Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Sudah waktunya untuk menembak dan menghukum mati Perdana Menteri Israel Netanyahu, kata anggota parlemen India Unnithan

Sudah waktunya untuk menembak dan menghukum mati Perdana Menteri Israel Netanyahu, kata anggota parlemen India Unnithan

Kasaragod: Anggota Parlemen India dari Kerala, Rajmohan Unnithan, mengatakan bahwa Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu adalah penjahat perang yang melakukan genosida di Palestina, dan inilah saatnya untuk menembak dan membunuhnya tanpa pengadilan.

Dia mengatakan bahwa Hamas, gerakan perlawanan Islam yang menguasai Jalur Gaza, mengangkat senjata untuk melindungi tanah, masyarakat, dan kehidupan mereka. “Mereka bukan teroris. Jika ada yang menggambarkan Hamas sebagai teroris, inilah saatnya untuk menanggapi mereka dengan tegas,” kata Unnithan, pemimpin Kongres.

Unnithan berbicara pada rapat umum dan doa solidaritas dengan Palestina yang diselenggarakan oleh Komunitas Muslim Bersatu Kasaragod, sekelompok masjid di dan sekitar kota Kasaragod, pada hari Jumat.

Dia mengatakan bahwa Amerika membunuh 10.000 orang Arab atau Muslim di Irak, membunuh 7.000 Muslim di Afghanistan, dan membunuh orang-orang tak berdosa di Korea dan Vietnam. “Tetapi keserakahan Amerika untuk berperang belum terpuaskan. Inilah yang kita saksikan di Palestina,” kata Unnithan di lapangan dekat Masjid Malik Dinar, masjid tertua kedua di India, di Kasaragod.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menghadiri rapat kabinet mingguan di Kantor Perdana Menteri di Yerusalem, 27 September 2023. File foto: Reuters

Dia mengatakan bahwa mereka yang membunuh ribuan orang adalah patriot, tetapi mereka yang membunuh seseorang untuk melindungi tanah airnya adalah ekstremis. “Jika mereka (Hamas) adalah ekstremis, maka kita semua berada di pihak ekstremis,” kata Onethan.

Posisi India terhadap Palestina telah diperjelas sebelum kemerdekaan oleh Mahatma Gandhi. “Pada tahun 1938, Mahatma Gandhi menulis di majalah Harijan bahwa sama seperti Amerika bagi Amerika, Inggris bagi Inggris dan Perancis bagi Perancis, Palestina bagi Palestina,” kata Unnithan.

Sejak Perdana Menteri pertamanya Jawaharlal Nehru, India telah mengakui Palestina sebagai sebuah negara. “Saat pemakaman Indira Gandhi, saya teringat pemimpin Palestina Yasser Arafat menangis saat prosesi pemakaman di Delhi. Katanya adiknya telah meninggal dunia. India punya ikatan emosional dengan Palestina,” ujarnya.

“Sekarang saya malu lahir di India. Bukankah Perdana Menteri kita malu mendukung Amerika Serikat? Saat ini Rishi Sunak, orang asal India, menjadi Perdana Menteri Inggris. dia. Perdana Menteri India telah menghina India,” kata Unnithan. Dengan persetujuannya untuk berafiliasi dengan Amerika Serikat dan Inggris.”

Anggota Kongres dari daerah pemilihan Kasaragod mengatakan bahwa komunitas internasional harus bersatu untuk menghentikan pembantaian di Gaza. Dia menambahkan: “Jika dunia Islam bersatu, tidak akan ada satupun dari Benjamin Netanyahu yang ditemukan. Namun mereka adalah orang-orang yang cinta damai. Mereka memiliki kesabaran dan pengendalian diri. Hamas mengangkat senjata karena kesabaran mereka telah diuji lagi. dan lagi.” Dia berkata.

