Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Kerangka dinosaurus berusia 70 juta tahun ditemukan oleh seorang pria yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya

Kerangka dinosaurus berusia 70 juta tahun ditemukan oleh seorang pria yang sedang berjalan-jalan dengan anjingnya

Damien Bocheteau melakukan penemuan tersebut di Prancis selatan pada tahun 2022.

Seorang pria yang mengajak anjingnya jalan-jalan di Prancis dua tahun lalu menemukan penemuan mengejutkan, sesuatu yang dirahasiakannya hingga sekarang.

Pada tahun 2022, Damian Bochetto menemukan fosil besar berusia 70 juta tahun yang ternyata merupakan kerangka titanosaurus berleher panjang yang hampir lengkap, katanya kepada ABC News.

Bocheteau, kini berusia 25 tahun, mengatakan penemuan tak terduga itu terjadi di hutan Montolier, dekat rumahnya di desa Crozy di Prancis selatan.

“Daerah di sekitar Croze kaya akan fosil dinosaurus dan spesies lain yang hidup pada masa yang sama,” kata Bochetto kepada ABC News dalam sebuah pernyataan yang diterjemahkan. “Selama 28 tahun, Crozi telah memasok dan membangun salah satu koleksi fosil dinosaurus Kapur Atas terbesar di Prancis.”

Titanosaurus, anggota keluarga dinosaurus sauropoda, menjelajahi Bumi dari akhir periode Jurassic – 163,5 juta hingga 145 juta tahun yang lalu – hingga akhir periode Cretaceous, yang berlangsung dari 145 juta hingga 66 juta tahun yang lalu, menurut Inggris.

Dinosaurus berleher panjang adalah hewan darat terbesar yang diketahui, lapor Britannica, seraya menambahkan bahwa beberapa titanosaurus tumbuh seukuran paus modern. Fosilnya, yang mencakup 40 spesies berbeda, telah ditemukan di semua benua kecuali Antartika, menurut Britannica.

Bochetto – yang memiliki “kecintaan yang dibuat sendiri” terhadap paleontologi – menemukan fosil tulang yang terbuka, yang mengarah pada penggalian 70% fosil titanosaurus lengkap, berukuran panjang 30 kaki.

READ  Frank Drake, yang memimpin pencarian kehidupan di planet lain, meninggal pada usia 92

“Itu terjadi pada suatu pagi, seperti pagi lainnya, saat berjalan-jalan biasa,” kata Bochetto kepada situs lokal. Prancis biru Di bulan Februari. “Saat anjing berjalan-jalan, tanah longsor di tepi tebing memperlihatkan berbagai tulang kerangka.”

“Itu adalah tulang-tulang yang terjatuh, dan karena itu terisolasi,” kata Bochetto. “Kami menyadari setelah beberapa hari penggalian bahwa mereka adalah tulang-tulang yang terhubung.”

Bochetto, bersama dengan anggota Asosiasi Kebudayaan Arkeologi dan Paleontologi (ACAP) di Museum Croze, merahasiakan temuan tersebut untuk melindungi lokasi penggalian saat mereka menggali kerangka besar tersebut.

“Selama ekstraksi, kami [were] Di batu pasir. “Ini merupakan simpanan yang sangat besar,” kata Bochetto, seraya menambahkan bahwa ia dan anggota ACAP khawatir bahwa situs tersebut akan “dijarah dan dirusak oleh orang-orang yang tidak mengetahuinya.”

Bochetto berharap orang-orang mengunjungi Museum Croze untuk melihat kerangka titanosaurus, karena fosil tersebut telah digali dan diawetkan untuk dipelajari. “Ini merupakan sebuah terobosan bagi masyarakat umum, untuk dapat mengagumi dinosaurus dengan relevansi anatominya,” katanya.

Sejak penemuannya dua tahun lalu, Bochetto mengatakan dia telah berhenti dari pekerjaannya di sektor energi dan kini berharap mendapatkan gelar master di bidang paleontologi untuk melanjutkan pekerjaannya di Crozi.

Francis Vague, pendiri Museum Croze, mengatakan kepada France Bleu bahwa penemuan luar biasa Bochetto membuktikan bahwa dia memiliki “mata” untuk penelitian dinosaurus.

“Sangat jarang menemukan ini, dia harus memiliki mata,” kata Fagg tentang Damien. “Ada orang yang belum melihat situs ini selama 30 tahun.”

READ  2 lubang hitam monster menuju tabrakan yang akan mengguncang struktur ruang-waktu