Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Alexei Navalny meninggal: Kritikus Vladimir Putin menderita 'sindrom kematian mendadak', kata otoritas penjara.

Alexei Navalny meninggal: Kritikus Vladimir Putin menderita 'sindrom kematian mendadak', kata otoritas penjara.

Sehari setelah pemimpin oposisi Rusia dan kritikus Vladimir Putin, Alexei Navalny, jatuh pingsan dan meninggal setelah keluar dari koloni hukuman “serigala kutub” di Kharp, ibunya diberi tahu bahwa Navalny menderita “sindrom kematian mendadak”. Reuters Dikutip oleh tim Navalny.

Tim mantan pengacara berusia 47 tahun itu bahkan mengatakan jenazahnya tidak akan diserahkan kepada keluarga hingga penyelidikan selesai.

Petugas penjara tidak sadarkan diri dan meninggal setelah berjalan ke koloni hukuman Serigala Kutub di Kharp – sekitar 1.900 kilometer (1.200 mil) timur laut Moskow – di mana dia menjalani hukuman penjara tiga dekade, kata petugas penjara pada hari Jumat.

Presiden AS Joe Biden memuji keberanian Navalny dan menuduh Presiden Vladimir Putin bertanggung jawab atas kematian tersebut – tanpa memberikan bukti. Selain itu, Inggris mengatakan akan ada konsekuensinya bagi Rusia.

Sementara itu, pemerintah Rusia mengatakan bahwa reaksi Barat tidak dapat diterima dan “terlalu cepat.” Putin belum mengomentari kematian Navalny.

Baca juga: Para pelayat ditangkap karena Kremlin tetap bungkam atas kematian Alexei Navalny

Pada hari Sabtu, ibu Navalny, Lyudmila, 69, menantang suhu Arktik yang minus 30 derajat Celcius untuk mengunjungi penjara tempat putranya meninggal.

Kira Yarmysh, juru bicara Navalny, mengatakan dia telah menerima pemberitahuan kematian resmi yang menyatakan waktu kematiannya pada pukul 14:17 waktu setempat (0917 GMT) pada 16 Februari. Reuters.

“Ketika pengacara Alexei dan ibunya tiba di koloni itu pagi ini, mereka diberitahu bahwa penyebab kematian Navalny adalah sindrom kematian mendadak,” kata Ivan Zhdanov, direktur Yayasan Anti-Korupsi Navalny, di platform media sosial X.

Jika dirinci, “sindrom kematian mendadak” adalah istilah samar yang mengacu pada berbagai sindrom jantung yang menyebabkan serangan jantung mendadak dan kematian.

READ  Shehbaz Sharif Terima Kasih PM Modi atas Harapan, Menyebut 'Penyelesaian Damai' Masalah Kashmir 'Sangat Diperlukan'

Namun tim Navalny mengatakan tidak jelas di mana jenazah Navalny berada. Ibunya mendapat informasi bahwa jenazah telah dipindahkan ke kota Salekhard yang dekat dengan kompleks penjara, namun sesampainya di kamar mayat sudah ditutup.

Tubuh Navalny:

Kamar mayat mengatakan tidak ada jenazah Navalny di dalamnya. Reuters Pengacaranya, Yarmesh, seperti dikutip.

Belakangan, para pejabat mengatakan kepada mereka bahwa jenazah tersebut tidak akan dilepaskan sampai penyelidikan selesai, meskipun mereka telah diberitahu sebelumnya bahwa penyelidikan tersebut tidak menemukan jejak kriminal apa pun.

“Saat ini, kami tidak dapat mengakses jenazah Alexei dan tidak mengetahui secara pasti di mana lokasinya, dan kami menuntut pihak berwenang Rusia segera menyerahkan jenazah Alexei kepada keluarganya,” kata Yarmysh dalam sebuah wawancara.

Kata seorang karyawan di satu-satunya kamar mayat di Salekhard Reuters Jenazah Navalny tidak kunjung tiba.

Baca juga: Alexei Navalny meninggal: 'Tempat yang sangat dingin', kata-kata terakhir kritikus Rusia di penjara Arktik

Keputusasaan dan apatis:

Setelah kematian Navalny, para pendukungnya menaruh bunga di Moskow dan kota-kota Rusia lainnya untuk menghormatinya. Namun dalam semalam ratusan bunga dan lilin dipindahkan ke dalam tas hitam.

Di pusat kota Moskow, lusinan bunga mawar dan anyelir tetap berada di tengah salju lembut pada hari Sabtu di peringatan para korban penindasan Soviet, yang terletak di bawah bayang-bayang bekas markas besar KGB di Lapangan Lubyanka.

Pada peringatan “Tembok Kesedihan” di jalan yang dinamai menurut nama fisikawan pembangkang Soviet Andrei Sakharov, beberapa orang Rusia meletakkan bunga di samping foto Navalny. Salah satu pesannya berbunyi: “Kami tidak akan melupakan dan kami tidak akan memaafkan.”

Sejak kematian Navalny diumumkan, kelompok pemantau protes OVD-Info mengatakan lebih dari 270 orang telah ditangkap di seluruh Rusia pada pertemuan dan acara peringatan.

READ  Rawa Ukraina-Rusia menawarkan pelajaran sulit bagi China

Dengan masukan agensi.

Buka dunia yang penuh manfaat! Dari buletin bermanfaat hingga pelacakan inventaris waktu nyata, berita terhangat, dan umpan berita yang dipersonalisasi – semuanya ada di sini, hanya dengan satu klik! Masuk sekarang!