Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Saya merasa kesepian?  Apa yang kita inginkan dari hubungan kita bisa berubah seiring bertambahnya usia

Saya merasa kesepian? Apa yang kita inginkan dari hubungan kita bisa berubah seiring bertambahnya usia

Ringkasan: Harapan tentang apa yang dapat diharapkan seseorang dari hubungan pribadi berubah secara dramatis seiring bertambahnya usia. Para peneliti mengatakan bahwa banyak orang masih merasa kesepian, bahkan saat mereka tidak menghabiskan banyak waktu sendirian.

sumber: Universitas Duke

Tidak semua rencana liburan seperti Hallmark Card.

Jika “waktu terindah dalam setahun” bukanlah realitas Anda, Anda tidak sendirian. Anda mungkin memiliki gambaran tentang musim liburan perayaan yang sempurna, tetapi apa yang sebenarnya terjadi tidak selalu sesuai.

Karenanya kesepian, kata Samia Akhtar Khan, seorang mahasiswa pascasarjana di King’s College London dan penulis pertama studi baru tentang masalah ini.

“Kesendirian dihasilkan dari perbedaan antara hubungan sosial yang diharapkan dan yang sebenarnya,” kata Akhter Khan.

Bersama dengan gelar PhD dalam bidang psikologi dan ilmu saraf dari Duke. Leon Lee, Akhtar Khan, dan rekan menulis makalah tentang mengapa orang merasa kesepian, terutama di kemudian hari, dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya.

“Masalah yang kami identifikasi dalam penelitian saat ini adalah bahwa kami belum benar-benar memikirkan: Apa yang orang harapkan dari hubungan mereka?” kata Akhtar Khan. “Kami bekerja dengan definisi harapan ini, tetapi kami tidak benar-benar mendefinisikan apa harapan itu dan bagaimana harapan itu berubah lintas budaya atau seumur hidup.”

Dalam setiap hubungan kita mengharapkan dasar-dasar tertentu. Kita semua menginginkan orang-orang dalam hidup kita yang dapat kita minta bantuan. Teman yang bisa kita hubungi saat kita membutuhkannya. seseorang untuk diajak bicara. Orang yang “menangkap” kita. Seseorang yang bisa kita percayai. Sahabat yang dengannya kita dapat berbagi pengalaman menarik.

Tetapi teori tim, yang disebut Kerangka Harapan Hubungan Sosial, menunjukkan bahwa orang dewasa yang lebih tua mungkin memiliki harapan hubungan tertentu yang terlewatkan.

READ  Lihatlah apa yang dilihat oleh Lunar Reconnaissance Orbiter NASA yang melaju kencang ke orbit mengelilingi Bulan

Bukti pertama Akhtar Khan bahwa penyebab kesepian lebih kompleks daripada yang terlihat muncul selama satu tahun yang dia habiskan untuk mempelajari penuaan di Myanmar dari 2018 hingga 2019. Awalnya, dia berasumsi bahwa orang pada umumnya tidak akan merasa kesepian — lagipula, ” orang sangat saling berhubungan dan hidup dalam masyarakat yang dekat.” Keterhubungan. Orang memiliki keluarga besar. Mereka sering berada di sekitar satu sama lain. Mengapa orang bisa merasa kesepian?”

Tetapi penelitiannya menunjukkan sebaliknya. “Ternyata benar-benar berbeda,” katanya. Orang masih bisa merasa kesepian, meski mereka tidak menghabiskan banyak waktu sendirian.

Apa yang diabaikan oleh upaya untuk mengurangi kesepian, katanya, adalah bagaimana ekspektasi hubungan kita berubah seiring bertambahnya usia. Apa yang kita inginkan dari ikatan sosial di tahun tiga puluhan, misalnya, bukanlah yang kita inginkan di tahun tujuh puluhan.

Para peneliti mengidentifikasi dua ekspektasi usia yang tidak diperhitungkan. Misalnya, orang yang lebih tua ingin merasa dihormati. Mereka ingin orang mendengarkan mereka, peduli dengan pengalaman mereka dan belajar dari kesalahan mereka. Untuk menghargai apa yang telah mereka lalui dan hambatan yang telah mereka atasi.

Mereka juga ingin berkontribusi: memberi kembali kepada orang lain dan komunitas mereka dan mewariskan tradisi atau keterampilan melalui pengajaran, pendampingan, kerelawanan, pengasuhan, atau aktivitas bermakna lainnya.

Menemukan cara untuk memenuhi harapan ini seiring bertambahnya usia dapat sangat membantu memerangi kesepian di kemudian hari, tetapi penelitian sebagian besar mengabaikannya.

