Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Vonovia dan Deutsche Wohnen: Apa Gunanya Janji Sosial bagi Para Kepala Real Estate?

Upgrade dari Vonovia Chiefs akhirnya berhasil. Dua perusahaan real estate terbesar di Jerman ingin bergabung. Vonovia ingin menawarkan kepada pemegang saham Deutsche Wohnen total sekitar 18 miliar euro, kedua perusahaan mengumumkan.

Ini bukan percobaan pengambilalihan yang pertama, tapi kali ini Deutsche Wonen yang sudah lama dirayu, sepertinya tidak membencinya. “Tuan Zahn dan saya, dewan pengawas dan semua komite mendukung kesepakatan itu, dan itu adalah perubahan penting,” kata Rolf Buch, presiden Vonovia, selama konferensi pers bersama dengan Michael Zane, ketua Deutsche Wohnen dan walikota yang mengatur Berlin. . Dalam balasan Balai Kota. Kadang-kadang butuh waktu lebih lama. Selain itu, menurut keputusan Mahkamah Konstitusi Federal tentang perlindungan sewa di Berlin, ada tingkat keamanan tertentu. Pada bulan April, pengadilan mengumumkan hukum Berlin, yang telah berlaku selama lebih dari satu tahun, batal demi hukum.

Kabar merger perusahaan real estate raksasa tidak hanya menimbulkan kegemparan di industrinya, tapi juga penyewa yang genting. Apakah raksasa baru sekarang memastikan bahwa harga sewa akan naik lagi dan perpindahan di pasar perumahan mendapatkan momentum lagi? Jawaban untuk pertanyaan paling penting.

Jenis kelompok yang muncul ini?

Vonovia dan Deutsche Wohnen bersama-sama memiliki sekitar 550.000 apartemen, yang saat ini bernilai lebih dari 80 miliar euro. Nilai pasar saham seluruh grup adalah sekitar 48 miliar euro. Blackrock, perusahaan manajemen aset AS, dan dana kekayaan negara Norwegia termasuk di antara pemegang saham terbesar, dengan kepemilikan masing-masing sekitar sepuluh persen.

Pada upaya pertama lima tahun lalu, bos Deutsche Wonen Zaan masih sangat menentang penjualan tersebut. Sekarang Zan berada di belakang akuisisi yang direncanakan: “Jelas bahwa kedua perusahaan bergerak secara strategis ke arah satu sama lain,” kata manajer, yang akan menjadi wakil Buch setelah akuisisi. “Budaya tidak bermusuhan, tapi didasarkan pada kemitraan.” Dia yakin lebih dari 50 persen pemegang saham, atas permintaan, akan menjual surat-suratnya ke Vonovia. Beberapa investor besar berpartisipasi di kedua perusahaan.

Transaksi harus selesai pada Agustus. Vonovia merencanakan peningkatan modal € 8 miliar untuk mendanai sebagian akuisisi.

READ  Tak satu pun dari eurog± bki akan mengkompensasi kerugian ini. Pada hari Selasa, kelas kami akan mendengar bel terakhir

Seberapa penting merger untuk pasar perumahan Jerman?

Vonovia / Deutsche Wohnen akan menjadi grup real estate terbesar di pasar Jerman. Dengan sekitar 70 persen portofolio Deutsche Wohnen berlokasi di Berlin, dan harga sewa telah meningkat tajam selama bertahun-tahun, merger besar akan berdampak besar di sana: Vonovia saat ini memiliki 40.000 apartemen di ibu kota, Deutsche Wonen, dari 110.000. Bersama-sama, ini menyumbang sekitar sembilan persen dari total 1,67 juta apartemen sewaan di kota.

Vonovia melihat akuisisi tersebut sebagai awal baru dalam perdebatan tentang tingginya harga sewa dan kekurangan perumahan, terutama di Berlin. “Di Berlin khususnya, kami memperhatikan kondisi stabil,” kata Kepala Eksekutif Boch dalam wawancara dengan SPIEGEL. “Di sana kami akan membatasi kenaikan sewa normal menjadi satu persen per tahun selama tiga tahun ke depan.”

Juga pada konferensi pers bersama, kedua manajer berjanji untuk memenuhi tanggung jawab sosial mereka. “Kami menenangkan kota ini,” kata Michael Zahn, Presiden Deutsche Wohnen. Dua kelompok perumahan swasta terbesar di Jerman, dengan kekuatan gabungan mereka, ingin menghasilkan lebih banyak uang untuk renovasi dan bangunan baru.

Kelompok gabungan itu ingin menawarkan 20.000 unit negara bagian Berlin seharga dua miliar euro untuk dijual, kata Gubernur Michael Mueller (Partai Sosial Demokrat).

Apa yang harus dihasilkan dari merger?

Vonovia berharap akuisisi tersebut akan menghasilkan dampak sinergis sebesar € 105 juta per tahun. “Kami memiliki beberapa masalah besar yang memengaruhi industri kami, terutama perubahan iklim, dengan kata lain CO.”2Pengurangan di sektor konstruksi. “Tidak masuk akal bagi kami untuk melakukan penelitian terpisah di Berlin dan Bochum,” kata Boch dalam wawancara dengan Spiegel. “Kita harus melakukan ini bersama-sama, kemudian kita dapat menerapkan hasilnya ke stok perumahan yang lebih besar.”

Selain itu, seseorang mengantisipasi manfaat biaya melalui pembelian bersama atas jasa, tetapi juga seiring dengan bertambahnya persediaan. “Jika angka pertama dan kedua disatukan, kami memiliki keuntungan dalam hal pembiayaan kembali bangunan baru atau investasi perlindungan iklim,” Zhan menambahkan.

