Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Pesan pedas Perdana Menteri Qatar kepada Israel: “Gaza sudah tidak ada lagi.”  berita Dunia

Pesan pedas Perdana Menteri Qatar kepada Israel: “Gaza sudah tidak ada lagi.” berita Dunia

Perdana Menteri Qatar memperingatkan kehancuran besar-besaran yang disebabkan oleh Israel, dan mengkritik penolakan Menteri Pertahanan Israel untuk melakukan gencatan senjata di Gaza. Perang yang dipicu oleh serangan Hamas terhadap Israel pada tanggal 7 Oktober, yang menyebabkan bencana kemanusiaan di Jalur Gaza, telah menyebabkan sebagian besar dari 2,3 juta penduduk Gaza mengungsi, menurut PBB. Hal ini berlanjut selama lebih dari 100 hari, dengan jumlah korban tewas di Gaza melebihi 24.000 orang, sementara sekitar 1.200 orang tewas di Israel.

Perang antara Israel dan Hamas: Perdana Menteri Qatar Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani mengikuti (Reuters)

Perdana Menteri Qatar mengkritik Israel dan komunitas internasional terkait perang Israel yang sedang berlangsung terhadap Hamas. Sheikh Mohammed bin Abdul Rahman Al Thani, yang juga menjabat sebagai menteri luar negeri Qatar, mengatakan solusi dua negara diperlukan untuk mengakhiri konflik. Dia mengatakan di Forum Ekonomi Dunia di Davos bahwa tanggapan Israel menunjukkan bahwa kawasan ini tidak dapat kembali seperti semula.

Musim penjualan Amazon telah tiba! Berbelanja secara Royal dan hemat sekarang! klik disini

“Gaza sudah tidak ada lagi. Maksud saya, tidak ada apa pun di sana,” katanya, seraya menambahkan: “Di mana-mana terjadi pemboman yang hebat.”

Berbicara tentang ketegangan yang sedang berlangsung di Tepi Barat, ia mendesak diakhirinya perpecahan di Palestina, dengan mengatakan: “Kita tidak dapat mencapai solusi dua negara tanpa pemerintah dan politisi di Israel yang percaya pada hidup berdampingan secara damai dan kita tidak dapat memiliki pemerintahan. dan politisi di Israel yang percaya pada hidup berdampingan.” Bersama berdampingan dalam damai.” “Semua ini berlanjut tanpa mengakhiri perang ini.”

Dia memperingatkan bahwa konfrontasi militer di perairan Timur Tengah “tidak akan membendung” serangan pemberontak Houthi di Yaman, dan berkata: “Apa yang kita hadapi sekarang di kawasan ini adalah resep untuk eskalasi di mana-mana.”

READ  Taliban ingat penerjemah Afghanistan yang bekerja di Belanda: report | berita Dunia

Hal ini terjadi ketika Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan bahwa Gaza menghadapi “bayangan kelaparan yang berkepanjangan” dan risiko penyakit. Dia mengatakan bahwa dia “sangat terganggu dengan pelanggaran nyata terhadap hukum humaniter internasional yang kita saksikan,” namun PBB dan mitra-mitranya “tidak dapat secara efektif memberikan bantuan kemanusiaan sementara Gaza menjadi sasaran pemboman yang kejam, meluas dan berkelanjutan.”

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang berguna hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.