Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sri Lanka mencari bantuan India untuk mengamankan pembiayaan jembatan di tengah krisis ekonomi | Berita Dunia

NEW DELHI: Sri Lanka telah meminta bantuan India dalam mengumpulkan dukungan internasional untuk mengamankan pembiayaan saat memasuki negosiasi dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk program bailout guna mengatasi krisis ekonomi terburuk negara pulau itu dalam beberapa dasawarsa, menurut pernyataan dari Sri Lanka Komisi tinggi Lanka Lanka.

Masalah dukungan India untuk mengamankan pembiayaan jembatan dan program penyesuaian ekonomi dengan IMF muncul ketika komisaris tinggi Sri Lanka Milinda Moragoda bertemu dengan menteri keuangan Nirmala Sitharaman di New Delhi pada hari Rabu.

Pada hari Selasa, Sri Lanka menyatakan akan default pada utang luar negeri menunggu bailout dari IMF. Langkah ini dikaitkan dengan cadangan devisa negara yang sangat rendah. Ini adalah pertama kalinya Sri Lanka mengumumkan default utang sejak kemerdekaannya pada tahun 1948.

Selain meninjau kerjasama ekonomi bilateral, Moragoda dan Sitharaman membahas bagaimana India dapat membantu Sri Lanka mendapatkan dukungan internasional untuk mengamankan pembiayaan jembatan dan program penyesuaian ekonomi IMF itu sendiri, baik melalui pernyataan bilateral dan mitra multilateral, kata komisi tinggi Sri Lanka. .

Mereka juga menjajaki kemungkinan peningkatan dan restrukturisasi beberapa bantuan yang telah diberikan oleh India dalam bentuk kredit untuk komoditas penting dan bahan bakar, serta dukungan neraca pembayaran.

Moragoda dan Sitharaman mengamati bahwa bantuan yang diberikan oleh India sejauh ini “dapat menjadi bagian dari bridging finance yang dibutuhkan oleh Sri Lanka sampai program penyesuaian ekonomi dengan IMF akan dinegosiasikan”, kata pernyataan itu.

“Juga diamati bahwa India adalah negara pertama yang mendukung Sri Lanka dengan cara ini untuk mengamankan pembiayaan penghubung sampai program itu ada,” tambah pernyataan itu.

Sitharaman menyatakan keprihatinannya atas biaya kemanusiaan dari krisis ekonomi dan mengatakan “India akan mendukung Sri Lanka untuk mengatasi tantangannya”. Moragoda mengucapkan terima kasih atas minat pribadinya dalam mendukung Sri Lanka di masa sulit ini.

READ  Pria Spanyol dipenjara karena membunuh dan memakan ibunya

Proses negosiasi bailout dengan IMF yang berbasis di Washington diperkirakan akan memakan waktu setidaknya enam bulan, jika tidak lebih. Untuk sementara, pemerintah Sri Lanka harus menyusun pengaturan pembiayaan jembatan untuk memenuhi kebutuhan mendesaknya.

Moragoda dan Sitharaman mencatat bahwa menteri keuangan Sri Lanka Ali Sabry dan delegasinya akan bertemu dengan delegasi menteri dari India di Washington minggu depan di sela-sela pertemuan musim semi IMF.

Utusan itu juga berterima kasih kepada Sitharaman atas bantuan yang diberikan India ke Sri Lanka dalam bentuk kredit untuk komoditas penting dan bahan bakar, dan untuk dukungan neraca pembayaran.

India sejauh ini telah memberikan bantuan keuangan kepada Sri Lanka senilai hampir $2,5 miliar, termasuk kredit $500 juta pada bulan Februari untuk pembelian bahan bakar dan kredit $1 miliar lainnya pada bulan Maret untuk membeli makanan, obat-obatan, dan barang-barang penting lainnya. India telah menyediakan pertukaran mata uang sebesar $400 juta di bawah fasilitas Saarc dan menangguhkan pembayaran sebesar $515 juta kepada Asian Clearing Union.

Pada Selasa, 11.000 ton beras yang dipasok India melalui jalur kredit mencapai Kolombo.

Moragoda memberi tahu Sitharaman tentang “penundaan utang” yang diumumkan oleh pemerintah Sri Lanka dan mengatakan kepadanya bahwa pihak berwenang Sri Lanka “mencari kesepakatan konsensus tentang restrukturisasi utang”.

Diskusi juga berfokus pada bagaimana India dapat memainkan peran yang lebih luas dalam mendorong percepatan pertumbuhan dan pembangunan di Sri Lanka dalam jangka menengah. Moragoda dan Sitharaman menyatakan kepuasan atas diskusi resmi yang sedang berlangsung antara kedua negara untuk membentuk kerangka kerja sama dan untuk memantau kemajuan kerja sama ekonomi bilateral dalam konteks saat ini.

READ  Ukraina Live News, Rusia- Ukraina Today News, Rusia Ukraina War News, Ukraina Crisis News, Rusia Ukraina news

Kelompok penasihat presiden Sri Lanka tentang keterlibatan multilateral dan keberlanjutan utang, gubernur Bank Sentral dan sekretaris perbendaharaan terlibat dalam diskusi ini, sementara India diwakili oleh kepala penasihat ekonomi dan sekretaris (urusan ekonomi) di kementerian keuangan . Komisi tinggi kedua negara juga berpartisipasi dalam diskusi.

Krisis ekonomi di negara berpenduduk 22 juta orang ini telah mengakibatkan pemadaman dan kekurangan makanan dan bahan bakar secara teratur. Pemerintah telah melarang impor barang-barang yang tidak penting untuk menghemat cadangan mata uang asing. Krisis ekonomi juga telah memicu demonstrasi publik, dengan pengunjuk rasa menuntut pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa.