Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wabah “demam burung beo” di Eropa telah menyebabkan kematian lima orang

Wabah “demam burung beo” di Eropa telah menyebabkan kematian lima orang



CNN

Wabah psittacosis yang mematikan, infeksi bakteri yang juga dikenal sebagai demam burung beo, telah menyerang orang-orang yang tinggal di beberapa negara Eropa, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Selasa.

Wabah ini awalnya terpantau pada tahun 2023 dan berlanjut hingga awal tahun ini. Lima orang dilaporkan tewas.

Demam burung beo disebabkan oleh bakteri dari keluarga Chlamydia yang ditemukan pada berbagai jenis burung, unggas liar, dan hewan peliharaan. Burung yang terinfeksi tidak selalu terlihat sakit, namun bakterinya keluar saat bernapas atau buang air besar.

Manusia biasanya tertular demam burung beo dengan menghirup debu yang dihasilkan oleh sekresi burung yang terinfeksi, menurut situs tersebut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS. Orang juga dapat tertular penyakit ini jika digigit burung atau melalui kontak paruh ke mulut. Penyakit ini tidak menyebar melalui memakan hewan yang terinfeksi.

Penularan infeksi dari manusia ke manusia Mungkin Namun hal ini jarang terjadi, menurut penelitian. Dalam sebagian besar kasus baru-baru ini, orang-orang telah terpajan dengan unggas domestik atau liar yang terinfeksi, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan.

Kebanyakan orang yang terserang demam burung beo memiliki penyakit ringan yang dimulai lima hingga 14 hari setelah terpapar pada burung yang sakit dan dapat berupa sakit kepala, nyeri otot, batuk kering, demam, dan menggigil. Antibiotik dapat mengobati infeksi, namun jarang berakibat fatal bagi manusia.

Austria, yang biasanya mengalami dua kasus penyakit ini setiap tahun, melaporkan 14 kasus terkonfirmasi pada tahun 2023 dan empat kasus lagi pada tahun ini, per 4 Maret. Kasus-kasus tersebut tidak ada hubungannya, dan tidak ada satupun individu yang dilaporkan bepergian ke luar negeri atau melakukan kontak dengan burung liar. .

READ  Kucing bertaring tajam dan serigala yang mengerikan membawa penyakit mengerikan di tulang mereka

Denmark biasanya mencatat antara 15 dan 30 kasus infeksi pada manusia setiap tahunnya, yang sebagian besar disebabkan oleh paparan terhadap burung peliharaan atau burung hobi seperti merpati balap.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan terdapat 23 kasus terkonfirmasi terkait wabah ini pada tanggal 27 Februari, namun pejabat kesehatan masyarakat di sana menduga jumlah kasus tersebut sebenarnya jauh lebih tinggi.

Dari kasus-kasus di Denmark, 17 orang dirawat di rumah sakit; 15 di antaranya menderita pneumonia, dan empat di antaranya meninggal.

Setidaknya satu orang di Denmark terjangkit demam burung beo karena burung peliharaannya. Dari 15 kasus lainnya yang informasi paparannya tersedia, 12 orang mengatakan mereka melakukan kontak dengan burung liar terutama melalui pemberian makan burung. Dalam tiga kasus, pasien tidak memiliki riwayat kontak dengan burung apa pun.

Jerman memiliki 14 kasus demam burung beo yang terkonfirmasi pada tahun 2023. Terdapat lima kasus tambahan pada tahun ini. Hampir seluruhnya menderita pneumonia, dan 16 orang di antaranya dirawat di rumah sakit.

Dari 19 kasus di Jerman, lima di antaranya dilaporkan terpapar pada burung atau ayam peliharaan yang sakit.

Swedia mengalami peningkatan jumlah kasus demam burung beo sejak tahun 2017.

Negara ini melaporkan jumlah kasus yang luar biasa tinggi pada akhir November dan awal Desember, yaitu 26 kasus. Terdapat 13 kasus pada tahun ini, lebih sedikit dibandingkan jumlah yang dilaporkan pada periode waktu yang sama dalam lima tahun terakhir.

Belanda juga mengalami peningkatan kasus, dengan 21 kasus tercatat dari akhir Desember hingga 29 Februari, dua kali lipat jumlah kasus dibandingkan periode yang sama tahun-tahun sebelumnya, kata WHO. Biasanya, negara ini memiliki sekitar sembilan kasus per tahun.

READ  Bagaimana Debbie Allen dari Grey's Anatomy menjaga kesehatannya di usia 73 tahun

Dapatkan buletin mingguan CNN Health

Semua kasus terbaru di Belanda telah dirawat di rumah sakit, dan satu orang telah meninggal. Delapan diantaranya melaporkan tidak ada kontak dengan burung, tujuh orang pernah kontak dengan kotoran burung peliharaan, dan enam orang pernah kontak dengan kotoran burung liar.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan akan terus memantau wabah tersebut, bersama dengan negara-negara yang terkena dampaknya.

Organisasi tersebut mendorong para dokter untuk mencari infeksi dan memperingatkan pemilik dan pekerja burung peliharaan yang sering melakukan kontak dengan burung untuk menggunakan kebersihan tangan yang baik.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan orang yang memiliki burung peliharaan harus menjaga kebersihan kandang dan menghindari kepadatan yang berlebihan.