Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Wanita pertama di Samoa yang terpilih sebagai Perdana Menteri Viyami Naomi Mutawa menolak siklus pemilihan lawannya di tengah krisis pemungutan suara

Viamy Naomi Matafa (White Center) dilantik sebagai perdana menteri wanita pertama Samoa di sebuah tenda di luar Parlemen

Apia, Samoa:

Sebuah krisis konstitusional di negara Pasifik di Samoa kembali ke pengadilan pada hari Selasa, ketika Perdana Menteri terpilih, Naomi Matava, menolak “permainan pemilihan” dari pendahulunya, yang menolak untuk melepaskan kekuasaan.

Perdana menteri wanita pertama negara itu dilantik pada upacara luar biasa yang diadakan di sebuah tenda di luar Parlemen pada hari Senin setelah penguasa lama negara pulau itu menolak untuk menyerahkan kekuasaan dan memerintahkan pintu gedung untuk ditutup.

Mutafa mengungkapkan, pada hari Selasa, dia menghadapi gugatan pribadi atas upacara sementara tersebut.

“Ini semua adalah bagian dari permainan elektoral, saya pikir … Saya rasa kami tidak terlalu terkejut,” katanya kepada TVNZ Selandia Baru tentang manuver hukum terbaru.

Dia mengatakan keabsahan upacara tersebut selalu akan ditantang karena Perdana Menteri yang sedang menjabat Tuilaiba Saileile Maligoy terus mempertanyakan hasil pemilihan 9 April.

Malelegawi memimpin negara Pasifik Selatan itu selama 22 tahun, tetapi kalah dalam serangkaian banding yudisial yang berusaha membatalkan pemungutan suara dan menyerukan pemilihan baru.

Dia menggambarkan upacara pelantikan sebagai “pengkhianatan” dan bersikeras bahwa dia masih perdana menteri.

Sementara peradilan sejauh ini memihak Matava, komunitas internasional terus melindungi taruhannya tentang siapa yang akan menang dalam perebutan kekuasaan politik yang sedang berlangsung di negara berpenduduk 220.000 itu.

Aktor yang mempengaruhi politik kawasan, termasuk Australia, Selandia Baru dan Inggris, telah dibatasi pada seruan untuk berdialog dan menghormati proses demokrasi.

China belum mempublikasikan posisinya, meskipun memiliki hubungan dekat dengan pemerintah Maligoy, dan percetakan mengatakan akan membatalkan proyek pelabuhan utama yang didukung oleh Beijing di negara pulau itu.

READ  Penyelam scuba Florida menemukan fosil mammoth Zaman Es

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan bahwa Sekretaris Jenderal Antonio Guterres mengikuti perkembangan dan bahwa organisasi internasional “siap memberikan dukungan kepada Samoa jika para pihak memintanya.”

Satu-satunya negara yang secara resmi mengakui kapal adalah Negara Federasi Mikronesia kecil di Samudra Pasifik Utara.

Presiden David W. Panuelo mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Negara Federasi Mikronesia mendukung dan mempromosikan nilai-nilai demokrasi – sangat penting bagi kami untuk menunjukkan kepada teman-teman kami, terutama di saat-saat tergelap mereka, bahwa kami mendukung mereka.”

“Samoa adalah teman baik dan tetangga dari Pasifik; minggu-minggu terakhir ini sangat mengkhawatirkan bagi orang-orang Samoa … Mereka harus tahu bahwa mereka tidak menghadapi tantangan ini sendirian.”

Samoa memperoleh kemerdekaan pada tahun 1962 setelah hampir 50 tahun perlindungan Selandia Baru dan Partai Perlindungan Hak Asasi Manusia saat ini telah berkuasa sejak tahun 1982, dengan pengecualian periode koalisi singkat pada tahun 1986-1987.

Itu selalu menikmati mayoritas parlemen yang besar, tetapi partai Muta’a’a Al-Sorayai muncul entah dari mana setelah pembentukannya pada pertengahan 2020, memenangkan 26 dari 51 kursi di badan legislatif dalam pemungutan suara bulan lalu.

(Kecuali untuk judulnya, cerita ini tidak diedit oleh kru NDTV dan diterbitkan dari umpan bersama.)