Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

PTI Imran mengancam untuk menarik anggota parlemen dari Majelis Nasional, meluncurkan kehebohan terhadap pemerintah baru

PTI Imran mengancam untuk menarik anggota parlemen dari Majelis Nasional, meluncurkan kehebohan terhadap pemerintah baru

Imran Khan Pembaruan Langsung No-Trust Vote: Pakistan Tehreek-e-Insaf (PTI) pimpinan Imran Khan telah memutuskan untuk menarik anggota parlemennya dari Majelis Nasional dan meluncurkan gerakan menentang pemerintah baru yang akan datang, yang kemungkinan akan dipimpin oleh Shehbaz Sharif, yang pernah menjabat sebagai Ketua Menteri Punjab. tiga kali. “Komite inti telah merekomendasikan kepada Khan bahwa kita harus mengundurkan diri dari majelis. Kita mulai dari Majelis Nasional. Jika objek kami terhadap kertas nominasi Sharif tidak [entertained]kami akan mengajukan pengunduran diri besok,” kata pemimpin PTI dan mantan menteri Fawad Chaudhry kepada wartawan setelah partai tersebut mengadakan rapat komite inti di kediaman Khan.

Sharif, yang adalah presiden PML-N dan adik dari tiga kali perdana menteri Nawaz Sharif, pada hari Minggu mengajukan pencalonannya untuk jabatan PM menjelang pemilihan perdana menteri yang dijadwalkan pada hari Senin. Melalui Twitter, Sharif menulis, “Terima kasih khusus kepada media, masyarakat sipil, pengacara, Quaid Nawaz Sharif saya, Asif Zardari, Maulana Fazal-ur-Rehman, Bilawal Bhutto, Khalid Maqbool, Khalid Magsi, Mosin Dawar, Ali Wazir, Amir Haider Hoti & para pemimpin & pekerja dari semua partai politik karena membela Konstitusi!”

Sebelumnya, dalam komentar pertamanya setelah kehilangan suara tidak percaya, PM Imran Khan yang digulingkan pada hari Minggu mentweet, “Pakistan menjadi negara merdeka pada tahun 1947; tapi perjuangan kemerdekaan dimulai lagi hari ini melawan konspirasi asing perubahan rezim. Selalu rakyat negara yang mempertahankan kedaulatan & demokrasi mereka.”

READ  Pekerja membuka kontainer pengiriman setelah 40 hari. Di dalamnya ada seekor anjing yang memar