Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengeluarkan permintaan maaf yang “tanpa syarat” atas seruan sebelumnya kepada mantan Nazi

Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau mengeluarkan permintaan maaf yang “tanpa syarat” atas seruan sebelumnya kepada mantan Nazi

Sebagaimana dilaporkan Agensi Pers PrancisInsiden tersebut terjadi selama kunjungan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky, menyebabkan gangguan besar di Kanada, menyebabkan pengunduran diri Ketua Parlemen, dan menimbulkan ketegangan diplomatik.

“Saya ingin menyampaikan permintaan maaf tanpa syarat atas apa yang terjadi pada hari Jumat, kepada Presiden Zelensky dan delegasi Ukraina atas sikap mereka, dan kepada semua orang yang hadir,” kata Trudeau kepada anggota parlemen.

“Mengidentifikasi orang ini secara tidak sengaja adalah kesalahan besar dan merupakan pelanggaran terhadap ingatan mereka yang sangat menderita di tangan rezim Nazi.”

Baca juga: Polandia sedang menjajaki kemungkinan mengekstradisi seorang veteran perang Nazi dan mendapat pujian dari Parlemen Kanada

Perdana Menteri Kanada berbicara tentang peristiwa malang selama kunjungan Presiden Ukraina Zelensky baru-baru ini, yang menimbulkan kontroversi besar dan akhirnya menyebabkan pengunduran diri Ketua Parlemen pada hari Selasa. Zelensky datang ke Kanada sebagai bagian dari tur yang bertujuan memperkuat dukungan Barat terhadap Ukraina dalam perang melawan invasi Rusia. Agensi Pers Prancis tersebut.

Zelensky hadir di aula sebagai tamu terhormat ketika pembicara, Anthony Rota, mengakui veteran tersebut sebagai pahlawan Perang Dunia II, sehingga memicu tepuk tangan meriah.

Belakangan terungkap bahwa veteran tersebut adalah anggota unit militer yang memiliki hubungan dengan rezim Nazi.

Trudeau Rabu pagi mengatakan bahwa kesalahan tersebut “sangat mempermalukan Parlemen dan Kanada,” dan bahwa ia meminta maaf kepada semua warga Kanada dan Yahudi di seluruh dunia.

Baca juga: Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau menyebut penghormatan terhadap veteran Nazi itu “sangat memalukan bagi Parlemen Kanada.”

“Ini adalah pelanggaran yang mengerikan terhadap ingatan jutaan orang yang tewas dalam Holocaust,” kata Trudeau.

READ  Aturan visa baru Australia akan mulai berlaku pada tanggal 23 Maret, berikut yang perlu Anda ketahui

Agensi Pers Prancis Dilaporkan bahwa Rota mengundurkan diri, dengan mengatakan dia “sangat menyesal atas kesalahan saya” dan penderitaan yang ditimbulkannya pada komunitas Yahudi di Kanada dan di tempat lain.

Pemerintahan Trudeau berada di bawah tekanan kuat atas masalah ini, yang digambarkan oleh pemimpin oposisi Konservatif Pierre Poilievre sebagai “satu-satunya hal yang memalukan diplomatik” dalam sejarah Kanada.

Pada acara penting Zelensky, Rutte memuji Jaroslav Hunka sebagai “veteran Perang Dunia II Ukraina-Kanada yang memperjuangkan kemerdekaan Ukraina melawan Rusia” dan “pahlawan Ukraina dan pahlawan Kanada.”

Honka bertugas di Divisi Grenadier Waffen SS ke-14, “unit militer Nazi yang kejahatan terhadap kemanusiaan selama Holocaust didokumentasikan dengan baik,” menurut Friends of Simon Wiesenthal Center.

Baca juga: Parlemen Kanada menghormati orang yang berjuang untuk Nazi, dan ketua parlemen kemudian meminta maaf

Kelompok advokasi Yahudi menyebut insiden itu “mengejutkan” dan “sangat meresahkan.”

Rusia segera angkat bicara mengenai masalah ini, dengan mengatakan Kanada sekarang harus “mengadili pria berusia 98 tahun itu.”

Selama bertahun-tahun, Moskow telah mencoba menggambarkan pemerintah Ukraina yang pro-Barat, yang dipimpin oleh Presiden Zelensky (yang berasal dari Yahudi), memiliki afiliasi neo-Nazi. Moskow secara konsisten mempromosikan narasi ini melalui saluran media yang dikontrol negara sebagai cara untuk membenarkan invasi mereka ke Ukraina kepada rakyat Rusia.

Duta Besar Rusia untuk Kanada, Oleg Stepanov, mengecam keras “kebangkitan yang meresahkan” dan menuntut agar Perdana Menteri Trudeau meminta maaf kepada Moskow atas keterlibatan Hunka dan unitnya dalam “banyak kejahatan perang” terhadap rakyat Rusia. Agensi Pers Prancis.

Kanada adalah rumah bagi komunitas Ukraina terbesar kedua di dunia, setelah Rusia dalam hal jumlah penduduk.

READ  Kesehatan mata: 5 tips nutrisi mudah yang dapat membantu meningkatkan penglihatan

Baca juga: Perselisihan India-Kanada: Apa yang dipertaruhkan bagi Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau?

“Saya juga ingin menegaskan kembali betapa Kanada sangat menyesali situasi yang dihadapi oleh Presiden Zelensky dan delegasi Ukraina,” kata Trudeau, seraya menyebutkan bahwa Ottawa telah menghubungi Kiev dan Zelensky untuk meminta maaf.

“Sangat meresahkan untuk percaya bahwa kesalahan ini dipolitisasi oleh Rusia dan pendukungnya untuk memberikan propaganda palsu tentang apa yang diperjuangkan Ukraina,” kata AFP.

(Dengan masukan dari AFP)

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautannya dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!

Dapatkan semua berita bisnis, berita pasar, berita terkini, dan pembaruan berita terkini di Live Mint. Unduh aplikasi Mint News untuk pembaruan pasar harian.

Kurang lebih

Diperbarui: 28 Sep 2023, 07:49 IST