Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa intensitas olahraga dapat memengaruhi risiko influenza dan pneumonia

Catatan Editor: Berlangganan Seri buletin CNN’s Fitness, But Better. Panduan tujuh bagian kami akan membantu Anda menjalani rutinitas yang sehat dengan dukungan ahli.



CNN

Saatnya menambah daftar alasan Anda untuk bekerja: menjadi aktif Itu bisa membantu mencegah risiko kematian akibat flu dan pneumonia, menurut penelitian baru.

Memenuhi pedoman aktivitas fisik untuk aktivitas aerobik dan memperkuat otot mengurangi risiko kematian akibat influenza dan pneumonia hingga 48%, menurut Studi ini dipublikasikan Selasa di British Journal of Sports Medicine.

Orang dewasa harus melakukan setidaknya 150 menit aktivitas fisik aerobik sedang dan dua hari atau lebih aktivitas penguatan otot sedang per minggu, menurut Pedoman Aktivitas Fisik untuk orang Amerika Dikeluarkan oleh Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan AS.

Studi ini didasarkan pada data survei lebih dari 570.000 orang dari Survei Wawancara Kesehatan Nasional AS antara tahun 1998 dan 2018. Subjek ditanyai tentang kebiasaan aktivitas fisik mereka, dan dikategorikan ke dalam kelompok berdasarkan seberapa baik mereka memenuhi jumlah olahraga yang disarankan. . , menurut penelitian.

Rata-rata, responden dipantau selama sembilan tahun setelah survei awal. Ada 1.516 kematian akibat influenza atau pneumonia pada waktu itu.

Menurut penelitian, memenuhi rekomendasi untuk aktivitas aerobik dan penguatan otot mengurangi risiko yang terkait dengan kematian akibat flu atau pneumonia sekitar setengahnya, tetapi hanya memenuhi tujuan aktivitas aerobik dikaitkan dengan risiko 36% lebih rendah.

Influenza dan pneumonia adalah salah satu penyebab utama kematian di Amerika Serikat dan di seluruh dunia, sehingga temuan ini signifikan, kata penulis utama studi Dr. Bryant Weber, ahli epidemiologi di Divisi Nutrisi Fisik Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. aktivitas dan obesitas.

READ  Penemuan prekursor molekuler untuk kehidupan di Awan Perseus

Pembaca mungkin menghargai pentingnya mendapatkan vaksinasi terhadap infeksi influenza dan pneumokokus. Studi ini dapat mendorong mereka, katanya, bahwa aktivitas fisik dapat menjadi alat lain yang ampuh untuk melindungi diri dari influenza dan kematian akibat pneumonia.

Temuan ini masuk akal mengingat pengetahuan yang ada, kata Dr. Robert Sales, direktur persekutuan kedokteran olahraga di Kaiser Permanente Fontana, dan manfaatnya dapat meluas ke kondisi lain. Pusat Medis, dan Profesor Klinis Kedokteran Keluarga di Kaiser Bernard J. Tyson College of Medicine di ca. Dia tidak berpartisipasi dalam penelitian.

Penelitian ini juga sejalan dengan berbagai penelitian yang menunjukkan hal tersebut Olahraga teratur sangat mengurangi risiko Penjualan mengatakan dalam email.

Hispaniolistics/E+/Getty Images

Studi tersebut menemukan bahwa sedikit olahraga menunjukkan manfaat dalam melindungi dari kematian akibat influenza dan pneumonia.

Tetapi bahkan jika Anda tidak dapat mencapai jumlah yang disarankan, beberapa aktivitas masih dapat memberikan perlindungan lebih daripada tidak sama sekali, menurut penelitian tersebut.

“Kami juga menemukan bahwa setiap tingkat aktivitas fisik aerobik, bahkan di bawah tingkat yang direkomendasikan, menurunkan risiko kematian akibat influenza dan pneumonia, dibandingkan dengan tidak melakukan aktivitas aerobik,” kata Weber.

dapatkan 10 Studi tersebut menunjukkan bahwa 149 menit aktivitas fisik aerobik per minggu dikaitkan dengan risiko influenza dan pneumonia 21% lebih rendah.

Saran universal kami untuk semua orang – tanpa memandang usia atau tingkat kebugaran yang dirasakan – adalah ‘lebih banyak bergerak dan kurangi duduk,'” kata Weber dalam email. “Pembaca yang tidak melakukan aktivitas fisik apa pun harus didorong bahwa tidak melakukan apa-apa lebih baik daripada tidak melakukan apa-apa.”

Namun, tidak ada manfaat tambahan yang ditunjukkan untuk orang yang melakukan latihan aerobik lebih dari 600 menit per minggu, penelitian menunjukkan.

READ  Seorang pria Australia, seekor anjing, bertemu dengan gurita cincin biru yang mematikan

Dan penelitian menunjukkan bahwa dalam kasus penguatan otot, ada yang namanya terlalu banyak.

Studi tersebut menunjukkan bahwa mencapai tujuan dari dua sesi atau lebih secara signifikan mengurangi risiko kematian, tetapi mendapatkan tujuh sesi atau lebih dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian akibat influenza atau pneumonia sebesar 41%.

Namun, para peneliti menunjukkan bahwa ini adalah studi observasional, artinya studi tersebut tidak dapat membuat klaim tentang apa yang menyebabkan atau mencegah kematian – hanya faktor apa yang terkait dengan tingkat risiko.

Peningkatan risiko dapat dikaitkan dengan kombinasi faktor, kata studi tersebut, termasuk efek kardiovaskular dari aktivitas penguatan otot yang berulang atau respons yang tidak akurat terhadap pemindaian.

Meskipun ada batasan desain, kata Sales, peneliti sering mengandalkan studi ini ketika tidak mungkin membagi orang secara acak ke dalam gaya hidup yang berbeda.

Aktivitas aerobik – atau kardio, seperti yang sering disebut – tidak selalu berarti pergi ke gym secara teratur, kata studi tersebut. Jenis gerakan ini adalah segala sesuatu yang menggerakkan detak jantung dan kelenjar keringat Anda, termasuk jalan cepat, berenang, bersepeda, berlari, atau menaiki tangga.

Studi tersebut menambahkan bahwa olahraga seperti angkat berat, squat, lunge, atau bahkan berkebun yang berat dapat dianggap sebagai aktivitas penguatan otot.

Studi besar-besaran diterbitkan pada Desember 2021 Tunjukkan bahwa program latihan terbaik termasuk merencanakan kapan Anda berolahraga, mendapatkan pengingat, memberikan insentif, dan mencegah melewatkan lebih dari satu latihan yang direncanakan berturut-turut.

Kata Katie Milkman, penulis studi utama Katie Milkman, James J. Dinan adalah profesor di Wharton School of the University of Pennsylvania dan penulis Cara Mengubah: Ilmu Bergerak Dari Tempat Anda Berada ke Tempat yang Anda Inginkan.

READ  Spesies yang baru diidentifikasi dapat menjelaskan evolusi 'monster laut' prasejarah

Anda bisa memulai dari yang kecil, kata Dana Santas, kontributor kebugaran CNN dan pelatih pikiran-tubuh untuk atlet profesional. Artikel CNN 2022.

“Berolahraga selama sepuluh menit setiap hari jauh lebih mudah daripada yang dipikirkan orang. Pertimbangkan seberapa cepat sepuluh menit berlalu saat Anda menjelajahi media sosial atau menonton acara TV favorit Anda.” “Ini bukan investasi waktu yang besar, tetapi dapat menawarkan manfaat kesehatan yang signifikan.”