Konflik Palestina-Israel

Orang-orang melarikan diri setelah serangan udara Israel di lingkungan kamp pengungsi Maghazi di Jalur Gaza tengah pada 6 November 2023, di tengah pertempuran yang sedang berlangsung antara Israel dan gerakan Hamas Palestina. Foto: Reuters/Yasser Qudayh

Setelah perang, kata Onethan, kepemimpinan Israel harus menghadapi persidangan serupa dengan cara para penjahat perang Nazi menghadapi Pengadilan Nuremberg setelah Perang Dunia II.

Cendekiawan Islam dan Hakim Mangaluru dan Kizur, Tawaqa Ahmad Azhari Kesiarakkam, mengimbau massa tidak diganggu oleh siapa pun yang menggambarkan Hamas sebagai organisasi teroris. Ia berkata, “Orang-orang Yahudi adalah salah satu masyarakat yang paling diberkati di dunia. Mereka dikenal karena kecerdasan dan kelicikan mereka. Namun mereka menunjukkan warna aslinya di Gaza.”

Dia menambahkan: “Saya berdoa kepada Tuhan untuk memberikan keadilan dan keberanian kepada masyarakat Gaza, dan saya juga berdoa kepada Tuhan agar tentara Hamas menerima bimbingan dan perlindungan.” “Kita harus melibatkan mereka secara emosional dalam perang,” katanya.

Anggota masjid yang berafiliasi dengan Komunitas Muslim Bersatu Kasaragod berbaris dari Pulikunnu hingga Malik Dinar Nagar untuk mengungkapkan solidaritas mereka terhadap masyarakat Gaza. Foto: Pengaturan khusus

Ahmed Kabir Baqawi, seorang pengkhotbah Islam dan kepala Yayasan Hamdan, yang menawarkan kursus tentang Al-Qur’an dan ajaran Nabi, mengatakan bahwa pembunuhan anak-anak dan wanita di Rumah Sakit Al-Shifa di Gaza menjelaskan mengapa Hitler membunuh orang tersebut. Yahudi. “Malam ini, jika sejenak Anda merasa sedikit pun menghormati Adolf Hitler, orang paling kejam yang pernah ada di dunia…” lanjutnya.

Dia mengatakan bahwa jutaan orang Yahudi dibunuh tidak hanya oleh Nazi Jerman, tetapi juga oleh Prancis, Hongaria, dan Amerika Serikat. Ahmed Kabir Baqafi berkata: “Orang-orang mulai membunuh orang-orang Yahudi. Mengapa? Karena tindakan mereka.”

Dia mengatakan bahwa Amerika Serikat dan Inggris membentuk Israel untuk membuang “sampah yang terbawa ke tanah mereka.”

Ia mengatakan Hamas mirip dengan Subhas Chandra Bose dan Bhagat Singh yang menyerukan perlawanan bersenjata terhadap Inggris. Ia mengatakan Yasser Arafat seperti Gandhi yang menyerukan perlawanan damai.

Pembicara utama K Ali Kutty Musliyar, Sekretaris Jenderal Universitas Samastha Kerala, Jamiat Ulama, Otoritas Ulama Sunni Syafi’i Kerala Utara, yang berbicara pertama kali, menjaga pidatonya tetap tenang. Ia mengatakan bahwa pertemuan ini indah karena para lansia, anak-anak dan perempuan berpartisipasi dalam pawai solidaritas.

Protes di seluruh negara bagian dihadiri oleh Muslim dan non-Muslim, yang penting bagi keharmonisan negara.

Kasaragod MLA NA Nellikkunnu yang memimpin pertemuan tersebut mengatakan tujuan pertemuan tersebut adalah untuk mendoakan Gaza. Majeshwar MLA AKM Ashraf juga menyampaikan pidato singkatnya dengan mengatakan bahwa ia menyatakan solidaritas terhadap rakyat Palestina.

Sebelum pertemuan, jamaah masjid yang berafiliasi dengan Komunitas Muslim Bersatu Kasaragod berbaris dari Pulikunnu hingga Malik Dinar Nagar untuk menyatakan solidaritasnya terhadap masyarakat Jalur Gaza.

READ  Penjelasan: Apa arti pembatasan perjalanan baru untuk penerbangan di luar India