READ  Deutsche Bahn: Pemogokan pengemudi kereta api berlanjut - Pengadilan Buruh menolak perintah

Namun, dibutuhkan waktu sebelum tabungan benar-benar terlihat di neraca. Sebab, menurut perusahaan, biaya awal sekitar 600 juta euro akan dikeluarkan. Sekitar sepertiga dari ini diperlukan untuk memulai sinergi.

Bisakah raksasa perumahan baru mendorong saingannya ke dinding?

Vonovia sepertinya tidak memiliki kekhawatiran tentang undang-undang antimonopoli. Sebagian besar apartemen sewaan di Jerman adalah milik pribadi – atau milik pemerintah negara bagian atau lokal. Vonovia memiliki pangsa pasar hanya 1,5 persen di Jerman. Di sisi lain, Deutsche Wohnen terutama aktif di pasar Berlin, dengan pangsa sekitar enam persen.

Namun, bahkan Berlin memiliki apartemen dua kali lebih banyak dari gabungan Vonovia dan Deutsche Wohnen. Harald Simons dari firma konsultan Empirica di Bonn mengatakan kekuatan pasar kelompok gabungan itu akan besar. “Tapi tidak terlalu kuat sehingga kantor kartel akan campur tangan.”

Kepala Institut Penelitian Ekonomi Jerman, Marcel Fratzscher, melihatnya secara berbeda: “Penggabungan dua grup real estat swasta terbesar di Jerman adalah sebuah masalah, karena akan mengurangi persaingan dan kekuatan pasar untuk grup baru,” katanya kepada Reuters.

Apa yang harus disiapkan oleh penyewa?

Asosiasi Penyewa memperingatkan beban pada penyewa sebagai akibat dari merger. Tapi yang pertama dan terpenting, itu dilindungi oleh perlindungan penyewa ekstensif, yang tetap tidak terpengaruh oleh merger. Dalam hal ini, merger tidak akan menimbulkan konsekuensi apapun bagi mereka. Secara teori, raksasa real estat baru dapat menggunakan kekuatan pasarnya untuk meningkatkan harga sewa secara keseluruhan dan dengan demikian memengaruhi indeks sewa. Saat ini, kedua perusahaan mengkonfirmasi kebalikannya.

Akankah Vonovia / Deutsche Wohnen Sekarang Menjadi Raksasa Sosial?

Jarang ada dua CEO menjelang merger yang secara eksplisit menekankan kesadaran sosial mereka daripada potensi keuntungan pemegang saham mereka. Pesan iklan terutama ditujukan ke Berlin, di mana ketidakpuasan atas kenaikan harga sewa dalam beberapa tahun terakhir telah memicu penolakan yang signifikan dari penduduk. Boch mengakui, “Berlin telah menyaksikan perkembangan di mana harga sewa tumbuh pada tingkat dalam beberapa tahun terakhir yang membuat orang kewalahan.”

READ  Layanan sepeda mana yang harus Anda pilih di Lubauca? Inspeksi dan perbaikan sepeda di area tersebut

Selain janji plafon kenaikan sewa di Berlin di tahun-tahun mendatang, biaya pembaruan aktif persediaan perumahan harus ditanggung hanya sebagian oleh penyewa. Boch juga mengumumkan akan membangun 13.000 apartemen baru di kota.

Dengan 20.000 apartemen yang ingin dijual oleh perusahaan gabungan ke kota, Berlin akan mendekati tujuannya untuk memiliki sekitar 400.000 unit dalam kepemilikan kota dan dengan demikian bobot yang lebih besar saat menentukan indeks sewa. Namun, diragukan apakah kesepakatan, yang diperkirakan Senator Mali Matthias Collats lebih dari 2,1 miliar euro, akan mengurangi ketidakpuasan banyak warga. Bagaimanapun, Deutsche Wohnen und Co. Bertujuan mengadakan referendum.

Manajer properti setidaknya dapat mengharapkan cara yang lebih menyenangkan untuk berhubungan dengan perwakilan kota.

Apa yang dikatakan oleh para pemrakarsa kampanye pengambilalihan?

Aktivis dari inisiatif “Deutsche Wohnen und Co” menunjukkan diri mereka sebagai reaksi awal terhadap nyanyian tahi lalat dari Balai Kota Merah. Anda menafsirkan merger sebagai upaya untuk mengabaikan referendum dengan mengubah nama. “Kami membuat Dax bertekuk lutut,” kata Rosebee Taheri, juru bicara Deutsche Wonen & Co. Orang tetap optimis bahwa inisiatif tersebut akan berhasil. “Warga Berlin akan mengekspos kesepakatan ini sebagai palsu dan lebih banyak lagi akan memilih” ya “dalam referendum.”

Roozbah tidak meninggalkan “pakta sosial” yang diusulkan dengan negara bagian Berlin. Tawaran untuk membeli apartemen dengan harga pasar yang sangat spekulatif tidak menarik. Batasan harga sewa jangka pendek tidak dapat menyembunyikan fakta bahwa harga sewa akan meningkat dalam jangka menengah dan panjang.

Perwakilan partai Die Linke juga mengaitkan perkembangan saat ini dengan tekanan inisiatif pengambilalihan: “Fakta bahwa Vonovia dan Deutsche Wohnen bersedia berkompromi sehubungan dengan rencana merger terutama merupakan hasil dari pergerakan penyewa yang kuat di kota kami,” kata Klaus Lieder , Kandidat teratas Berlin.