Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sri Lanka mengalami pemadaman listrik yang lama karena kekurangan mata uang membuat bahan bakar langka

Sri Lanka mengalami pemadaman listrik yang lama karena kekurangan mata uang membuat bahan bakar langka

KOLOMBO, 30 Maret (Reuters) – Sri Lanka menghadapi pemadaman listrik 10 jam pada Rabu dan peringatan pemadaman lebih lama pada Kamis, karena krisis ekonomi yang mendalam mengguncang pasar dan regulator listrik mendesak lebih dari satu juta pegawai pemerintah untuk bekerja dari rumah untuk menyelamatkan diri. bahan bakar.

Negara kepulauan itu tidak mampu membayar pengiriman bahan bakar karena kekurangan devisa, dan siap untuk mencari bantuan dari Dana Moneter Internasional (IMF).

“Kami mengajukan permintaan kepada pemerintah untuk mengizinkan sektor publik, yaitu sekitar 1,3 juta karyawan, untuk bekerja dari rumah selama dua hari ke depan sehingga kami dapat mengelola kekurangan bahan bakar dan listrik dengan lebih baik,” Janaka Ratnayake, Ketua Umum Utilitas Komisi Sri Lanka, mengatakan kepada Reuters.

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Pemadaman listrik akan diperpanjang hingga 13 jam pada hari Kamis, regulator listrik Sri Lanka mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Di tengah krisis ekonomi terburuk negara itu dalam beberapa dekade, cadangan devisa telah turun 70% dalam dua tahun terakhir dan turun menjadi $2,31 miliar per Februari, membuat Sri Lanka berjuang untuk mengimpor kebutuhan pokok, termasuk makanan dan bahan bakar.

Pemadaman listrik yang berlarut-larut pada hari Rabu sebagian disebabkan oleh ketidakmampuan pemerintah untuk membayar $52 juta untuk pengiriman diesel 37.000 ton yang sedang menunggu pembongkaran, kata Ratnayake.

“Kami tidak memiliki valas untuk dibayar,” katanya, memperingatkan lebih banyak pemadaman listrik selama dua hari ke depan. “Itulah kenyataannya.”

‘TIDAK BISA MELIHAT AKHIR TEROWONGAN’

Saham Sri Lanka ditutup 3,6% lebih rendah pada hari Rabu, setelah jatuh lebih dari 7% pada siang hari, mendorong Bursa Efek Kolombo untuk menghentikan perdagangan dua kali.

READ  Anggota parlemen AS mengeluarkan ultimatum setelah sebuah perusahaan China membeli tanah pertanian AS di dekat pangkalan udara

Udeeshan Jonas, Kepala Strategi di perusahaan riset ekuitas CAL Research, mengatakan pasar merespons pendalaman krisis yang dipicu oleh pemotongan pajak pandemi yang tidak tepat waktu, virus corona, dan keuangan pemerintah yang secara historis lemah. Baca selengkapnya

“Investor tidak bisa melihat ujung terowongan,” katanya.

Untuk mencari jalan keluar dari krisis, Menteri Keuangan Basil Rajapaksa akan mengunjungi Washington pada bulan April untuk berbicara dengan IMF. Penilaian IMF yang diterbitkan pada hari Jumat mengatakan Sri Lanka mengalami gabungan neraca pembayaran dan krisis utang negara, dan akan membutuhkan “strategi komprehensif” untuk membuat utangnya berkelanjutan.

Jika Sri Lanka mendapatkan program IMF, itu akan menjadi paket penyelamatan keuangan ke-17 dari pemberi pinjaman global.

Harpo Gooneratne, seorang pemilik restoran di kota utama Sri Lanka, Kolombo, mengatakan bahwa meskipun beberapa dari 10 restorannya memiliki generator sendiri, kekurangan solar membuatnya sulit menjalankan bisnisnya selama pemadaman listrik.

“Ini gila,” katanya.

Pemutusan listrik yang memburuk akan memukul bisnis yang sudah berjuang, terutama eksportir yang telah mengunci pesanan dan kapasitas terbatas untuk menyerap kenaikan biaya, kata Dhananath Fernando, seorang analis di lembaga think tank Advocata Institute Kolombo.

“Ini lebih lanjut akan merugikan pertumbuhan Sri Lanka dan mengancam devisa yang sangat penting untuk meningkatkan cadangan, pendapatan membayar utang dan membayar impor penting,” kata Fernando.

Gooneratne mengatakan ada 30% lebih sedikit pelanggan di restorannya dan mereka membelanjakan lebih sedikit.

“Bahkan ketika orang pergi keluar, mereka menghargai pengeluaran mereka,” katanya. “Orang yang sebelumnya minum dua bir sekarang hanya akan minum satu.”

Daftar sekarang untuk akses GRATIS tanpa batas ke Reuters.com

Ditulis oleh Devjyot Ghoshal; Diedit oleh Simon Cameron-Moore, Tomasz Janowski dan Alex Richardson

READ  Kasus virus corona di AS: Panel Republik menuduh China membocorkan virus saat kasus AS meningkat | berita Dunia

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.