Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Ribuan telah dievakuasi di Filipina karena gunung berapi memuntahkan abu dan batu

Ribuan telah dievakuasi di Filipina karena gunung berapi memuntahkan abu dan batu

Mayon adalah salah satu gunung berapi aktif yang paling mudah menguap di negara dengan 24 gunung berapi.

Manila:

Ribuan orang yang tinggal di dekat gunung berapi Filipina mencari pusat evakuasi ketika para pejabat memperingatkan pada Minggu tentang risiko kesehatan dari abu dan gas beracun yang dimuntahkan dari kawah gunung berapi yang bergemuruh.

Peneliti seismologi mengatakan mereka telah mencatat setidaknya satu gempa vulkanik dalam 24 jam terakhir dan batu panas jatuh dari Gunung Mayon di provinsi Albay tengah negara itu.

Kantor Pertahanan Sipil Filipina mengatakan lebih dari 12.800 orang telah dipindahkan ke pusat-pusat evakuasi, sebagian besar dari desa pertanian di atau dekat kaki gunung berapi.

“Ada risiko kesehatan terkait dengan mendekati ledakan karena menghirup gas belerang dioksida atau partikel abu,” kata Menteri Kesehatan Teodoro Herbrosa dalam jumpa pers, Minggu.

Terletak sekitar 330 kilometer (205 mil) tenggara ibu kota, Manila, Mayon adalah salah satu dari 24 gunung berapi paling aktif di negara ini.

Institut Vulkanologi dan Seismologi Filipina mengatakan, batu itu jatuh dari kubah lava yang hancur yang didorong keluar dari kawah oleh magma di bawah tanah.

Ahli vulkanologi negara bagian mengatakan hujan batu dalam jarak dua kilometer dan emisi sulfur dioksida meningkat tiga kali lipat pada hari Sabtu.

Sistem peringatan lima langkah gunung berapi dinaikkan dari dua menjadi tiga langkah pada hari Kamis, dengan pihak berwenang memperingatkan kemungkinan penyakit pernapasan akibat menghirup asap.

“Dengan kondisi Albay yang dalam keadaan bencana akibat aktivitas Mayon, kami mengingatkan masyarakat untuk mengikuti rekomendasi dan instruksi evakuasi yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah Anda,” kata Presiden Filipina Ferdinand Marcos, Sabtu.

READ  “Sepotong omong kosong”: Seorang warga yang marah menyerang Justin Trudeau dari Kanada | Tonton videonya

Gempa bumi dan aktivitas gunung berapi biasa terjadi di Filipina karena lokasinya di ‘Cincin Api’ Samudra Pasifik tempat lempeng tektonik bertabrakan.

Lima tahun lalu, Mayon membuat puluhan ribu orang mengungsi setelah memuntahkan jutaan ton abu, batu, dan lava.

Letusan paling kuat negara itu dalam beberapa dekade terakhir adalah Gunung Pinatubo pada tahun 1991 yang menewaskan lebih dari 800 orang.

Bencana itu menghasilkan awan abu yang menempuh jarak ribuan kilometer.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini tidak diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)