“Itu bukan bagian dari ukuran normal unit,” katanya kepada saya.

Akhter Khan, yang bekerja pada 2019-2020 sebagai asisten peneliti pascasarjana di proyek Bass Connections di Duke tentang bagaimana masyarakat menghargai kepedulian dalam ekonomi global, berkata.

READ  Menangkap karbon dioksida dan mengubahnya menjadi energi secara efisien
Bersama dengan gelar PhD dalam bidang psikologi dan ilmu saraf dari Duke. Leon Lee, Akhtar Khan, dan rekan menulis makalah tentang mengapa orang merasa kesepian, terutama di kemudian hari, dan apa yang dapat kita lakukan untuk mengatasinya. Gambar berada di domain publik

“Penuaan dan stereotip penuaan negatif tidak membantu,” tambahnya. Sebuah survei tahun 2016 yang dilakukan oleh Organisasi Kesehatan Dunia di 57 negara menemukan bahwa 60% responden mengatakan bahwa orang tua tidak dihormati.

Kesepian tidak terbatas pada orang tua. “Itu juga masalah para pemuda,” kata Akhter Khan. “Jika Anda melihat distribusi kesepian seumur hidup, Anda akan menemukan dua puncak, satu di masa dewasa muda, dan satu lagi di usia tua.”

Bahkan sebelum pandemi COVID-19 melanda, para pemimpin dunia mulai membunyikan alarm tentang kesepian sebagai masalah kesehatan masyarakat. Inggris menjadi negara pertama yang mengangkat menteri persatuan pada 2018. Jepang mengikutinya pada 2021.

Lihat juga

Ini menunjukkan mata

Itu karena kesepian lebih dari sekedar perasaan — itu bisa berdampak nyata pada kesehatan. Kesepian yang terus-menerus dikaitkan dengan peningkatan risiko demensia, penyakit Alzheimer, penyakit jantung, stroke, dan masalah kesehatan lainnya. Beberapa peneliti berpendapat bahwa itu sebanding atau lebih berbahaya daripada merokok dan obesitas.

Para peneliti berharap jika kita dapat lebih memahami faktor-faktor penyebab kesepian, kita mungkin dapat menanganinya dengan lebih baik.

Tentang hubungan ini dan berita penelitian penuaan

pengarang: Robin Smith
sumber: Universitas Duke
Kontak: Robin Smith – Universitas Duke
gambar: Gambar berada di domain publik

Pencarian asli: akses terbuka.
Memahami dan mengatasi kesepian pada orang dewasa yang lebih tua: Kerangka harapan hubungan sosialoleh Samia C. Akhter-Khan et al. Perspektif dalam Psikologi


Ringkasan

Memahami dan mengatasi kesepian pada orang dewasa yang lebih tua: Kerangka harapan hubungan sosial

Kesepian adalah pengalaman yang dihasilkan dari perbedaan yang dirasakan antara hubungan sosial yang diharapkan dan yang sebenarnya. Meskipun ambivalensi ini secara luas dianggap sebagai “mekanisme utama” kesepian, penelitian dan intervensi sebelumnya belum secara memadai membahas apa yang diharapkan oleh orang dewasa yang lebih tua dari hubungan sosial mereka.

READ  Sinar ultraviolet khusus mencegah transmisi patogen di udara dalam ruangan tanpa membahayakan manusia: pelajari

Untuk mengatasi kesenjangan ini dan untuk membantu memposisikan penelitian tentang kesepian orang dewasa yang lebih tua dalam teori perkembangan seumur hidup yang lebih luas, kami mengusulkan kerangka teoritis yang mengidentifikasi enam harapan utama hubungan sosial orang dewasa yang lebih tua berdasarkan penelitian dari psikologi, gerontologi, dan antropologi: komunikasi, menerima perhatian dan dukungan, keintiman dan pengertian, serta kesenangan dan minat.Bersama, produktivitas dan kontribusi, rasa hormat dan penghargaan.

Kami lebih jauh berpendapat bahwa pemahaman penuh tentang kesepian sepanjang rentang hidup memerlukan perhatian pada pengaruh kuat dari faktor kontekstual (misalnya, budaya, keterbatasan pekerjaan, perubahan jaringan sosial) pada ekspresi dan pemenuhan ekspektasi hubungan terkait usia dan umum dari orang dewasa yang lebih tua. . .

Kerangka proyeksi hubungan sosial yang diusulkan dapat bermanfaat menginformasikan unit penelitian dan intervensi di masa depan untuk populasi lanjut usia yang heterogen.