Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

‘Penerbangan ke mana-mana’: Bagaimana penerbangan 13 jam terpaksa kembali mengudara karena konflik antara Israel dan Hamas

‘Penerbangan ke mana-mana’: Bagaimana penerbangan 13 jam terpaksa kembali mengudara karena konflik antara Israel dan Hamas

Konflik antara Israel dan Hamas: Saat mereka menaiki penerbangan United Airlines dari Amerika Serikat, tidak ada penumpang yang mengetahui bagaimana perjalanan mereka dengan pesawat menuju Israel pada hari Sabtu.

Ketika serangan mendadak yang dilakukan militan Hamas terhadap Israel menyebabkan kekacauan di negara tersebut, ratusan penumpang United Airlines yang memesan dari San Francisco ke Tel Aviv harus menjalani “penerbangan entah kemana” selama 13 jam.

Baca juga: India adalah negara penting di dunia, dan dukungannya berasal dari pemahamannya tentang terorisme: Israel

Penerbangan UA954 berangkat dari Kota California tepat waktu. Namun, pesawat terpaksa melakukan belokan darurat di udara setelah serangan Hamas ke Israel. Penerbangan berbalik 180 derajat dan kembali ke San Francisco, California.

Baca juga: Saham India bersiap menghadapi dampak perang antara Israel dan Hamas

Setelah kembalinya maskapai tersebut, United Airlines mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa keselamatan pelanggan dan awak penerbangan adalah prioritas utama. Maskapai ini juga mengatakan pihaknya terus memantau situasi dan menyesuaikan jadwal penerbangan sesuai kebutuhan.

“Setelah kami meninggalkan mereka berdua [Tel Aviv] Dijadwalkan untuk hari ini, operasi TLV di masa depan akan ditangguhkan sampai kondisi memungkinkan untuk dilanjutkan kembali Koran Hindustan Times.

Baca juga: ‘Kami berada dalam masalah besar’: India terjebak di Israel setelah serangan multi-front oleh Hamas | video

Penerbangan dari San Francisco bukan satu-satunya penerbangan yang kembali mengudara akibat serangan tersebut. Penerbangan Ryanair dari daratan Eropa memulai perjalanan mereka ke Tel Aviv tetapi kembali mengudara pada hari Sabtu. Penerbangan dimulai dari Budapest dan melewati Antalya di Turki selatan ketika diperintahkan untuk kembali ke pangkalan.

Sejauh ini, beberapa maskapai penerbangan, termasuk American Airlines, Air France, Lufthansa, Emirates, dan Ryanair, telah membatalkan penerbangannya ke Israel. Namun, salah satu bandara Israel masih beroperasi.

READ  Seorang diplomat Swiss di Iran ditemukan tewas setelah jatuh dari sebuah gedung apartemen

Di tengah perang antara Israel dan Hamas, Otoritas Penerbangan Sipil negara tersebut mengumumkan bahwa penerbangan olahraga atau rekreasi tidak akan diizinkan memasuki wilayah udara Israel hingga pemberitahuan lebih lanjut.

Lufthansa mengatakan kepada Agence France-Presse bahwa satu penerbangan ke Frankfurt dipertahankan pada hari Sabtu, namun semua penerbangan lainnya ke Tel Aviv dibatalkan karena serangan itu.

“Berita menggembirakan! Mint sekarang ada di saluran WhatsApp 🚀 Berlanggananlah hari ini dengan mengeklik tautannya dan ikuti terus ide-ide keuangan terkini!” klik disini!