Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Penelitian lebih lanjut yang dilakukan oleh peneliti kanker di Universitas Columbia telah ditarik kembali

Penelitian lebih lanjut yang dilakukan oleh peneliti kanker di Universitas Columbia telah ditarik kembali

Para ilmuwan di laboratorium kanker terkemuka di Universitas Columbia telah mencabut empat penelitian, dan sebuah memorandum pedas telah ditambahkan ke penelitian kelima yang menuduh mereka “menyalahgunakan sistem penerbitan ilmiah,” sebuah dampak terbaru dari tuduhan pelanggaran penelitian terbaru terhadap beberapa ilmuwan kanker terkemuka. .

Investigasi ilmiah di Inggris tahun lalu Mendeteksi ketidakkonsistenan dalam data diterbitkan oleh Laboratorium Columbia, termasuk penggunaan kembali foto dan gambar lain di berbagai makalah. The New York Times melaporkan bulan lalu bahwa sebuah jurnal medis pada tahun 2022 secara diam-diam menghapus penelitian kanker perut yang dilakukan oleh para peneliti setelah penyelidikan internal jurnal tersebut menemukan pelanggaran etika.

Meskipun penelitian tersebut telah dihapus, para peneliti – Dr. Sam Yoon, kepala tim peneliti Departemen Bedah Kanker Di Pusat Medis Universitas Columbia, Zhanghuan Yun, seorang ahli biologi junior di sana, terus menerbitkan penelitian yang berisi data yang meragukan. Sejak tahun 2008, kedua ilmuwan tersebut telah berkolaborasi dengan peneliti lain dalam 26 artikel yang ditulis oleh peneliti Sholto David. di depan umum Memberi tanda Karena distorsi hasil eksperimen

Ini adalah salah satu artikel itu Jumlah tersebut menurun pada bulan lalu After The Times bertanya kepada penerbit tentang tuduhan tersebut. Dalam beberapa minggu terakhir, jurnal medis untuk mundur tiga tambahan Studi yang menggambarkan strategi baru untuk mengobati kanker perut dan kepala dan leher. Laboratorium lain telah mengutip artikel di sekitar 90 makalah penelitian.

Sebuah penerbit ilmiah besar juga menambahkan catatan eksplisit pada artikel yang awalnya dihapus tanpa penjelasan pada tahun 2022. “Penggunaan kembali (dan distorsi sebagian) data tanpa atribusi yang tepat merupakan penyalahgunaan parah terhadap sistem penerbitan ilmiah.” Dia berkata.

Namun, prosedur ini hanya menangani sebagian kecil dari dokumen laboratorium yang dicurigai. Para ahli mengatakan kejadian tersebut tidak hanya menggambarkan sejauh mana penelitian yang tidak dapat diandalkan yang dilakukan oleh laboratorium-laboratorium besar, namun juga kecenderungan penerbit ilmiah untuk merespons dengan lambat, jika memang ada, terhadap masalah-masalah besar begitu masalah-masalah tersebut ditemukan. Akibatnya, laboratorium lain terus bergantung pada pekerjaan yang meragukan seiring dengan mengalirnya dana penelitian federal ke dalam penelitian, sehingga memungkinkan kesalahan terakumulasi dalam catatan ilmiah.

“Untuk setiap makalah yang ditarik, mungkin ada 10 makalah yang harus ditarik kembali,” kata Dr. Ivan Oransky, salah satu pendiri Retraction Watch, yang mengelola database lebih dari 47.000 penelitian yang ditarik kembali. “Jurnal tidak terlalu tertarik untuk mengoreksi catatan tersebut.”

READ  Kerangka dinosaurus setinggi 82 kaki ditemukan di halaman belakang seorang pria di Portugal

Columbia Medical Center menolak mengomentari tuduhan yang dihadapi laboratorium Dr. Yoon. Dia mengatakan kedua ilmuwan tersebut tetap berada di Kolombia dan rumah sakit tersebut “berkomitmen penuh untuk menjunjung standar etika tertinggi dan secara ketat menjaga integritas penelitian kami.”

Laboratorium halaman web Baru-baru ini telah offline. Kolombia menolak menjelaskan alasannya. Baik Dr. Yun maupun Zhanghuan Yun tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar. (Mereka tidak berhubungan).

Pusat Kanker Memorial Sloan Kettering, tempat para ilmuwan bekerja ketika sebagian besar penelitian dilakukan, sedang menyelidiki pekerjaan mereka.

