Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Singkirkan gaun hitam kecil itu!  Para ilmuwan mengatakan bahwa Anda harus mencocokkan pakaian Anda dengan mata Anda agar terlihat terbaik

Singkirkan gaun hitam kecil itu! Para ilmuwan mengatakan bahwa Anda harus mencocokkan pakaian Anda dengan mata Anda agar terlihat terbaik

  • Sebuah studi baru menunjukkan bahwa orang bermata biru cocok dengan warna biru yang “keren”.
  • Sementara itu, orang dengan mata coklat tua paling cocok mengenakan kain berwarna oranye atau merah

Ini adalah pakaian pokok di sebagian besar lemari pakaian wanita, tetapi jika Anda ingin tampil terbaik, inilah saatnya membuang gaun hitam kecil.

Sebuah penelitian baru menyatakan bahwa warna pakaian yang cocok untuk Anda ditentukan oleh warna mata Anda.

Orang bermata biru cocok dengan warna biru yang “sejuk”, sedangkan orang dengan mata coklat tua paling cocok memakai kain oranye atau merah, menurut peneliti dari Universitas St Andrews.

Profesor David Perrett, penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Berfokus pada warna kulit untuk memilih warna pakaian pribadi adalah hal yang salah.”

“Warna kulit mungkin penting dalam jarak jauh, seperti peragaan busana di runway, namun untuk pertemuan intim, seperti makan siang atau wawancara, matalah yang penting.”

Tidak peduli warna kulit mereka, orang bermata biru cocok dengan warna biru yang ‘keren’, kata para ilmuwan (stock image)
Orang dengan mata coklat tua terlihat paling baik dalam pakaian berwarna oranye atau merah, menurut peneliti dari Universitas St Andrews (stock image)

Baca selengkapnya: Adobe memperkenalkan gaun futuristik yang desainnya berubah setiap detik

Pada tahun 2021, peneliti melakukan penelitian untuk menguji pentingnya kulit seseorang dalam memilih warna pakaian.

Temuan mereka menunjukkan bahwa orang dengan kulit lebih terang lebih cocok mengenakan pakaian berwarna biru, sementara orang dengan kulit gelap terlihat lebih baik dalam pilihan tersebut.

Namun, dalam penelitian tersebut, mereka tidak melihat efek warna mata atau rambut.

“Mereka yang berkulit gelap cenderung memiliki pigmentasi lebih gelap pada rambut, mata, dan kulitnya,” jelas Dr. Perrett.

“Salah satu dari ciri-ciri ini bisa menjadi dasar dalam memilih warna pakaian.”

Untuk menguji faktor-faktor tersebut, tim melakukan dua percobaan.

Eksperimen pertama mencakup gambar wanita berkulit putih, separuhnya berkulit terang, berambut, dan bermata, dan separuhnya lagi berkulit gelap, berambut, dan bermata gelap.

READ  Oregon telah melaporkan 16 kematian lagi terkait COVID-19, termasuk 2 penduduk Jefferson County

gambar-gambar ini Mereka juga diubah sehingga warna kulit wajah yang cerah secara alami menjadi kecokelatan sehingga membuat mereka menjadi kecokelatan, dan warna kulit wajah yang gelap menjadi cerah secara alami.

Seratus peserta diminta memilih pakaian mana yang paling cocok untuk setiap wajah, dengan pilihan warna di seluruh spektrum.

Pada percobaan kedua, para peneliti menunjukkan kepada 100 peserta gambar orang-orang dengan mata terang dan gelap, dan kemudian gambar mata mereka ditransplantasikan ke warna yang berlawanan.

Hasilnya menunjukkan bahwa preferensi warna untuk setiap wajah tetap sama, bahkan ketika pencahayaan disesuaikan untuk membuat wajah mereka menjadi kecoklatan atau cerah.

Merah awalnya dipilih untuk wajah gelap, sedangkan biru awalnya dipilih untuk wajah terang.

Menurut peneliti, hal ini menunjukkan peran penting warna mata atau rambut.

Pada percobaan kedua, para peneliti menunjukkan kepada 100 peserta gambar orang-orang dengan mata terang dan gelap, dan kemudian gambar mata mereka ditransplantasikan ke warna yang berlawanan.

Seperti yang diharapkan, peserta lebih sering memilih warna biru untuk foto dengan mata terang, dan oranye dan merah untuk foto dengan mata gelap – baik alami maupun implan.

Kami sangat terkejut dengan sejauh mana kesepakatan yang dicapai; Profesor Perrett mengatakan: ‘Peserta memilih warna pakaian yang serupa yaitu merah dan biru, namun warna yang dipilih bergantung pada siapa yang mengenakan pakaian tersebut.’

Para peneliti menyoroti bahwa penelitian ini hanya melibatkan perempuan kulit putih, dan mereka mengatakan hasilnya mungkin berbeda untuk orang dari latar belakang ras atau etnis lain.

Para ilmuwan telah menemukan bahwa biru tua adalah warna yang paling menenangkan, tetapi pirus dan merah muda pastel juga membantu mengatasi stres.

Biru laut adalah warna yang paling nyaman, menurut sebuah penelitian tahun 2019.

Mengelilingi diri Anda dengan pakaian, benda, dan aksesori berwarna biru dapat membantu Anda menjalani hidup lebih santai, kata peneliti dari University of Sussex.

READ  Para ilmuwan mungkin telah memecahkan misteri mengenai asal usul Neanderthal

Ketenangan paling banyak terinspirasi oleh warna biru tua, pirus, dan merah muda, sedangkan warna mewah antara lain ungu, oranye, dan putih.

Para peneliti meminta 26.596 orang dari lebih dari 100 negara untuk menyebutkan warna favorit mereka. Mereka kemudian memilih kata yang paling mereka kaitkan dengan warna itu.

Beberapa kata paling umum yang diasosiasikan dengan warna adalah kebahagiaan, diikuti dengan ketenangan, cerah, hangat, langit, laut, segar, semarak, dan musim panas.

Secara khusus, survei tersebut mengungkapkan bahwa orang-orang di seluruh dunia mengasosiasikan warna “kuat” dengan nuansa biru, merah, dan oranye.

Ketenangan paling banyak terinspirasi oleh warna biru tua, pirus, dan merah muda, sedangkan konsep futurisme paling sering dikaitkan dengan nuansa hijau.

Warna-warna mewah termasuk ungu, oranye dan putih.