Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita Jerman diarak telanjang oleh Hamas, merampok dan menggunakan kartu kreditnya: lapor

Wanita Jerman diarak telanjang oleh Hamas, merampok dan menggunakan kartu kreditnya: lapor

New Delhi,Diperbarui: 9 Oktober 2023 pukul 11:36 IST

Laporan menunjukkan bahwa seorang wanita Jerman yang tubuhnya telanjang dan rusak dipajang oleh pejuang Hamas setelah serangan mendadak mereka ke Israel mungkin juga telah dirampok.

Orang tua Shani Luke belum mendengar kabar dari putri mereka sejak panggilan telepon pada pagi hari tanggal 7 Oktober, tepat setelah Hamas menembakkan roket pertama ke wilayah Israel.

Namun dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Jerman Der Spiegel, keluarga tersebut mengatakan bahwa mereka telah menerima informasi dari bank mereka bahwa kartu kredit seniman tato tersebut telah digunakan di Gaza.

Ibu Luke, Ricarda Luke, masih berharap putrinya masih hidup, dengan mengatakan dalam video yang dia posting di X (sebelumnya Twitter) bahwa dia melihat putrinya “tidak sadarkan diri di dalam mobil bersama orang-orang Palestina.”

“Saya belum mau mengakuinya,” katanya kepada majalah Der Spiegel.

Shani Luke sedang menghadiri konser “Festival Perdamaian” di luar ruangan dekat Kibbutz Orem ketika pejuang Hamas menyerbu tempat tersebut. Klip video menunjukkan bagaimana kepanikan menyebar di antara kerumunan orang ketika para pejuang tiba di acara tersebut di padang pasir.

Sebuah video yang memperlihatkan seorang wanita muda yang nyaris tidak mengenakan pakaian tertutup di belakang truk pickup yang dikelilingi oleh tentara Hamas mulai beredar di media sosial tak lama setelah serangan tersebut. Wajahnya tidak terlihat, namun kepang dan tatonya yang khas membantu keluarganya mengidentifikasi dirinya.

Video lain yang beredar di media sosial menunjukkan momen seorang wanita Israel memohon agar nyawanya dipisahkan dari pasangannya dan dibawa ke Gaza oleh pejuang Hamas.

Noa Argamani, 25, dan pasangannya, Avi Natan, juga menghadiri festival musik pada hari Sabtu ketika mereka disandera. Argamani terdengar dalam klip tersebut memohon kepada para penculiknya: “Jangan bunuh aku!”

READ  Penjelasan: Mengapa Gotabaya Rajapaksa memilih melarikan diri ke Maladewa?

Di tengah serangan Hamas terhadap Israel, kelompok bersenjata Palestina diduga melakukan kekejaman yang tidak terkatakan. Wanita, anak-anak dan orang tua termasuk di antara setidaknya 100 sandera Israel yang disandera selama serangan darat, udara dan laut.

Juru bicara militer Israel Jonathan Conricus mengatakan bahwa “perempuan, anak-anak, orang tua dan orang cacat” “diseret ke Gaza” dalam jumlah yang “belum pernah terjadi sebelumnya”. Dia menambahkan bahwa dia yakin sebagian dari mereka masih hidup, namun sebagian lainnya diyakini tewas, seraya menambahkan bahwa hal ini “akan menentukan masa depan perang ini.”

Diedit oleh:

Devika Bhattacharya

Diterbitkan di:

9 Oktober 2023