Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Virus Corona: Studi menunjukkan bahwa umur organ manusia bisa 3-4 tahun lebih cepat setelah terinfeksi COVID

San Fransisco — Setelah lebih dari dua setengah tahun Penyakit virus corona Penelitian, para ilmuwan melihat poin data pertama yang membuktikan perubahan dramatis pada organ tubuh manusia setelah terinfeksi virus Corona.

“Anda dapat mulai menganggap COVID sebagai faktor yang hampir mempercepat penuaan. Infeksi virus mempercepat proses penuaan pada manusia,” kata Dr. Ziad Al-Aly, direktur Pusat Epidemiologi Klinis di Universitas Washington di St. Louis. . Kepala Layanan Penelitian dan Pendidikan di Sistem Perawatan Kesehatan Urusan Veteran Saint Louis.

Dr Al-Ali mengumpulkan data dari jutaan orang di seluruh negeri. studi mereka tentang Hasil ginjal pada COVID panjangDan COVID lama di otak Dan COVID panjang di hati Pola serupa.

Terkait: Kembali bersembunyi? Pejabat kesehatan Bay Area mengatakan itu mungkin, jika kita melihat peningkatan COVID musim gugur ini

Semua ini menunjukkan penuaan yang lebih cepat pada banyak organ manusia setelah COVID. Sebagian besar terjadi di antara orang-orang yang telah dirawat di rumah sakit tetapi beberapa juga memiliki gejala COVID ringan.

“Kira-kira tiga sampai empat tahun hanya dalam satu tahun,” kata Dr Al-Ali. “Apa yang telah kita lihat adalah bahwa orang kehilangan sekitar tiga sampai empat persen dari fungsi ginjal mereka pada tahun setelah infeksi itu. Biasanya terjadi seiring bertambahnya usia. …berusia tiga sampai empat tahun.”

Kami membawa temuan ini ke Dr. Michael Belloso, spesialis penyakit menular di University of California, San Francisco. Timnya termasuk yang pertama di negara itu yang memulai penelitian jangka panjang tentang COVID pada April 2020.

“Kelompok Dr. Al-Ali di Virginia di St. Louis sangat penting dalam mencoba membingkai isu-isu yang dialami orang setelah mereka terkena COVID. Terutama efeknya pada sistem organ setelah seseorang terkena COVID,” kata Dr. Peluso. Dia menambahkan, “Sekarang, apa yang kami coba lakukan adalah mencari tahu biologi apa yang menyebabkan efek jangka panjang ini.”

READ  Rumah Sakit Anak OHSU dan Legacy Emanuel menerapkan Crisis Care Standards

Terkait: Penelitian baru menyoroti pandemi COVID paralel yang muncul

Dr Peloso mengatakan timnya memiliki gambaran mengapa beberapa organ menua atau terinfeksi setelah COVID.

“Beberapa teori tentang apa yang mungkin menyebabkan gejala COVID yang berkepanjangan termasuk kegigihan virus, jadi daripada virus yang datang dan pergi – itu menempel, peradangan, masalah autoimun. Perubahan mikrobioma. Bakteri baik yang ada di tubuh kita,” Peloso dikatakan.

Meskipun diperlukan lebih banyak data, Dr. Al-Aly percaya bahwa proses penuaan yang meningkat ini pada akhirnya akan berhenti.

“Intuisi saya dari data dan juga mudah-mudahan ini pada akhirnya akan hilang dan ada beberapa indikasi awal bahwa ini bisa menjadi fakta bahwa risiko atau penurunan fungsi ginjal memudar seiring waktu,” kata Dr. Al. Pada.

Cerita terkait & Video:

Jika Anda menggunakan aplikasi Berita ABC7, Klik di sini untuk menonton siaran langsung

Hak Cipta © 2022 KGO-TV. Seluruh hak cipta.