Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Setelah 8 tahun kerja keras, Mangalyaan India kehabisan bahan bakar: lapor

Misi Pengorbit Mars Rs 450 crore diluncurkan di atas PSLV-C25 pada 2013. (File)

Bengaluru:

Mars Orbiter India telah kehabisan bahan bakar dan baterainya telah mencapai batas aman, memicu spekulasi bahwa misi antarplanet pertama negara itu ‘Mangalyaan’ mungkin akhirnya menyelesaikan peran lamanya.

Misi Mars Orbiter Rs 450 Crore diluncurkan di atas PSLV-C25 pada 5 November 2013, dan pesawat ruang angkasa MOM berhasil dimasukkan ke orbit Mars pada 24 September 2014 pada upaya pertamanya.

“Untuk saat ini, tidak ada bahan bakar yang tersisa. Baterai satelit sudah habis,” kata sumber di Organisasi Riset Luar Angkasa India (ISRO) kepada PTI. Tautan hilang.

Namun, tidak ada kata resmi yang datang dari badan antariksa nasional negara itu, yang berbasis di sini.

Dengan bahan bakar di kapal, ISRO melakukan manuver orbital pada pesawat ruang angkasa MOM untuk memindahkannya ke orbit baru untuk menghindari gerhana yang akan terjadi di masa lalu.

“Namun baru-baru ini, terjadi gerhana berturut-turut, termasuk yang berlangsung tujuh setengah jam,” kata para pejabat, yang meminta tidak disebutkan namanya, mencatat bahwa semua propelan di satelit lama telah habis.

“Karena baterai satelit dirancang untuk menangani durasi gerhana hanya sekitar 1 jam 40 menit, gerhana yang lebih lama akan menguras baterai di luar batas aman,” kata pejabat lainnya.

Pejabat ISRO mencatat bahwa Mars Orbiter telah beroperasi selama sekitar delapan tahun, jauh melampaui umur enam bulan dari misi yang dirancangnya.

“Ia telah melakukan tugasnya dan mencapai hasil ilmiah yang penting,” kata mereka. Tujuan misi terutama teknologi dan termasuk desain, penyelesaian dan peluncuran pesawat ruang angkasa di Mars yang mampu beroperasi cukup mandiri selama fase penerbangan; Masuk / tangkap orbit Mars dan panggung di orbit sekitar Mars.

READ  NASA merintis jalan kembali ke Bulan dengan meluncurkan roket Artemis I

MOM – proyek percontohan teknis – membawa lima muatan sains (total 15 kg) untuk mengumpulkan data tentang geologi permukaan, morfologi, proses atmosfer, suhu permukaan, dan proses pelepasan atmosfer.

Kelima instrumen tersebut adalah: Mars Color Camera (MCC), Thermal Infrared Imaging Spectrometer (TIS), Mars Methane Sensor (MSM), Mars Extra Atmospheric Neutral Composition Analyzer (MENCA) dan Lyman Alpha Photometer (LAP).

Pejabat ISRO mencatat, “MOM memiliki banyak pencapaian seperti efektivitas biaya, waktu penyelesaian yang singkat, penganggaran ekonomi kolektif, dan miniaturisasi lima muatan sains yang heterogen.”

Geometri orbit sangat elips MOM MCC telah memungkinkan snapshot cepat dari “cakram penuh” Mars pada titik terjauhnya dan detail yang lebih halus dari titik terdekatnya.

PKS telah menghasilkan lebih dari 1.000 gambar dan menerbitkan atlas Mars.

Sementara itu, rencana misi “Mangalyaan” ke planet merah belum bisa dipastikan.

ISRO membuat “Pengumuman Peluang” (AO) untuk Misi Pengorbit Mars (MOM-2) di masa depan pada tahun 2016, tetapi para pejabat mengakui itu masih di papan gambar, dengan “Gaganyaan”, “Chandrayaan-3” dan “Pencantuman Proyek Aditya – L1 ada dalam daftar prioritas badan antariksa saat ini.

AO mengatakan: “Misi berikutnya dari Mars Orbiter sekarang direncanakan untuk memungkinkan peluang peluncuran di masa depan. Proposal telah diminta dari para ilmuwan yang tertarik di India untuk melakukan eksperimen di atas Mars Orbiter Mission-2 (MOM-2), untuk mengatasi informasi ilmiah yang relevan. . Masalah dan topik.” “Belum ada dalam daftar yang disetujui,” kata seorang pejabat senior ISRO kepada PTI ketika ditanya tentang pembaruan pada MOM-2.

“Kita perlu merumuskan proposal dan muatan proyek berdasarkan konsultasi yang lebih luas dengan komunitas riset,” kata pejabat itu. “Masih di papan gambar. Tapi perlu lebih detail dan kerjasama internasional untuk menyelesaikan pekerjaan itu.”

READ  Ilmuwan menemukan percepatan tercepat dalam tubuh manusia

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)