Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vivek Ramaswamy keturunan India berbicara tentang pencalonannya sebagai wakil presiden Donald Trump: “Situasi yang baik untuk seseorang…”

Vivek Ramaswamy keturunan India berbicara tentang pencalonannya sebagai wakil presiden Donald Trump: “Situasi yang baik untuk seseorang…”

Kandidat Presiden AS Vivek Ramaswamy telah menarik banyak perhatian media dalam beberapa bulan terakhir karena kemampuan pidatonya yang mengesankan dan visi inovatifnya mengenai isu-isu tertentu. Terlepas dari semua pujian tersebut, kecil kemungkinan Vivek Ramaswamy akan mendapat peluang dalam pemilihan pendahuluan Partai Republik melawan mantan Presiden Donald Trump, yang popularitasnya sedang meningkat seiring dengan banyaknya kasus yang menjeratnya. Namun Vivek Ramaswamy telah memikirkannya dengan baik dan mengisyaratkan bahwa ia mungkin akan mencalonkan diri bersama Donald Trump jika ia tidak memenangkan nominasi Partai Republik.

“Dengar, ini bukan tentang aku. Jika ini tentang aku, tentu saja. Itu posisi yang bagus untuk seseorang seusiaku. Ini tentang menghidupkan kembali negara kita dan aku hanya bisa menyatukan kembali negara ini jika aku melakukannya dari pihak Putih.” DPR sebagai pemimpin dan wajah gerakan kami,” jawab Vivek Ramaswamy di GB News ketika ditanya tentang pencalonan wakil presiden Donald Trump.

Ucapan Vivek Ramaswamy membenarkan rumor keduanya berencana bekerja sama pada Pilpres 2024. Baru-baru ini, Vivek Ramaswamy dipuji oleh tim kampanye Donald Trump usai debat pendahuluan pertama Partai Republik. Penggalangan dana online dan popularitas Vivek Ramaswamy tumbuh secara eksponensial setelah diskusi.

Donald Trump Jr., putra tertua mantan presiden, memuji Vivek Ramaswamy setelah debat dan berkata, “Saya pikir dia memiliki kinerja yang luar biasa. Maksud saya, menurut saya ini sesuai dengan apa yang harus dilakukan Ron DeSantis.”

Putar Vivek Ramaswamy

Petunjuk Vivek Ramaswamy tentang mencalonkan diri sebagai wakil presiden menggantikan Donald Trump bertentangan dengan komentar sebelumnya di mana ia mengatakan satu-satunya cara untuk mengubah AS adalah dengan menduduki posisi puncak. “Saya tidak tertarik pada posisi lain di pemerintahan. Sejujurnya, saya akan memimpin perubahan melalui sektor swasta lebih cepat daripada menjadi orang nomor dua atau nomor tiga di pemerintahan federal.”

READ  India akan menjadi pembelanja militer terbesar keempat pada tahun 2023, menurut laporan terbaru SIPRI Berita India Terbaru

Laporan Fox News juga menyatakan bahwa Vivek Ramaswamy adalah kandidat presiden dari Partai Republik yang paling banyak dicari di Google setelah debat tersebut, disusul oleh sesama warga India-Amerika Nikki Healy.