Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Polisi AS, yang bercanda tentang kematian seorang pelajar India, telah dicopot dari tugas patroli

Polisi AS, yang bercanda tentang kematian seorang pelajar India, telah dicopot dari tugas patroli

Daniel Oderer terlihat dalam rekaman kamera tubuh menertawakan kematian Janavi Kandola. (mengajukan)

Seattle:

Seorang petugas polisi Seattle yang bercanda tentang kematian mengerikan seorang pelajar India berusia 23 tahun awal tahun ini telah ditarik dari tugas patroli, beberapa minggu setelah komunitas Asia Selatan di sini menuntut tindakan terhadapnya.

Janavi Kandola terbunuh oleh mobil polisi yang melaju kencang saat menyeberang jalan pada bulan Januari. Departemen tersebut mengkonfirmasi pada hari Kamis melalui email bahwa Petugas Daniel Oderer telah “secara administratif dipindahkan ke posisi non-operasional,” kata Seattle Times dalam sebuah laporan.

Daniel Oderer adalah anggota regu lalu lintas SPD dan wakil presiden Persatuan Petugas Polisi Seattle. Departemen kepolisian merilis rekaman kamera yang dikenakan di tubuh awal bulan ini di mana Daniel Oderer terlihat menertawakan insiden fatal tersebut, dan membantah adanya dugaan bahwa petugas lain, Kevin Dave, mungkin bersalah atau bahwa penyelidikan kriminal diperlukan. Laporan itu mengatakan.

Dave menanggapi laporan overdosis dan mengemudi 74 mph (sekitar 119 kpj) di zona 25 mph ketika dia menabrak Kandola, yang terlempar lebih dari 100 kaki. Rekaman video menunjukkan Oderer, yang berpartisipasi dalam penyelidikan, menggambarkan Kandola sebagai “orang normal” dan menyarankan agar manajemen “menuliskan cek.” “$11.000. Lagipula dia berumur 26 tahun,” katanya, salah menyebutkan usia Kandola.

Oderer dipandang memiliki “nilai terbatas”. Laporan Seattle Times mengatakan Kantor Kejaksaan King County sedang meninjau kasus ini dan mempertimbangkan apakah akan mengajukan tuntutan terhadap Dave.

Sekitar 15 hari yang lalu, Komisi Kepolisian Komunitas Seattle merekomendasikan kepala polisi kota itu memecat Oderer dan menahan gajinya.

Awal pekan lalu, sekitar 25 anggota komunitas Hindu mengadakan upacara doa untuk Kandola di bawah langit mendung di Denny Park. Shanti Puja, ritual doa Hindu, dilakukan untuk mencari kedamaian dan berkah bagi jiwa orang yang meninggal.

READ  Skandal Biden meledak: instruksi 'cara masuk dan keluar' yang telah direncanakan sebelumnya; Gedung Putih sedang melakukan pertahanan

Konsulat Jenderal India di San Francisco awal bulan ini menyatakan keprihatinannya atas penanganan kematian Kandola, dan menggambarkannya sebagai hal yang “sangat meresahkan”. “Kami dengan penuh semangat telah membahas masalah ini dengan pihak berwenang setempat di Seattle dan Negara Bagian Washington serta pejabat senior di Washington, D.C. untuk melakukan penyelidikan menyeluruh dan mengambil tindakan terhadap mereka yang terlibat dalam kasus tragis ini. Konsulat dan Kedutaan Besar akan terus menindaklanjuti hal ini. masalah ini dengan erat. Masalahnya adalah dengan semua pemangku kepentingan,” misi tersebut diposting di situs webnya. X.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)