Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Uganda berjuang untuk menjaga satu-satunya bandara dari pengambilalihan Cina

Uganda meminjam $200 juta dari Export-Import Bank of China untuk memperluas bandara Entebbe

Al-Monitor, mengutip orang-orang yang mengetahui masalah ini, melaporkan bahwa Uganda sedang berusaha untuk mengubah perjanjian pinjaman yang ditandatangani dengan China pada tahun 2015 untuk memastikan bahwa pemerintah tidak kehilangan kendali atas satu-satunya bandara internasional negara itu.

Negara Afrika Timur meminjam $200 juta dari Export-Import Bank of China untuk memperluas bandara Entebbe, menurut laporan tersebut.

Di antara hal-hal yang ingin diubah pemerintah adalah perlunya Otoritas Penerbangan Sipil Uganda untuk meminta persetujuan dari pemberi pinjaman China untuk anggaran dan rencana strategisnya, Al-Monitor melaporkan. Surat kabar itu melaporkan bahwa aturan lain menyatakan bahwa setiap perselisihan antara kedua pihak harus diselesaikan oleh Komisi Arbitrase Ekonomi dan Perdagangan Internasional China.

Dalam tweet terpisah, juru bicara Otoritas Pengaturan Penerbangan Uganda dan Direktur Jenderal Urusan Afrika China membantah bahwa bandara telah disita oleh pemberi pinjaman China.

Proyek Sabuk dan Jalan China telah menghadapi kontroversi di seluruh dunia. Di Sri Lanka, pada tahun 2017 pemerintah setuju untuk menyewakan sebuah pelabuhan untuk sebuah proyek yang dipimpin oleh China Merchants Port Holdings Co selama 99 tahun senilai $1,1 miliar. Di Pakistan semula direncanakan untuk membangun pelabuhan laut, jalan raya, rel kereta api, jaringan pipa, puluhan pabrik dan bandara terbesar di negara itu belum terwujud.

(Kecuali untuk judul, cerita ini belum diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

READ  Biden membayar hadiah uang tunai kepada orang-orang yang divaksinasi