Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Seruan Biden untuk solusi dua negara sementara Israel berencana menggunakan kekuatan penuh setelah gencatan senjata di Gaza  berita Dunia

Seruan Biden untuk solusi dua negara sementara Israel berencana menggunakan kekuatan penuh setelah gencatan senjata di Gaza berita Dunia

Update perang antara Israel dan Hamas: Presiden AS Joe Biden berharap gencatan senjata akan terus berlanjut selama para tahanan dibebaskan. Biden menyatakan harapannya bahwa Hamas akan membebaskan lebih banyak orang Amerika, meskipun dia belum mendapat kabar pasti. Presiden AS juga menyerukan “solusi dua negara,” dengan menyatakan bahwa ini adalah satu-satunya cara untuk menjamin keamanan jangka panjang bagi rakyat Israel dan Palestina.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menerima Presiden AS Joe Biden selama kunjungannya ke Israel. (berkas Reuters)

Biden memberi pengarahan kepada media setelah Hamas membebaskan 17 sandera yang ditahan di Gaza, termasuk seorang gadis Amerika berusia empat tahun, pada hari Minggu, sementara Israel juga terlihat membebaskan tahanan pada hari ketiga gencatan senjata. Biden mengatakan bahwa Abigail Aidan, seorang sandera berusia empat tahun, menyaksikan pembunuhan orang tuanya oleh pejuang Hamas selama serangan mereka di Israel pada tanggal 7 Oktober, dan bahwa dia telah ditahan sejak saat itu.

“Apa yang dia alami tidak dapat dibayangkan,” kata Biden. “Dua hari lalu, Abigail – salah satu warga Amerika kami – berusia empat tahun. Dia menghabiskan hari ulang tahunnya dan 50 hari terakhirnya sebagai sandera oleh Hamas. Hari ini dia bebas lagi. Kami akan terus bekerja sampai setiap sandera dikembalikan ke orang yang mereka cintai.” yang lain,” tambahnya.

Biden mengatakan Amerika terus mendesak pembebasan lebih banyak warga Amerika. Dia menambahkan: “Kami tidak akan berhenti bekerja sampai setiap sandera dikembalikan.”

Mengenai masa depan Gaza, Biden berkata: “Solusi dua negara adalah satu-satunya cara untuk menjamin keamanan jangka panjang bagi rakyat Israel dan Palestina. Memastikan bahwa warga Israel dan Palestina dapat hidup dengan standar kebebasan dan martabat yang setara. Kami tidak akan menyerah dalam upaya mencapai tujuan ini.”

READ  Emirates memperpanjang larangan penerbangan ke Emirates dari India, Pakistan, dan dua negara lainnya hingga 28 Juli | berita Dunia

“Tujuan kami adalah untuk mempertahankan jeda dalam pertempuran di masa depan – sehingga kami dapat terus melihat lebih banyak sandera keluar dan meningkatkan lebih banyak bantuan kemanusiaan kepada mereka yang membutuhkan,” kata Biden.

Biden telah menjelaskan bahwa status quo tidak akan bisa kembali sebelum tanggal 7 Oktober, ketika kelompok militan Palestina Hamas melancarkan serangan mendadak terhadap Israel yang menewaskan lebih dari 1.200 orang. harus menjadi solusi politik. Sebuah visi tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Apa solusi dua negara?

Solusi dua negara menyerukan pembentukan negara merdeka bagi Palestina bersama dengan Negara Israel. Amerika Serikat mendukungnya – selama beberapa dekade, hal ini telah menjadi kerangka utama yang diusulkan untuk menyelesaikan konflik Israel-Palestina.

Namun, kegagalan dialog perdamaian, masalah logistik, perluasan pemukiman Israel, dan seringnya serangan dan bentrokan Palestina menghalangi hal tersebut menjadi kenyataan. Solusi dua negara telah menyebabkan berkurangnya dukungan dari Palestina dan Israel selama bertahun-tahun.

Gencatan senjata empat hari antara Israel dan Hamas

Gencatan senjata selama empat hari tersebut merupakan penghentian pertempuran pertama dalam tujuh minggu sejak Hamas membunuh 1.200 orang dan menyandera sekitar 240 orang di Gaza.

Menanggapi serangan ini, Israel bersumpah untuk menghancurkan pejuang Hamas yang menguasai Gaza, mengebom Jalur Gaza dan melancarkan serangan darat di utara. Otoritas kesehatan di Gaza mengatakan sekitar 14.800 warga Palestina tewas dan ratusan ribu lainnya mengungsi.

Pada hari Minggu, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu bertemu dengan pasukan keamanan di Jalur Gaza. Dia juga mengatakan dia telah berbicara dengan Biden tentang pembebasan para sandera, dan menambahkan bahwa dia akan menyambut baik perpanjangan gencatan senjata sementara jika itu berarti membebaskan 10 tahanan untuk setiap hari tambahan.

READ  Di tengah sanksi tersebut, Rusia menjadi pemasok pupuk diammonium fosfat terbesar ke India

Namun Netanyahu mengatakan dia juga mengatakan kepada Biden bahwa pada akhir gencatan senjata, “kami akan kembali dengan kekuatan penuh untuk mencapai tujuan kami: melenyapkan Hamas, memastikan bahwa Gaza kembali seperti semula; dan, tentu saja, membebaskan semua tahanan.” “Sandera kami.”

Namun, Netanyahu juga mengatakan dia akan menyambut baik perpanjangan gencatan senjata jika gencatan senjata tersebut memfasilitasi pembebasan 10 sandera tambahan setiap hari, sebagaimana disepakati berdasarkan perjanjian awal yang ditengahi oleh Qatar.

(Dengan masukan dari agensi)