Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Tsunami’ kasus COVID-19 baru membanjiri sistem kesehatan global: kepala WHO

Jumlah kasus baru terbesar yang dilaporkan di Amerika Serikat (file)

PBB / Jenewa:

Pada hari Kamis, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan 9,5 juta kasus baru COVID-19 dilaporkan di seluruh dunia selama minggu 27 Desember hingga 2 Januari, dengan peringatan utamanya bahwa “tsunami kasus” yang disebabkan oleh varian baru Omicron sangat banyak. . Sistem kesehatan di seluruh dunia.

Selama minggu 27 Desember 2021 hingga 2 Januari 2022, setelah peningkatan bertahap sejak Oktober, jumlah kasus baru global meningkat tajam sebesar 71 persen dibandingkan dengan minggu sebelumnya, kata pembaruan epidemiologi mingguan COVID-19, yang dirilis oleh Badan Kesehatan Dunia, Kamis.

Jumlah kematian baru menurun 10 persen. Ini sesuai dengan hanya di bawah 9,5 juta kasus baru dan lebih dari 41.000 kematian baru dilaporkan selama seminggu terakhir. Pada 2 Januari, hampir 289 juta kasus dan lebih dari 5,4 juta kematian telah dilaporkan secara global, kata pembaruan itu.

“Pekan lalu, jumlah kasus COVID-19 terbesar sejauh ini dalam pandemi dilaporkan. Kami tahu pasti, ini adalah kasus yang diremehkan karena jumlah yang dilaporkan tidak mencerminkan backlog pengujian sekitar liburan, jumlah di antaranya adalah jumlah kasus yang dilaporkan,” kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus, Tes mandiri yang positif tidak tercatat, membebani sistem pengawasan yang melewatkan kasus di seluruh dunia.

Pada konferensi pers di Jenewa, dia memperingatkan bahwa meskipun varian Omicron tampaknya tidak terlalu parah dibandingkan Delta, terutama pada mereka yang divaksinasi, ini tidak berarti bahwa itu harus diklasifikasikan sebagai ‘ringan’.

“Sama seperti varian sebelumnya; Omicron membawa orang ke rumah sakit dan membunuh orang. Faktanya, tsunami kasus sangat besar, sangat cepat, sehingga membanjiri sistem kesehatan di seluruh dunia,” katanya.

READ  Pandora Papers: Perusahaan Kerajaan Rajasthan Terapung untuk Membeli Rumah di Inggris, Perusahaan Lain yang Terluka

Pembaruan WHO melaporkan bahwa semua wilayah melaporkan peningkatan insiden kasus mingguan, dengan Wilayah Amerika melaporkan peningkatan terbesar (100 persen), diikuti oleh Asia Tenggara (78 persen), dan Eropa (65 persen). persen), Mediterania Timur (40 persen), Pasifik Barat (38 persen) dan Afrika (7 persen).

Wilayah Eropa terus melaporkan tingkat kasus mingguan tertinggi (577,7 kasus baru per 100.000 penduduk), diikuti oleh wilayah Amerika (319,0 kasus baru per 100.000 penduduk). Kedua wilayah tersebut juga mencatat angka kematian mingguan tertinggi.

Wilayah Afrika adalah satu-satunya wilayah yang melaporkan peningkatan mingguan dalam jumlah kematian baru (22 persen). Semua wilayah lain melaporkan angka kematian yang lebih rendah, termasuk wilayah Amerika (18 persen), Pasifik Barat (10 persen), Asia Tenggara (9 persen), Mediterania timur (7 persen), dan Eropa (6 persen). ).

Jumlah kasus baru terbesar dilaporkan dari Amerika Serikat (2.69556 kasus baru; peningkatan 92 persen), Inggris (1.104.316 kasus baru; peningkatan 51 persen) dan Prancis (1.093.162 kasus baru; peningkatan 117 persen dalam sen); Spanyol (649.832 kasus baru; peningkatan 60 persen) dan Italia (644.508 kasus baru; peningkatan 150 persen).

Update menunjukkan bahwa setelah tren penurunan jumlah kasus mingguan sejak akhir Juli 2021, Asia Tenggara melaporkan peningkatan kasus sebesar 78 persen atau setara dengan lebih dari 135.000 kasus baru.

Namun, jumlah kematian mingguan baru turun 9 persen, dengan lebih dari 2.400 kematian baru dilaporkan. Setengah dari negara (5/10) melaporkan peningkatan mingguan dalam jumlah kasus baru lebih dari 10 persen.

Setelah India, Bangladesh melaporkan peningkatan tertinggi dalam kasus baru (peningkatan 48 persen) dan Maladewa (peningkatan 31 persen). Jumlah kasus baru terbesar dilaporkan dari India (102.330 kasus baru; peningkatan 120 persen), Thailand (19.588 kasus baru; peningkatan 6 persen) dan Sri Lanka (4.286 kasus baru; peningkatan 8 persen).

READ  Sikap 'tidak bersemangat' Raja Charles III kepada para pembantunya untuk mengosongkan kantor menjadi viral | berita Dunia

Jumlah kematian baru tertinggi terus dilaporkan di India (2088 kematian baru; penurunan 8 persen), Thailand (140 kematian baru; penurunan 31 persen), dan Sri Lanka (135 kematian baru; serupa dengan minggu sebelumnya).

Ghebreyesus mencatat bahwa vaksin generasi pertama mungkin tidak menghentikan semua infeksi dan penularan, tetapi masih sangat efektif dalam mengurangi rawat inap dan kematian akibat virus ini.

“Selain vaksinasi, langkah-langkah kesehatan masyarakat sosial, termasuk memakai masker yang sesuai, menjaga jarak, menghindari keramaian, dan meningkatkan dan berinvestasi dalam ventilasi, penting untuk mengurangi penularan,” katanya.

Dia menyesalkan bahwa pada kecepatan pelepasan vaksin saat ini, 109 negara akan kehilangan 70 persen dari seluruh populasi mereka yang divaksinasi pada Juli 2022.

“Inti dari perbedaan ini adalah bahwa beberapa negara bergerak ke arah memvaksinasi warganya untuk keempat kalinya, sementara yang lain bahkan tidak memiliki cukup pasokan reguler untuk memvaksinasi petugas kesehatan dan yang paling rentan,” katanya.