Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

PM Inggris Boris Johnson Meminta Maaf di Parlemen Tanpa Batas Atas Denda Partygate

PM Inggris Boris Johnson Meminta Maaf di Parlemen Tanpa Batas Atas Denda Partygate

Boris Johnson meminta maaf kepada anggota parlemen setelah ia menjadi pemimpin Inggris pertama yang didenda karena melanggar hukum.

London, Inggris:

Perdana Menteri Boris Johnson pada hari Selasa meminta maaf kepada anggota parlemen setelah ia menjadi pemimpin Inggris pertama yang didenda karena melanggar hukum, tetapi menghadapi seruan oposisi untuk mundur demi integritas dalam politik.

Berbicara untuk pertama kalinya sejak denda 12 April, dia mengulangi bahwa dia tidak berpikir dia telah melakukan kesalahan ketika dia menghadiri pertemuan kantor untuk ulang tahunnya pada Juni 2020, ketika Inggris berada di bawah penguncian pandemi.

“Itu adalah kesalahan saya dan saya meminta maaf tanpa syarat,” katanya.

Publik Inggris “memiliki hak untuk mengharapkan yang lebih baik dari perdana menteri mereka”, Johnson menambahkan, sambil bersikeras bahwa dia akan melanjutkan pekerjaannya termasuk untuk membela Ukraina melawan invasi “barbar” Rusia.

Gabungan masalah menyebabkan tuduhan bahwa Johnson berusaha untuk mengubur kontroversi atas denda “partygate” – yang juga melibatkan menteri keuangan dan istrinya.

Johnson masih dapat menerima denda lebih lanjut atas berbagai pesta Downing Street yang diadakan meskipun penguncian ketat virus corona diberlakukan oleh pemerintahnya sendiri selama dua tahun terakhir.

Anggota parlemen akan mengadakan debat khusus pada hari Kamis tentang apakah dia menyesatkan House of Commons ketika, pada bulan Desember, dia menyangkal pernah melanggar aturan. Dia akan melakukan kunjungan resmi ke India saat itu.

Secara sadar menyesatkan parlemen adalah pelanggaran kode etik menteri pemerintah, yang menyatakan mereka harus mengundurkan diri sebagai hasilnya – dan anggota parlemen oposisi bersikeras dia harus pergi.

Tetapi ditanya langsung apakah dia sengaja menyesatkan, Johnson dengan tegas menjawab: “Tidak.”

READ  Yellen memuji hubungan dengan Chile, yang merupakan bagian penting dari rantai pasokan kendaraan listrik

Pemimpin Partai Buruh Oposisi Keir Starmer mengatakan ada dukungan lintas partai terhadap dukungan Inggris untuk Ukraina, dan penerus Konservatif mana pun akan melanjutkan kebijakan perang Johnson.

Starmer menceritakan pengalaman salah satu anggota masyarakat yang, karena aturan Covid yang berlaku saat itu, tidak diberi kesempatan untuk memegang tangan istrinya yang sekarat di rumah sakit.

Johnson adalah “seorang pria tanpa rasa malu” yang didukung oleh “anjing yang mengangguk” di kabinetnya, kata Starmer, mendesak anggota parlemen Konservatif untuk mendepak pemimpin mereka.

Mereka harus “membawa kesopanan, kejujuran dan integritas kembali ke politik kita dan menghentikan pencemaran nama baik negara ini”, kata pemimpin Partai Buruh.

‘Pembohong’

Satu survei nasional menunjukkan sekitar dua pertiga dari publik berbicara negatif tentang Johnson, dibandingkan dengan hanya 16 persen positif, dengan kata “pembohong” tanggapan yang paling umum dibagikan.

“Secara keseluruhan, ‘partygate’ mendominasi pandangan Boris atas Ukraina,” kata James Johnson, seorang jajak pendapat Konservatif yang melakukan sampel.

“Kemarahan belum surut. Banyak komentar negatif dari orang-orang yang sebelumnya menyukainya tetapi sekarang berubah pikiran.”

Pemilih akan mendapatkan kesempatan untuk memberikan vonis pada 5 Mei, ketika Inggris mengadakan pemilihan nasional untuk dewan lokal dan kota.

Sebuah kekalahan untuk Konservatif kemudian dapat mempertajam perdebatan di antara anggota parlemen sendiri, beberapa di antaranya mengatakan bahwa sekarang bukan waktu untuk mengubah pemimpin mengingat perang di Ukraina.

Simon Wolfson, seorang menteri kehakiman, telah mengundurkan diri dari pemerintah, dengan alasan “skala, konteks dan sifat” dari pelanggaran aturan tersebut.

Johnson akan mengajukan tawaran untuk menopang posisinya dengan backbenchers ketika dia berpidato di salah satu pertemuan partai parlemen Konservatif pada Selasa malam.

READ  'Dunia Fantasi:' Video kawanan rusa menikmati air jernih membuat internet terpesona

Tapi salah satu backbencher senior Tory, Mark Harper, menanggapi Johnson di Commons bahwa dia “tidak lagi… layak” menjadi perdana menteri setelah permintaan maafnya.

Perhatian teralihkan

Polisi Metropolitan London sedang menyelidiki lusinan dugaan pelanggaran penguncian oleh Johnson dan stafnya di kompleks Downing Street tempat dia tinggal dan bekerja.

Dikatakan pekan lalu petugas sejauh ini telah mengeluarkan lebih dari 50 denda.

Skandal itu, yang terbaru dalam aliran kontroversi yang melanda Johnson sejak tahun lalu, meninggalkan posisinya yang menggantung dan anggota parlemen dari Partai Konservatifnya dalam suasana memberontak.

Tapi dia meningkatkan peluang bertahannya dengan apa yang dilihat sebagai respons tegas terhadap Ukraina, yang mengalihkan perhatian dari kehebohan ketika dia paling rentan pada Februari.

Krisis biaya hidup Inggris juga dikreditkan dengan mengalihkan perhatian orang dari skandal itu, sementara Johnson telah membuat beberapa pengumuman kebijakan besar yang ditujukan untuk basis politiknya yang pro-Brexit.

Mereka termasuk rencana kontroversial untuk mengirim migran dan pencari suaka yang melintasi Selat ribuan mil jauhnya ke Rwanda.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)