Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Untuk Amerika Serikat, berebut untuk mengosongkan Kedutaan Besar Kabul di Saigon deja vu

New Delhi: Akankah Kedutaan Besar AS di Kabul menyaksikan Saigon, 1975?
Pejabat AS sejauh ini mengesampingkan kemungkinan evakuasi mendesak staf kedutaan Kabul. Mereka menekankan bahwa itu akan menjadi masalah yang terorganisir. Tapi kesamaan dengan Saigon sulit untuk dilewatkan.
Tetapi ketika Taliban mendekati Kabul, Amerika Serikat dengan cepat mengirim pasukan untuk mengevakuasi staf diplomatiknya dan ribuan warga sipil, baik Amerika maupun non-Amerika. Beberapa ribu tentara Amerika telah mendarat di Kabul.
Sebanyak 3.000 tentara akan berpartisipasi dalam operasi Kabul. Brigade tempur lain yang terdiri dari antara 3.500 dan 4.000 tentara akan berada di Kuwait dalam keadaan siaga.
Pada hari Sabtu, helikopter berputar-putar antara bandara Kabul dan kompleks diplomatik AS yang luas di Zona Hijau yang dijaga ketat.
Mereka menghidupkan kembali kenangan Operasi Angin Berulang pada April 1975 di Saigon, Vietnam – upaya evakuasi panik setelahnya Tentara Vietnam Utara Jalankan di Selatan, di hari-hari terakhir Perang Vietnam.

Dalam foto 30 April 1975 ini, 30 April 1975, penduduk setempat memadati tank Angkatan Darat Vietnam Utara saat mereka mengambil posisi di dekat Istana Kepresidenan di Saigon, setelah pertempuran parit terakhir. (AFP)
Apa yang terjadi di Saigon pada bulan April 1975
Mengenai Perang Vietnam, Soviet dan Cina mendukung Utara, sementara Vietnam Selatan mendukung Amerika Serikat.
Pada hari-hari terakhir perang, pada Maret 1975, jatuhnya Saigon di Vietnam Selatan tampaknya sudah dekat dalam menghadapi serangan Angkatan Darat Vietnam Utara. Amerika Serikat secara bertahap mulai mengevakuasi diplomat, keluarga dan kerabat mereka, dan warga sipil, termasuk beberapa non-Amerika.
Tapi Amerika Serikat jelas salah menghitung seberapa cepat tentara Vietnam Utara bisa menyerbu Vietnam Selatan.
Ketika sebuah pangkalan udara yang berdekatan dengan bandara diserang artileri pada 28 April, evakuasi segera dirasakan. Lebih dari 7.000 orang dievakuasi dengan helikopter selama dua hari, termasuk banyak pengungsi langsung dari gedung kedutaan.
Helikopter mengangkut para pengungsi ke kapal-kapal yang ditempatkan di laut. Menurut beberapa laporan, helikopter mulai memblokir geladak kapal dan beberapa didorong ke laut untuk memungkinkan orang lain mendarat. Pilot helikopter lain diminta untuk menurunkan penumpang mereka dan kemudian lepas landas dan membuang di laut, di mana mereka akan diselamatkan.

Dalam foto ini diambil pada tanggal 30 April 1975, bertengger di atas sebuah tank, seorang prajurit Tentara Vietnam Utara (NVA) menembus kompleks Istana Kepresidenan Vietnam Selatan pada tanggal 30 April 1975 di Saigon, benteng terakhir pemerintah Vietnam Selatan (AFP)
Lebih banyak kesamaan
Bukan hanya penerbangan helikopter yang sering antara bandara Kabul dan kedutaan AS – ada lebih banyak kesamaan dengan Operasi Saigon.
Ribuan warga Afghanistan yang telah bekerja dengan Amerika Serikat dalam 20 tahun terakhir sebagai penerjemah atau pengemudi dan keluarga mereka berusaha untuk pergi secepat mungkin, takut akan pembalasan Taliban. Banyak dari mereka akan mencari Visa Imigran Khusus (SIV) untuk tetap tinggal di Amerika Serikat.
Seperti di Saigon, mereka juga bisa diakomodasi.
Pentagon memperkirakan bahwa mereka perlu mengevakuasi sekitar 30.000 orang sebelum menyelesaikan penarikannya Afganistan Pada 31 Agustus, batas waktu yang ditetapkan oleh Presiden AS Joe Biden. Seorang juru bicara Pentagon mengatakan AS akan memiliki kapasitas untuk mengangkut “ribuan hari”.
(dengan masukan agensi)

READ  China berlatih di Laut China Selatan yang disengketakan saat patroli angkatan laut AS meningkat | Berita tentang sengketa perbatasan