Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Rishi Sunak menghabiskan €500.000 untuk jet pribadi untuk perjalanan ke luar negeri: Laporkan

Rishi Sunak menghabiskan €500.000 untuk jet pribadi untuk perjalanan ke luar negeri: Laporkan

Downing Street mengatakan Rishi Sunak bepergian untuk “pertemuan penting dengan para pemimpin dunia.

London / New Delhi:

Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak menghabiskan lebih dari €500.000 uang pembayar pajak untuk jet pribadi hanya dalam waktu seminggu tahun lalu, menurut The Guardian.

Surat kabar itu mengatakan pemerintah Inggris menghabiskan kurang dari €108.000 untuk perjalanan jet pribadi bagi Rishi Sunak untuk menghadiri KTT COP27 di Mesir, terbang pada 6 November dan kembali keesokan harinya.

Seminggu kemudian, dia melakukan perjalanan bolak-balik ke KTT G-20 di Bali, Indonesia, dengan biaya lebih dari €340.000.

Perjalanan Sunak ke Latvia dan Estonia pada bulan Desember mengeluarkan biaya perjalanan sebesar €62.498, dengan biaya pribadi sebesar €2.500, The Guardian melaporkan.

Demokrat Liberal menyebut pengeluaran itu sebagai “buang-buang uang pembayar pajak yang mengejutkan” selama krisis biaya hidup.

“Ini adalah pemborosan uang pembayar pajak yang mengejutkan pada saat orang berjuang untuk membayar tagihan mereka. Namun, pemerintahan Tory ini, sekali lagi, jauh dari kenyataan,” kata tweet itu.

Downing Street mengatakan Sunak bepergian untuk “pertemuan penting dengan para pemimpin dunia”.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan: “Peran perdana menteri termasuk mengadakan pertemuan penting dengan para pemimpin dunia selama kunjungan bilateral dan pertemuan puncak untuk membahas masalah-masalah penting internasional – termasuk keamanan, pertahanan, dan perdagangan.”

Partai oposisi Inggris juga menekan Perdana Menteri Rishi Sunak atas kebijakan anggaran baru-baru ini yang diduga dapat menguntungkan istrinya, Akshata Murti, melalui kepentingan bisnisnya di sebuah perusahaan pengasuhan anak.

READ  Mengapa penerbangan Kamala Harris ke Vietnam tertunda?

Akshata Murti, putri salah satu pendiri Infosys Narayana Murthy, terdaftar sebagai pemegang saham di Kuro Kids Ltd yang kemungkinan akan mendapat manfaat dari skema percontohan baru yang diumumkan dalam Anggaran Musim Semi awal bulan ini untuk memotivasi orang menjadi baby boomer.

Sementara 10 Downing Street menyatakan bahwa Perdana Menteri Sunak telah mengikuti undang-undang menteri Inggris tentang masalah tersebut, pihak oposisi meminta klarifikasi lebih lanjut.