Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Tokyo 2020: Novak Djokovic mencari emas favorit olahraga

  • Olimpiade sebelumnya tidak berjalan sesuai rencana Novak Djokovic – dia tidak pernah berdiri di atas panggung
  • Di Tokyo, petenis Serbia itu mencapai semifinal tunggal dan campuran tanpa kehilangan satu set pun.
  • Jika Djokovic memenangkan emas dalam satu pertandingan, dia akan selangkah lagi mengulangi prestasi luar biasa Steffi Graf.
  • Pada tahun 1988, wanita Jerman yang terkenal menjadi juara Olimpiade dan memenangkan empat Grand Slam.
  • Lebih banyak teks seperti itu dapat ditemukan di halaman utama Onet.pl.

Dengan permainannya di Jepang, Novak Djokovic ingin menghapus noda dari dua Olimpiade terakhir. Pada 2012, petenis Serbia itu kalah dalam perebutan medali perunggu dan tersingkir di babak pertama empat tahun kemudian. Pada kedua kesempatan, Juan Martin del Potro menjatuhkannya dari turnamen.

Kemeriahan Olimpiade di Rio de Janeiro

Kegagalan pengadilan di Rio de Janeiro sangat menyakitkan. Djokovic memasuki Brasil dalam bentuk yang unik. Dia telah memenangkan empat dari lima turnamen Grand Slam sebelumnya. Namun, ini tidak ada hubungannya dengan pertarungan dengan Del Potro. Argentina 7: 6 (4), 7: 6 (2), dan Djokovic, meninggalkan lapangan dan menangis.

– Ini adalah salah satu kegagalan terburuk sepanjang hidup saya. Sulit untuk ditangani, apalagi sekarang cederanya masih baru. Namun, saya tidak punya pilihan selain menghadapi situasi ini. Ini bukan kali pertama dan terakhir saya kalah dalam sebuah kompetisi, tapi ini adalah perasaan yang sama sekali berbeda di Olimpiade – Djokovic mengakui tak lama setelah kekalahannya dari Del Potro.

Tokyo 2020, tangan baru dalam hidup Djokovic

READ  21 Maret, Hari Sindrom Down Sedunia. "Hari ini, seseorang dengan Down Syndrome menantang Anda untuk menjadi yang terbaik!"

Dalam makalah Olimpiade Musim Panas XXXII yang akan diadakan di Tokyo, ada perbandingan dengan situasi di Rio. Djokovic kembali bangkit, terbukti dengan kemenangannya di masing-masing dari tiga turnamen Grand Slam pada tahun 2021. Kali ini, bagaimanapun, itu adalah meninggalnya karir Serbia lainnya di perjamuan empat tahun.

– Saya gugup di pertandingan sebelumnya. Mewakili negara saya adalah hal yang wajar. Bermain IO adalah situasi yang berbeda dari yang saya hadapi setiap hari – ungkap Djokovic. – Saya tahu perasaan itu ketika Anda memiliki pilihan. Situasi serupa terjadi pada 2016 di Rio. Namun, untuk saat ini, saya adalah pemain yang sangat berpengalaman. “Saya tahu bagaimana menangani masalah kesehatan mental dan apa yang harus dilakukan di luar lapangan agar merasa nyaman,” kata Presiden Peringkat Dunia ATP.

Sejauh ini, tindakan Djokovic di Tokyo menegaskan keaslian kata-katanya. Petenis berusia 33 tahun itu tidak kehilangan satu set pun dalam perjalanannya ke semifinal tunggal putri. Seolah itu belum cukup, dia melaju ke empat besar bersama dengan Nina Stojanovic. Orang Serbia itu tidak menganggap olahraga sebagai boikot, katanya dalam pernyataannya.

– Acara yang paling dikenal dalam sejarah game. Di masa lalu, ketika Anda mencapai emas Olimpiade, Anda dianggap abadi dan Anda menikmati kemuliaan abadi. Saya tidak berpikir ada yang berubah dalam hal ini – kata “Knol” yang terkenal.

Novak Djokovic bisa mengulang rekor Steffi Graf

Menurut Djokovic, medali emas Olimpiade hanya bisa menjadi bagian dari pencapaian besar lainnya. Saingan Serbia memiliki kesempatan untuk membunuh dua burung dengan satu batu.

READ  Terkemuka di antara negara-negara paling tercemar di Eropa. Rumania, ke-15

Pertama, jika dia menang di lapangan Tokyo, dia akan menjadi petenis ketiga setelah Andrea Agassi dan Rafael Nadal yang menambah gelar juara tunggal Olimpiade di keempat turnamen Grand Slam. Kedua, kemenangan tersebut akan membuka peluang unik baginya untuk mengejar Steffi Grop. Wanita Jerman yang terkenal itu menjadi yang pertama dan terakhir yang memenangkan emas Olimpiade pada tahun 1988 dan memenangkan setiap acara Grand Slam dalam satu tahun kalender. Tahun ini Serbia telah memenangkan Australia Terbuka, Prancis Terbuka dan Wimbledon. Dia belum pernah menang di AS Terbuka tahun ini.

Jadi Djokovic memiliki kesempatan untuk menulis sejarah tenis dengan huruf emas. Itu tidak menyembunyikan fakta bahwa pemain tenis adalah orang yang paling peduli.

“Aksi Steffi tampaknya berulang-ulang. Bagi saya, ini jelas merupakan tujuan, sekaligus mimpi besar – untuk merangkum pemenang Grand Slam 20 kali.

Novak Djokovic akan bersaing memperebutkan satu tempat di putaran final Olimpiade pada Jumat, 30 Juli di Tokyo. Saingannya adalah Jerman ke-4, Alexander Schwerze.

Meja medali