Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Polisi Haiti Sebut Mantan Hakim Mahkamah Agung Diduga Membunuh Presiden Taiwan News

Mural yang baru dicat oleh mendiang Presiden Jovnell Moyes menutupi dinding di sekitar area Kenskoff di Port-au-Prince, Haiti, pada Rabu, 21 Juli 2021. …

(foto AB)

Polisi Haiti pada hari Jumat mengajukan tuntutan baru terhadap mantan hakim Mahkamah Agung sehubungan dengan pembunuhan Presiden Juanel Moyes awal bulan ini, menuduhnya membunuh tentara bayaran Kolombia.

Pembunuhan Moyes telah menjerumuskan negara termiskin di Belahan Barat ke dalam kekacauan dan menghantui otak para tentara bayaran dan pembunuh di seluruh Amerika Serikat.

Polisi Haiti mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk Wendell Coke-Thelot awal pekan ini setelah seorang mantan hakim Mahkamah Agung dipecat pada Februari bersama dengan dua hakim lainnya atas tuduhan berkomplot melawannya.

Keberadaan Cock-Tolot tidak diketahui dan dia tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Menurut Inspektur Jenderal Mary Michael Michael Warrier, juru bicara Kepolisian Nasional Haiti, tentara bayaran Kolombia dan warga Amerika-Haiti yang ditangkap setelah pembunuhan Moisin telah bertemu dengan Coke.

“Banyak dari mereka telah menunjukkan bahwa Ms Coke telah ke rumah itu dua kali,” kata Warrier kepada wartawan. “Orang-orang ini memberi (polisi) rincian dokumen yang ditandatangani selama pertemuan di rumah Coke.”

Polisi telah menggerebek rumah utama di Coke-Thelot dan apartemen lain di pedesaan, kata Warrier. Poster buronan Coke Vandelle juga telah dirilis.

Ada banyak pertanyaan tentang siapa yang berada di balik pembunuhan bulan ini dan bagaimana para pembunuh itu sampai ke rumah presiden. Pejabat Haiti sering menyalahkan sekelompok tentara bayaran Kolombia, tiga di antaranya dibunuh oleh polisi.

READ  Pelatih bola basket Duke terkenal Mike Krewski akan pensiun setelah musim 2021-22

Seorang petugas keamanan Moise ditangkap karena dicurigai pada hari Selasa.

Kolombia telah meminta Haiti untuk menjamin hak hukum dan medis dari 18 orang Kolombia yang ditahan di pulau Karibia karena diduga mengambil bagian dalam pembunuhan Moyes.