Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Perselisihan antara India dan China atas Amerika Latin dan Karibia memasuki tahun keempat, dan kebuntuan terus berlanjut  berita terbaru india

Perselisihan antara India dan China atas Amerika Latin dan Karibia memasuki tahun keempat, dan kebuntuan terus berlanjut berita terbaru india

Dengan kebuntuan militer dengan China di Garis Kontrol Aktual (LAC) memasuki tahun keempat, New Delhi tidak berminat mengikuti upaya terbaru Beijing untuk mempromosikan narasi bahwa situasi di Ladakh stabil dan menuju “normal”. administrasi,” kata orang-orang yang mengetahui masalah ini.

Bentrokan brutal di Lembah Galwan, yang menewaskan 20 tentara India dan setidaknya empat tentara China tewas, membuat hubungan bilateral ke titik terendah dalam enam dekade. (Reuters)

Sengketa perbatasan di Ladakh timur meletus ke tempat terbuka dengan pertempuran kecil antara pasukan kedua negara di Danau Pangong pada awal Mei 2020. Bentrokan brutal di Lembah Galwan pada bulan berikutnya menewaskan 20 tentara India dan setidaknya empat tewas. Pasukan Tiongkok, membawa hubungan bilateral ke titik terendah dalam enam dekade.

Solusi untuk masalah luar biasa di sepanjang wilayah LAC tampaknya sulit dipahami, karena putaran terakhir pembicaraan militer antara kedua belah pihak pada 23 April tidak membuahkan hasil, dan terobosan terakhir datang pada September 2022.

Baca juga: China sekali lagi berusaha untuk melepaskan diri di Amerika Latin dan Karibia dari hubungan bilateral

Di tengah kebuntuan tersebut, China berupaya mendorong narasi bahwa situasi di Ladakh secara umum stabil dan kedua negara harus bergerak menuju normalisasi. Pemimpin China terbaru yang mendorong narasi ini adalah Menteri Pertahanan Jenderal Li Changfu, yang mengatakan dalam pertemuan dengan timpalannya dari India pekan lalu bahwa perbatasan “secara umum stabil” dan kedua negara harus “menempatkan masalah perbatasan pada posisi yang tepat” dan “mempromosikan transisi situasi perbatasan ke normalisasi manajemen.” “.

Orang-orang yang dikutip di atas, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya, mengatakan bahwa hubungan Indo-Cina tidak dapat dinormalisasi tanpa perdamaian dan ketenangan di kawasan LAC. Dalam konteks ini, mereka menunjuk ke titik gesekan seperti Depsang dan Demchuk dan pernyataan baru-baru ini oleh Menteri Luar Negeri S Jaishankar bahwa situasi di LAC tetap “sangat rapuh” karena ada titik di mana pengerahan pasukan India dan China “sangat berbahaya. “.

Baca juga: India dan China sepakat untuk menjaga stabilitas di Amerika Latin dan Karibia

Pihak China mengedepankan narasi tentang bergerak menuju normalisasi di perbatasan. “Itu tidak akan terjadi,” kata seseorang.

Pembicaraan perbatasan menemui jalan buntu sejak Tentara India dan Tentara Pembebasan Rakyat China menarik pasukan dari Titik Patroli 15 pada September 2022. Pelepasan, yang keempat sejak perselisihan LAC meletus pada awal Mei 2020, terjadi setelah 16 Mei. Putaran pembicaraan antara para pemimpin militer pada 17 Juli 2022.

Meskipun empat putaran pelepasan di Lembah Galwan, Danau Pangong dan Gojra (PP-17A) dan Mata Air Panas (PP-15), India dan China masing-masing masih memiliki lebih dari 60.000 tentara dan senjata canggih yang dikerahkan di Ladakh.

Permasalahan di Depsang di sektor Daulet Beg Oldi dan Charding Nullah Junction di sektor Demchok masih di meja perundingan. Dalam pembicaraan militer putaran ke-18 pada 23 April, kedua belah pihak hanya sepakat untuk menjaga keamanan dan stabilitas di sepanjang wilayah LAC dan melanjutkan dialog melalui saluran militer dan diplomatik untuk mencapai solusi yang dapat diterima bersama atas masalah yang tersisa.

Menteri Pertahanan Rajnath Singh mengangkat sengketa LAC dengan Li pada pertemuan mereka pada 27 April, dan menekankan bahwa pelanggaran perjanjian pengelolaan perbatasan telah mengikis hubungan bilateral, dan pengembangan hubungan didasarkan pada perdamaian dan ketenangan di perbatasan. Singh mengatakan kepada saya bahwa semua masalah di kawasan Amerika Latin dan Karibia harus diselesaikan sesuai dengan perjanjian dan komitmen bilateral.

Mantan Pangdam Utara Letnan Jenderal (Purn) D.

Ini menunjukkan bahwa kedua belah pihak mungkin telah mengulangi posisi mereka dan tidak ada langkah maju yang substansial. Namun, ada baiknya melakukan kontak politik tingkat tinggi karena pada akhirnya keputusan akan datang di tingkat politik.

Saat berpidato di Konferensi Kepala Angkatan Darat pada 19 April, Singh menyatakan keyakinannya pada kemampuan Angkatan Darat India untuk menangani kontingensi apa pun di sepanjang perbatasan dengan China bahkan ketika dia mengatakan pembicaraan akan berlanjut untuk penyelesaian damai dari perselisihan yang belum terselesaikan di sektor Ladakh sebagai pelepasan dan gangguan. . Eskalasi adalah cara terbaik untuk maju.

READ  Pengendara kereta bawah tanah New York mencekik penari jalanan yang malang sampai mati, video menunjukkan dia memegang leher pria kulit hitam selama 3 menit