Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

PTI dan PPP membentuk pemerintahan di Pakistan?  Nawaz Sharif mungkin akan mundur di tengah laporan adanya kesepakatan antara ISI dan Imran

PTI dan PPP membentuk pemerintahan di Pakistan? Nawaz Sharif mungkin akan mundur di tengah laporan adanya kesepakatan antara ISI dan Imran

Orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan bahwa mantan perdana menteri Pakistan dan Liga Muslim Pakistan (sayap Nawaz Sharif) mungkin tidak akan membentuk pemerintahan dengan mantan sekutunya Partai Rakyat Pakistan (PPP) sebagai pusatnya. Berita CNN18Dia menambahkan bahwa Nawaz Sharif dan Shehbaz Sharif kemungkinan besar tidak akan melanjutkan rencana aliansi tersebut.

Pada tanggal 9 Februari, Nawaz Sharif menugaskan adik laki-lakinya dan mantan Perdana Menteri Shehbaz Sharif untuk mengadakan pertemuan dengan Partai Rakyat Pakistan, Gerakan Muttahida Qaumi-Pakistan (MQM-P) dan Jamiat Ulema-e-Islam (Fazl) (JUI-F ) untuk membentuk pemerintahan. Pemerintah koalisi saat 'pidato kemenangan' di hadapan para pekerja PML-N di markas partai di Model City Lahore.

Namun Fazlur Rehman, Emir JUI-F, mengklaim dalam sebuah wawancara dengan media Pakistan bahwa ketua PTI dan mantan Perdana Menteri Imran Khan menderita kekalahan dalam pemilu di tangan Angkatan Darat Pakistan dan Angkatan Bersenjata Pakistan. Ia meminta Nawaz Sharif duduk bersama JUI-F di bangku oposisi. PML-N, menurut orang-orang tersebut di atas, setelah diwawancara merasa kurang cocok membentuk pemerintahan pusat meski memiliki jumlah partai terbanyak.

Seperti yang diceritakan oleh orang-orang tersebut di atas Berita CNN18 PML-N merasa bahwa tidak akan mudah untuk bernegosiasi dengan Zardaris dari PPP serta berurusan dengan pihak independen yang didukung PTI setiap hari.

Mereka mengatakan meskipun Nawaz Sharif mencalonkan saudaranya Shehbaz untuk jabatan Perdana Menteri awal pekan ini, presiden PML-N kini menyadari bahwa lebih baik duduk di bangku oposisi.

Orang-orang yang disebutkan di atas juga mengatakan bahwa agen mata-mata Pakistan, Inter-Services Intelligence (ISI), bertemu Imran Khan di Penjara Adiala dan mencapai kesepakatan setelah Imran menominasikan Omar Ayub Khan sebagai kandidat untuk jabatan Perdana Menteri. Mereka juga menambahkan bahwa tidak mudah bagi pemerintah atau lembaga mana pun untuk menghadapi oposisi yang dipimpin PTI dan juga menghadapi tekanan internasional.

READ  Bilawal mengkritik PML-N tapi mendukung Shehbaz sebagai PM Pakistan, mengatakan ayah Asif Zardari akan menjadi presiden baru

Mereka mengatakan pemerintah merasa akan kesulitan menghadapi aksi demonstrasi harian dan long march kader PTI.

iklan

Orang-orang yang disebutkan di atas mengatakan bahwa Zardaris dari PPP belum memberikan komentar mengenai perkembangan ini, namun tampaknya PML-N akan didesak untuk menarik diri dari rencananya dalam kasus ini.

Wawancara Fadl

Wawancara JUI-F Amir dengan media Pakistan telah menciptakan perpecahan dalam koalisi Gerakan Demokratik Pakistan (PDM) yang mengambil alih pemerintahan setelah penggulingan Imran Khan melalui mosi tidak percaya. Dia mengatakan bahwa mantan ketua ISI Faiz Hameed memintanya untuk mendukung mosi tidak percaya terhadap Imran Khan, dan PPP adalah salah satu arsitek utama gerakan tidak percaya yang menggulingkan Imran Khan pada tahun 2022.

Dia lebih lanjut menambahkan bahwa Jenderal Qamar Javed Bajwa, Panglima Angkatan Darat Pakistan saat itu, bersama Hamid, mengarahkan partai politik untuk menggulingkan Imran Khan.

“Saya tidak mendukungnya, tapi saya mendukungnya karena PDM akan mengatakan bahwa saya menyelamatkan Imran Khan,” kata Fazal, seraya menambahkan bahwa pemilu 2018 dan 2024 telah dicurangi.

Video teratas

  • Pasukan Ukraina mundur dari Avdiivka setelah Rusia mengerahkan 15.000 tentara, menjatuhkan 80 bom sehari

  • Para sandera 'berjuang untuk bertahan hidup' di tengah pemboman Israel | Biden mendesak Netanyahu untuk melakukan gencatan senjata sementara

  • “Kami tidak bisa tenang.” Lukashenko marah setelah penangkapan beberapa “penyabot” di perbatasan Ukraina

  • Negara-negara Barat dan Ukraina mengklaim bahwa pemenjaraan Alexei Navalny adalah sebuah “pembunuhan,” dan Rusia mengkritik “tuduhan yang sudah disiapkan.”

  • “Putin tidak akan mendapatkan apa yang diinginkannya.” Sekretaris Jenderal NATO menyerukan perdamaian abadi di Ukraina

  • “Kami telah memutuskan untuk memprotes pencurian suara ini. Sekarang keputusan akan diambil di lapangan dan bukan di Majelis. Saya tidak melihat masa depan di Parlemen, jadi saya mengundang Liga Muslim-Nawaz untuk duduk bersama kami,” Fazal menambahkan.

    READ  Perdana Menteri Modi akan mengunjungi Italia dan Inggris mulai hari ini. Inilah agendanya | berita terbaru india

    Pejabat India yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan bahwa emir JUI-F tidak dapat membuat pernyataan ini tanpa dukungan militer. Mereka mengatakan perkembangan tersebut menunjukkan bahwa pemerintah Pakistan berpikiran ganda dan menginginkan Imran Khan membentuk pemerintahan dengan Partai Rakyat Pakistan dalam aliansi tersebut. Mereka juga mengatakan bahwa pihak penguasa takut pada Nawaz karena “pendekatannya yang jujur ​​dan terus terang”.

    Manoj GuptaManoj Gupta adalah Editor Keamanan Grup di CNN-News18…Baca selengkapnya

    Diedit oleh: Shankianil Sarkar

    Pertama kali diterbitkan: 17 Februari 2024 pukul 08:22 WIB

    News18 Bergabunglah dengan saluran WhatsApp kami