Penurunan jumlah ilmuwan Kolombia terjadi di tengah meningkatnya minat terhadap data yang meragukan yang mendukung beberapa penelitian medis. Sejak akhir Februari, jurnal medis telah melakukan hal tersebut Tujuh mundur Daun-daun Oleh para ilmuwan di Dana-Farber Cancer Institute Harvard. Ini terjadi setelah penyelidikan terhadap masalah data Diposting oleh Drseorang ahli biologi molekuler independen yang mencari ketidakteraturan dalam gambar sel, tumor, dan tikus yang dipublikasikan, terkadang dengan bantuan program kecerdasan buatan.

Gelombang tuduhan pelanggaran telah menarik perhatian pada tekanan terhadap ilmuwan akademis – bahkan mereka, seperti Dr. Yoon, yang juga bekerja sebagai dokter – untuk menghasilkan penelitian dalam jumlah besar.

Visual yang kuat dari hasil eksperimen sering kali dibutuhkan dalam penelitian ini. Menerbitkannya membantu para ilmuwan memenangkan penunjukan akademis bergengsi dan menarik hibah penelitian federal yang dapat bermanfaat bagi mereka dan universitas mereka.

Dr. Yoon, seorang ahli bedah robotik yang terkenal dengan pengobatan kanker perut, membantu membawa mereka masuk Hampir $5 juta dalam dana penelitian federal selama karirnya.

Pencabutan terbaru di laboratoriumnya mencakup artikel dari tahun 2020 dan 2021 yang ditulis oleh Dr. Dia mengatakan yang masuk Pelanggaran yang terang-terangan. Hasilnya tampaknya mencakup gambar tikus yang mengidap tumor yang identik, meskipun tikus tersebut seharusnya menjalani eksperimen berbeda yang melibatkan perawatan dan jenis sel kanker terpisah.

Jurnal medis Cell Death & Disease mencabut dua penelitian terbaru, dan Oncogene mencabut penelitian ketiga. Studi tersebut juga menggunakan kembali gambar-gambar lain, seperti gambar identik dari kelompok sel kanker, demikian temuan jurnal tersebut.

Penelitian yang Dr. David tunjukkan sebagai penelitian yang mempunyai masalah citra, sebagian besar diawasi oleh Dr. Yoon yang lebih senior. Zhanghuan Yun, seorang ilmuwan peneliti asosiasi yang bekerja bersama Dr. Yun selama satu dekade, sering kali menjadi penulis pertama, yang umumnya mengacu pada ilmuwan yang menjalankan sebagian besar uji coba.

READ  Apa yang membuat otak Anda berbeda dari Neanderthal?

Kun Huang, seorang ilmuwan di Tiongkok yang mengawasi salah satunya Studi yang baru-baru ini ditarik kembali, Sebuah makalah tahun 2020 yang tidak menyertakan Dr. Yun peringkat teratas mengaitkan bagian bermasalah dari penelitian itu dengan Changhuan Yun. Dr Huang yang membuat Komentar itu Bulan ini, PubPeer, sebuah situs tempat para ilmuwan memposting tentang penelitian, tidak menanggapi email yang meminta komentar.

Namun Dr. Yun yang berpangkat tinggi telah lama menyadari adanya masalah dengan penelitian yang dia terbitkan bersama Changhuan Yun: Kedua ilmuwan tersebut diberitahu tentang penghapusan penelitian mereka tentang kanker perut pada Januari 2022 yang ditemukan melanggar pedoman etika.

Kesalahan penelitian sering kali dikaitkan dengan peneliti junior yang melakukan eksperimen. Namun, ilmuwan lain memberikan tanggung jawab yang lebih besar kepada peneliti senior yang menjalankan laboratorium dan mengawasi penelitian, bahkan ketika mereka melakukan pekerjaan mereka sebagai dokter atau administrator.

“Dunia penelitian mulai menyadari bahwa dengan kekuatan yang besar, terdapat pula tanggung jawab yang besar, dan faktanya, Anda bertanggung jawab tidak hanya atas apa yang dilakukan oleh salah satu bawahan langsung Anda di laboratorium, namun juga terhadap lingkungan yang Anda ciptakan,” kata Dr. Oransky. .

