Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Presiden Pakistan menyesalkan pengusiran “orang-orang kompeten” dari politik  berita Dunia

Presiden Pakistan menyesalkan pengusiran “orang-orang kompeten” dari politik berita Dunia

Presiden Pakistan Dr. Arif Alvi, pada hari Senin, menyatakan penyesalannya atas pengusiran “orang-orang yang kompeten” dari politik dan perlunya menghormati mandat publik dan memastikan integrasi politik, dengan merujuk pada mantan Perdana Menteri Imran Khan yang dipenjara.

Presiden Pakistan Arif Alvi (arsip foto)

Alvi adalah anggota senior partai Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) sebelum Khan mengangkatnya menjadi presiden negara itu pada tahun 2018.

Temukan keseruan kriket yang belum pernah ada sebelumnya, eksklusif di HT. Temukan sekarang!

Khan, yang dipenjara setelah dinyatakan bersalah dalam kasus korupsi, dilarang mencalonkan diri dalam pemilu dan dilarang memegang jabatan publik selama 10 tahun.

Dalam pidatonya di Hosting Business Net 2024 edisi ketiga, sebuah platform yang bertujuan untuk mempromosikan inklusi keuangan dan transformasi digital sekaligus mengakui kontribusi perusahaan di sektor ini, Presiden menyoroti hubungan integral antara inklusi keuangan dan partisipasi politik.

Alawi menekankan bahwa “inklusi keuangan tidak dapat dicapai tanpa partisipasi politik masyarakat.” Ia memuji kepercayaan yang ditunjukkan jutaan pemilih muda terhadap proses demokrasi.

Presiden menekankan pentingnya menghormati mandat, dan menghubungkan penutupan situs media sosial di Pakistan dengan kurangnya kapasitas intelektual untuk menghadapi kritik.

“Sangat disayangkan bahwa orang-orang yang kompeten dikucilkan dari arena politik,” tambahnya, secara implisit merujuk pada mantan Perdana Menteri Khan yang dipenjara.

Sabtu lalu, Alvi mendesak para politisi Pakistan, berbagai partai dan institusi untuk “menghormati dan mengakui mandat besar warga negara ini,” yang tampaknya mengindikasikan bahwa mereka harus mengizinkan partai Tehreek-e-Insaf (PTI) yang dipimpin Khan untuk membentuk pemerintahan sebagai kandidat independen, yang sebagian besar didukung oleh Pakistan. oleh partai yang menang.. 92 di Majelis Nasional.

READ  Pengacaranya mengatakan 'manipulasi' membuat Imran Khan tetap di penjara meskipun ada jaminan | berita Dunia

Upacara tersebut dihadiri sejumlah pengusaha dan diplomat. Presiden mengatakan bahwa masyarakat Pakistan adalah negara dinamis yang diberkati dengan sumber daya alam yang melimpah, dan menambahkan bahwa negara tersebut perlu berinvestasi dalam pengembangan intelektual dan peningkatan kapasitas.

Presiden Trump mencontohkan Tiongkok yang telah mengangkat jutaan rakyatnya keluar dari kemiskinan melalui investasi di bidang pendidikan dan kesehatan. Ia mengatakan, inklusi keuangan tidak mungkin terjadi tanpa inklusi politik masyarakat.

Ia percaya bahwa teknologi tersebut harus digunakan untuk pemungutan suara online (i-voting) dan mesin pemungutan suara elektronik (EVM). Presiden juga memuji jutaan pemilih muda yang menyatakan kepercayaannya terhadap sistem demokrasi.

Buka dunia manfaat dengan HT! Dari buletin yang bermanfaat hingga peringatan berita real-time dan feed berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan sekali klik! – Masuk sekarang! Dapatkan berita dunia terkini serta berita terkini dari India di Hindustan Times.