Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita Belanda, 28, berbagi postingan terakhir sebelum euthanasia

Wanita Belanda, 28, berbagi postingan terakhir sebelum euthanasia

Lauren Hoeve juga memposting foto meme tersebut di akun X miliknya sebelum dia disuntik mati

Seorang wanita Belanda berusia 28 tahun, yang didokumentasikan berjuang melawan myalgic encephalomyelitis (ME), juga dikenal sebagai CFS (sindrom kelelahan kronis), meninggal pada 27 Januari 2024, setelah euthanasia.

Lauren Huff memposting pesan terakhirnya di blognya.Kabut otakPada 24 Januari, dia mengumumkan bahwa hari terakhirnya adalah Sabtu (27 Januari). Dia juga memposting meme pra-eutanasia di akun X-nya.

Dalam postingannya, ia berterima kasih kepada semua orang yang mendampinginya selama ia sakit, terutama sebelum ia mengumumkan keinginannya untuk melakukan euthanasia. Dia memberi tahu para pengikutnya bahwa euthanasianya akan dilakukan pada hari Sabtu antara pukul 13.30 hingga 14.30.

“Jika kita sudah mengenal satu sama lain lama dan baik atau sedikit, itu tidak masalah. Melalui kalian semua, aku merasa tidak terlalu sendirian, dan aku sangat bersyukur untuk itu,” tulisnya.

“Tolong jangan doakan aku melakukan perjalanan yang menyenangkan, kuharap aku melakukan perjalanan (liburan di pantai akan menyenangkan)…”

Dalam pesan terakhirnya, Lauren menulis: “Saya memilih untuk mengumumkan tanggal dan waktu karena Anda semua sangat bersemangat untuk momen ini bersama saya. Saya tahu dari pengalaman betapa suportifnya Anda ketika Anda tahu kapan hal itu terjadi sehingga Anda bisa memikirkannya sejenak atau menyalakan lilin jika Anda mau.

Ibu Huff mulai mendokumentasikan permintaan euthanasianya pada tahun 2022 di blognya. The Mirror melaporkan bahwa dia didiagnosis menderita migrain pada tahun 2019, dan juga menderita autisme, kecemasan, dan gangguan pemusatan perhatian dan hiperaktif.

READ  Minyak Mentah Naik Lebih dari 7% Karena Uni Eropa Pertimbangkan Larangan Minyak Rusia Oleh Reuters

Dalam blog Hoeve, dia menceritakan bahwa ketika dia pertama kali memberi tahu dokternya tentang keinginannya untuk melakukan euthanasia secara sukarela, dokter tersebut mengatakan kepadanya bahwa dia menghormati keinginannya tetapi tidak dapat melakukannya sendiri karena kondisinya dipersulit oleh kondisi psikologisnya.

Ibu Huff dimasukkan dalam daftar tunggu, namun penantiannya lebih lama dari biasanya karena pandemi.

Ibu Huff biasa memberi informasi terbaru kepada pengikutnya tentang kesehatannya di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter. Orang-orang biasa mengirim pesan dorongan dan dukungan. Menurut profilnya di X, dia menggambarkan dirinya sebagai “ibu kucing yang tinggal di rumah.”

Orang-orang terkasih Lauren sejak itu memberikan kabar terbaru yang berbunyi: “Lauren meninggal dengan damai pada pukul 13.55 di hadapan orang tuanya Leonie dan Peter serta sahabatnya Lau. Kami ingin mengucapkan terima kasih atas simpati dan dukungan Anda. Leonie, Peter dan Lau.”