Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seekor serigala tiba-tiba membunuh manusia pada tahun 2009. Para ilmuwan sekarang tahu alasannya

Pada tahun 2009, penyanyi folk Taylor Mitchell berusia 19 tahun Sekelompok serigala menyerangnya sambil berjalan masuk Taman Nasional Dataran Tinggi Cape Breton Di kanada. Dia akan memulai Jalur Cakrawala yang terkenal ketika para pendaki di daerah tersebut melihat hewan-hewan itu mendekat tanpa alasan.

Penonton menelepon 911, dan Mitchell diterbangkan ke rumah sakit di Halifax, tetapi 12 jam kemudian dia meninggal karena luka-lukanya.

Ini adalah dokumentasi pertama serangan coyote di Amerika Utara yang mengakibatkan serangan kematian manusia dewasa (Pada tahun 1981, dia berusia 3 tahun Kelly Kane Dia dibunuh oleh anjing hutan di properti keluarganya), yang menimbulkan pertanyaan apakah hidup berdampingan dengan mamalia berbulu ini tidak lagi aman.

“Kami tidak memiliki jawaban yang baik,” kata Stan Gert, profesor di Sekolah Tinggi Lingkungan dan Sumber Daya Alam Negara Bagian Ohio dan kepala Proyek Penelitian Urban Coyote. katanya dalam sebuah pernyataan.

Tetapi setelah penyelidikan selama beberapa tahun atas insiden tersebut, Gert tampaknya akhirnya menawarkan beberapa wawasan tentang situasi tersebut.

menurut kertas Itu diterbitkan bulan lalu di Journal of Applied EcologyDia dan kru peneliti satwa liar menemukan bahwa coyote di area serangan Mitchell telah mengadopsi perubahan pola makan yang tidak biasa. Alih-alih mengandalkan mamalia yang lebih kecil seperti hewan pengerat, burung, dan ular untuk makanan, mereka tampaknya berburu rusa besar untuk makanan mereka karena kondisi cuaca yang keras memaksa mereka pergi.

Dengan demikian, tim percaya kemungkinan besar serigala ini belajar menyerang mamalia besar, seperti manusia, dan karena itu lebih mungkin membunuh manusia.

“Kami menggambarkan hewan-hewan ini memperluas ceruk mereka untuk bergantung terutama pada rusa. Kami juga mengambil langkah lebih jauh dan mengatakan bahwa mereka tidak hanya memulung yang mereka lakukan, tetapi mereka benar-benar membunuh rusa ketika mereka bisa. Sulit bagi mereka untuk melakukan itu, tetapi karena mereka memiliki begitu sedikit makanan, jika ada hal lain yang mereka makan, itu adalah mangsa mereka,” kata Geert. “Dan itu mengarah pada konflik dengan orang yang biasanya tidak Anda temui.”

READ  Bersiaplah untuk melihat lebih banyak Cahaya Utara
Gert berdiri memegang mulut serigala.  Hewan itu terlihat agak lucu.

Stan Gert dengan serigala yang ditangkap diberi tag dan dilengkapi dengan alat pelacak.

Stan Gert

Forensik Coyote

Sebelum dan sesudah tragedi 2009, Proyek Gert juga mencatat beberapa lusin insiden manusia coyote yang kurang serius di taman. Dia dan rekan-rekannya telah memberi mereka apa yang pada dasarnya adalah pelacak GPS sehingga mereka dapat mendokumentasikan pergerakan hewan dan lebih memahami mengapa mereka berperilaku sangat kejam.

“Kami telah memberi tahu komunitas dan kota bahwa risiko relatif yang ditimbulkan oleh coyote sangat rendah, dan bahkan ketika Anda memiliki konflik di mana seseorang digigit, itu sangat kecil,” katanya. “Kematiannya tragis dan benar-benar tidak masuk akal. Saya hancur karenanya – benar-benar hancur.”

Untuk mencapai kesimpulan mereka – bahwa coyote di Taman Nasional Cape Breton memangsa rusa besar – tim pertama-tama mengumpulkan rambut dari coyote yang terlibat dalam kematian Mitchell dan yang terkait dengan insiden kecil lainnya antara 2011 dan 2013. Kemudian mereka mengumpulkan bulunya. Dari berbagai mangsa serigala potensial seperti tikus, tikus punggung merah selatan, kelinci sepatu salju, rusa besar, dan bahkan manusia — untuk manusia, mereka mengumpulkan rambut dari tempat pangkas rambut lokal.

Seth Newsom, seorang profesor biologi di University of New Mexico dan penulis penelitian terkait, melakukan analisis isotop karbon dan nitrogen spesifik di semua sampel.

Pada akhirnya, Newsom mengkonfirmasi, rata-rata jumlah makanan rusa antara setengah dan dua pertiga dari makanan hewan, diikuti oleh kelinci sepatu salju, mamalia kecil dan rusa, menurut siaran pers. Selain itu, para peneliti menganalisis kotoran coyote, yang selanjutnya mengkonfirmasi hasil isotop.

Seorang peneliti bersarung tangan meletakkan kerah pada serigala yang berbaring miring.

Inilah yang terlihat seperti memakai semacam kerah GPS, seperti yang dilakukan dalam penelitian ini.

Proyek Penelitian Urban Wolf

Menariknya, mereka juga hanya menemukan beberapa contoh individu pemakan manusia makananmembantah klaim bahwa ketertarikan coyote pada makanan manusia mungkin menjadi faktor dalam serangan Mitchell.

“Serigala-serigala ini melakukan apa yang serigala lakukan, yaitu ketika pilihan mangsa pertama atau kedua mereka tidak tersedia, mereka akan mengeksplorasi, bereksperimen dan menggeser jangkauan pencarian mereka,” kata Gert. “Dia mudah beradaptasi, dan itulah kunci kesuksesannya.”

Dengan perangkat penggerak ini, tim menguji untuk melihat apakah coyote di taman mengetahui keberadaan manusia. Namun, pola tersebut menunjukkan bahwa sebagian besar hewan menghindari area taman yang sering dikunjungi manusia. Sebaliknya, mereka lebih suka berkeliaran di malam hari.

“Bukti menunjukkan bahwa ini adalah wilayah miskin sumber daya dengan lingkungan yang sangat ekstrem yang memaksa hewan yang sangat mudah beradaptasi ini untuk memperluas perilaku mereka,” kata Gert. Atau seperti yang dikatakan oleh makalah tersebut, “Hasil kami menunjukkan bahwa serangan predator yang tidak diprovokasi oleh coyote pada manusia kemungkinan besar sangat jarang dan terkait dengan karakteristik ekologis yang unik.”