuhan! Jangan bicara tentang pemerintahan koalisi. Mayoritas satu partai sangat penting bagi negara ini. Kami telah berkorban untuk melihat hari yang kami jalani hari ini. “Kita harus mengakhiri budaya pelecehan dan kecabulan ini,” kata Nawaz Sharif.

READ  Tiga siswi tiba di Dubai setelah rombongan terlambat
iklan

Namun dalam pidato kemenangannya di markas PML-N hanya 24 jam kemudian, Nawaz Sharif mengakui bahwa PML-N mungkin tidak mendapatkan mandat yang diminta dari masyarakat sambil mengklaim bahwa partainya adalah partai tunggal terbesar.

“Mari kita duduk bersama, semua orang tahu siapa yang melakukan apa untuk negara ini. Setidaknya diperlukan 10 tahun untuk menstabilkan negara ini. Pakistan tidak mampu melakukan pertempuran apa pun saat ini. Kita harus duduk bersama dan menyelesaikan masalah. Kami menyerukan semuanya,” kata Nawaz Sharif. Untuk bergabung dengan kami dalam mengeluarkan Pakistan dari kesulitan.”

Kita juga harus memperhatikan pidato Ataullah Tarar, pemimpin PML-N yang mengalahkan Bilawal Bhutto Zardari dari Partai Rakyat Pakistan di Lahore. “Hum Karachi-walon ko Karachi chhor aaye,” kata Tarar dengan wajah berseri-seri, mengacu pada kubu PPP di Karachi dan bagaimana mereka tidak mampu melemahkan basis PML-N di Lahore.