Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tidak perlu menunggu lagi – Apple memindahkan produksi iPad dari China ke Vietnam

Menurut laporan terbaru, Apple memindahkan produksi iPad dari Cina ke Vietnam, tetapi ini bukan karena raksasa Cupertino itu tiba-tiba menjadi khawatir tentang pelanggaran hak asasi manusia di Kerajaan Tengah, karena perubahan itu ditentukan oleh epidemi. Embargo itu menunda produksi di China.

Perusahaan juga dilaporkan telah meminta beberapa pemasok komponen untuk menambah stok mereka jika terjadi kekurangan besar atau masalah pengiriman. Apple telah membangun jalur produksi di Vietnam dan “mungkin segera mulai membuat sejumlah kecil tablet populer di sana” dengan bantuan perusahaan Cina BYD. Oleh karena itu, China sudah membantu Apple membangun fasilitas konstruksi iPad di Vietnam.

Perusahaan juga dilaporkan telah meminta beberapa pemasok komponen untuk menambah stok mereka jika terjadi kekurangan besar atau masalah pengiriman.

Perlu dicatat bahwa Apple sudah memproduksi AirPods di Vietnam. Tetapi iPad memiliki lebih banyak komponen dan suku cadang yang lebih kompleks daripada headphone, jadi tidak mungkin Vietnam dapat memproduksi puluhan juta iPad setiap tahun mulai tahun ini, tetapi Apple mencoba mendiversifikasi pemasoknya dengan membuat mereka lebih independen dari China, yang yang dihadapi dalam beberapa tahun terakhir mengalami kesulitan memenuhi kontrak mereka, yang jelas karena banyaknya penguncian di negara itu sehubungan dengan pandemi Covid-19.

Nikkei melaporkan: “Untuk pertama kalinya, Apple telah memindahkan beberapa produksi iPad dari China, dan telah pindah ke Vietnam setelah pengetatan blokade virus di dan sekitar Shanghai menyebabkan gangguan rantai pasokan selama berbulan-bulan. Perusahaan AS juga telah meminta beberapa komponen pemasok untuk meningkatkan persediaan mereka untuk perlindungan kekurangan di masa depan dan masalah pasokan.”

Seseorang yang mengetahui langsung masalah tersebut mengatakan: “Misalnya, pemasok komponen X memiliki 40% bisnis Apple di provinsi Jiangsu, yang merupakan area gangguan rantai pasokan berisiko tinggi, dan pemasok Y di kota lain bertanggung jawab atas 60 sisanya. % saham. Apple ingin Pemasok Y membangun komponen tambahan yang cukup untuk mengamankan 40% saham di Pemasok X dalam beberapa bulan mendatang jika produksi Jiangsu berhenti lagi.”

READ  Googles Werbegeschäft wächst rasant weiter

Lihat juga:


Ikuti kami di Google Berita