Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Senator AS memperkenalkan RUU tentang Taliban. Saham di Pakistan jatuh pada hari berikutnya Berita Dunia

RUU Senat AS yang menyerukan sanksi terhadap Taliban Afghanistan dan pemerintah asing yang mendukung kelompok itu tampaknya telah membuat investor di Pakistan kedinginan, karena saham jatuh hampir 3% dan rupee jatuh ke rekor terendah pada hari Rabu. Lebih dari 20 senator Republik telah memperkenalkan undang-undang yang disebut Undang-Undang Kontraterorisme, Pengawasan, dan Akuntabilitas Afghanistan yang ditujukan untuk mengatasi situasi setelah penarikan AS yang kacau dari negara yang dilanda perang itu.

RUU tersebut menetapkan ketentuan untuk menciptakan satuan tugas Departemen Luar Negeri, strategi kontra-terorisme untuk Afghanistan, tinjauan bantuan asing ke negara-negara yang mendukung Taliban dan menjatuhkan sanksi pada fundamentalis Islam dan pendukung mereka.

Jika RUU tersebut mendapat dukungan dari kedua majelis dan ditandatangani menjadi undang-undang, presiden AS akan memiliki kekuatan untuk menjatuhkan sanksi pada individu yang memberikan dukungan militer, pelatihan, atau logistik kepada Taliban atau memberikan tempat yang aman bagi para pejuang mereka.

Di bawah undang-undang, Menteri Luar Negeri AS akan memiliki kekuatan untuk menangguhkan semua bentuk bantuan asing ke negara atau organisasi yang ditemukan memberikan segala bentuk dukungan material kepada Taliban, kecuali untuk kegiatan tertentu untuk mendukung proyek-proyek kemanusiaan, pembangunan demokrasi di Afghanistan, dan pendidikan antara lain.

Senator Susan Collins membantu dengan undang-undang yang diperkenalkan oleh Senator Jim Risch: “Undang-undang kami akan membantu meminta pertanggungjawaban pemerintah dan memprioritaskan evakuasi lengkap orang Amerika, Amerika, dan pengungsi.”

“Selain itu, itu akan menjatuhkan sanksi pada Taliban dan pendukung mereka, mengirimkan pesan yang jelas bahwa Amerika Serikat mengutuk pelanggaran hak asasi manusia dan terorisme Taliban,” tambahnya.

Pakistan telah lama dituduh membantu Taliban Afghanistan dalam upaya mereka untuk menggulingkan pemerintah Afghanistan yang terpilih secara demokratis, tuduhan yang dibantah Islamabad. Kepala ISI berada di Kabul sebelum pemerintah sementara Taliban diumumkan, yang menurut banyak ahli mengindikasikan bahwa Islamabad berusaha meminggirkan Mullah Baradar dan membantu jaringan Haqqani mendapatkan bagian terbesar dari kue kekuasaan di Afghanistan.

READ  Inggris mempertimbangkan penundaan hingga 4 minggu untuk mengakhiri penguncian karena variabel Delta: lapor

Sehari setelah undang-undang tersebut diperkenalkan di Senat AS, indeks Bursa Efek Karachi turun 2,9% sebelum pulih. Analis mengatakan bahwa penurunan historis rupee Pakistan, 170,27 terhadap dolar, juga dipengaruhi oleh tingginya permintaan mata uang AS dan situasi di Afghanistan, Reuters melaporkan.

“Paritas dolar terus meningkat dengan tingginya permintaan dolar karena defisit transaksi berjalan dan situasi Afghanistan meningkatkan tekanan,” kata Samiullah Tariq, kepala penelitian dan pengembangan di Pakistan Kuwait Investment Company Limited. mengatakan.

(dengan masukan dari instansi)