Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Siapa pun yang berusia di atas 18 tahun dapat mengikuti pendaftaran dan vaksinasi CoWin: Pemerintah

Hampir 26 crore vaksin Covid diberikan di India sejauh ini (file)

New Delhi:

Kementerian kesehatan serikat mengatakan Senin sore bahwa siapa pun yang berusia di atas 18 tahun dapat pergi ke pusat vaksinasi terdekat untuk mendaftar di platform digital CoWIN dan mendapatkan vaksinasi terhadap COVID-19.

Pemerintah mengatakan tidak wajib untuk melakukan pra-pendaftaran secara online atau membuat janji untuk mendapatkan vaksin, karena berusaha untuk meningkatkan frekuensi vaksinasi dan mengatasi ‘frekuensi vaksin’ yang dituduhkan pada peluncuran vaksin yang lambat di beberapa bagian negara. negara. Negara, termasuk pedesaan.

Pemerintah mengatakan minggu lalu “frekuensi vaksin”, adalah “fenomena yang diterima secara global yang harus ditangani melalui studi ilmiah tentang subjek di tingkat komunitas.” Dia mengatakan dia membagikan ‘Strategi Komunikasi Vaksin COVID-19’ dengan pemerintah negara bagian/Utah.

Ini setelah dua insiden. Satu dari Uttar Pradesh, di mana seorang wanita tua bersembunyi di balik silinder untuk menghindari tim vaksinasi, dan Postingan dari Madhya Pradesh, di mana tim vaksinasi diserang oleh penduduk desa – menyoroti frekuensi yang dilaporkan dari daerah pedesaan dan suku yang mendominasinya.

Keragu-raguan vaksin juga telah disalahkan untuk الإصا . Tingkat vaksinasi dua kali lipat di Tamil Nadu, yang memiliki salah satu sistem perawatan kesehatan terbaik di negara bagian India tetapi termasuk di antara lima yang terendah dalam hal vaksinasi.

Itu Pemerintah telah membuka vaksinasi untuk orang di atas usia 18 tahun.

READ  Aguero memecahkan rekor pencetak gol Rooney saat mengucapkan selamat tinggal kepada striker Manchester City dengan gaya

Para ahli percaya memvaksinasi orang dalam kelompok usia 18-44 – demografis terbesar di negara itu – adalah kunci untuk dapat mencabut pembatasan dan mencoba memulai kembali kegiatan ekonomi dan komersial.

Pagi ini negara itu melaporkan kurang dari 61.000 kasus baru Covid dalam 24 jam terakhir – jumlah harian terendah sejak 31 Maret. Tren penurunan kasus baru harian menunjukkan – angka ini tetap di bawah angka lakh untuk hari kedelapan berturut-turut hari ini – gelombang kedua telah mencapai klimaksnya.

Namun, pemerintah telah didesak untuk meningkatkan tingkat vaksinasi untuk mengantisipasi apa yang diyakini banyak orang sebagai gelombang ketiga yang tak terhindarkan, yang dapat menyerang dalam waktu satu tahun.

Bulan lalu, Dr M Vidyasagar, seorang profesor di Institut Teknologi Internasional (Hyderabad) yang merupakan bagian dari tim pemerintah yang bertugas meramalkan penyebaran virus, mengatakan kepada kantor berita PTI: “… Ada kemungkinan gelombang ketiga dalam 6-8 bulan. “

Hampir 26 crores vaksin telah diberikan di India sejauh ini, tetapi rata-rata tujuh hari turun menjadi sekitar 13.000 per hari bulan lalu – ketika gelombang kedua adalah yang terburuk.

Ini telah meningkat secara dramatis sejak itu – menjadi rata-rata tujuh hari lebih dari 31.000 sehari – tetapi harus jauh lebih tinggi, kata para ahli, untuk memastikan bahwa sebagian besar populasi yang berisiko dilindungi dari virus dan pertumbuhannya. (dan lebih agresif) mutasi. .

Saat ini, hanya sekitar 3,3 persen dari populasi yang telah diimunisasi lengkap, dan sekitar 11 persen telah menerima dosis tunggal. Pemerintah, yang telah dikritik karena kebijakan vaksinasi nasionalnya, mengatakan akan memvaksinasi semua orang yang memenuhi syarat – sekitar Rs 108 crore – pada akhir tahun.

READ  Coronavirus | India mencatat 2.762 kematian baru

Dengan masukan dari PTI