Dalam pemberitahuan pencabutan publik terbaru mereka, jurnal medis mengatakan mereka kehilangan kepercayaan terhadap hasil dan kesimpulan. Pakar pencitraan mengatakan beberapa ketidakberesan yang diidentifikasi oleh Dr. David menunjukkan tanda-tanda manipulasi yang disengaja, seperti gambar yang dicerminkan atau diputar, sementara yang lain mungkin merupakan kesalahan salin dan tempel yang ceroboh.

itu Sebuah penghapusan yang kurang diperhatikan oleh Journal of Gastric Cancer Study Pada Januari 2022, ia menyoroti kebijakan beberapa penerbit ilmiah yang tidak mengungkapkan alasan pencabutan makalah selama belum resmi terbit di media cetak. Studi itu hanya muncul secara online.

Roland Herzog, editor jurnal Molecular Therapy, mengatakan para editor telah merumuskan penjelasan yang ingin mereka terbitkan pada saat artikel tersebut dihapus. Namun Elsevier, penerbit induk majalah tersebut, mengatakan kepada mereka bahwa memo seperti itu tidak diperlukan, katanya.

Baru setelah artikel Times bulan lalu, Elsevier setuju untuk menjelaskan secara terbuka penghapusan artikel tersebut dengan catatan tegas. di dalam Editorial minggu iniKedepannya, redaksi Terapi Molekuler menyatakan akan menjelaskan penghapusan artikel apa pun yang dipublikasikan secara online saja.

READ  Wyandotte County, Kansas, mengumumkan kasus pertama cacar monyet

Namun Elsevier mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka tidak menganggap artikel yang dipublikasikan secara online “menjadi artikel terdaftar terakhir yang diterbitkan.” Oleh karena itu, kebijakan perusahaan terus menyarankan agar pasal-pasal tersebut dihapus tanpa penjelasan jika terbukti bermasalah. Perusahaan mengatakan pihaknya mengizinkan editor untuk memberikan informasi tambahan bila diperlukan.

Elsevier, yang menerbitkan dan memproduksi hampir 3.000 jurnal Pendapatan tahunan miliaran dolardia punya Perusahaan ini telah lama dikritik karena penghapusannya yang ambigu Dari artikel online.

Artikel-artikel yang ditulis oleh para ilmuwan Universitas Columbia, yang belum diproses, sebagian besar telah didistribusikan oleh tiga penerbit besar: Elsevier, Springer Nature, dan American Association for Cancer Research. Dr David memperingatkan beberapa jurnal tentang perbedaan data pada bulan Oktober.

Masing-masing penerbit mengatakan sedang menyelidiki kekhawatiran ini. Investigasi memerlukan waktu karena mungkin melibatkan konsultasi dengan para ahli, menunggu tanggapan penulis, dan menganalisis data awal, kata Springer Nature.

David juga menyampaikan keprihatinannya mengenai penelitian yang diterbitkan secara independen oleh para ilmuwan yang berkolaborasi dengan peneliti Universitas Columbia pada beberapa makalah penelitian mereka yang baru-baru ini ditarik kembali. Misalnya, Sandra Reum, seorang profesor ilmu bedah di Universitas Columbia, menerbitkan sebuah artikel pada tahun 2003 ketika berada di Harvard bahwa Dr. Dikatakan itu berisi gambar duplikat. Pada tahun 2021, ia menikah dengan Dr. Yoon yang berpangkat tinggi, menurut dokumen hipotek tahun itu.

Jurnal kedokteran terlampir pada A Pemberitahuan resmi Untuk artikel minggu lalu yang mengatakan “tindakan editorial yang sesuai akan diambil” setelah masalah data teratasi. Dr Reaume mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia bekerja dengan penulis senior makalah tersebut untuk “memperbaiki kesalahan tersebut.”

Kolombia berupaya untuk mempromosikan pentingnya praktik penelitian yang baik. Beberapa jam setelah artikel Times muncul bulan lalu, Dr. Michael Shilansky, wakil dekan bidang penelitian di Fakultas Kedokteran, mengirim email ke fakultas dengan subjek “Tuduhan Penipuan Penelitian – Cara Melindungi Diri Sendiri”. Dia memperingatkan bahwa tuduhan semacam itu, apa pun dasarnya, dapat berdampak negatif terhadap universitas.

“Dalam beberapa bulan yang diperlukan untuk menyelidiki suatu tuduhan, pendanaan dapat ditangguhkan, dan para donor mungkin merasa kepercayaan mereka telah dikhianati,” tulis Dr. Shilansky.