Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

WMO secara resmi mengumumkan terjadinya El Niño di atas Samudra Pasifik tropis

WMO secara resmi mengumumkan terjadinya El Niño di atas Samudra Pasifik tropis

Suhu permukaan laut Pasifik dibandingkan dengan rata-rata jangka panjang selama lima hari dari akhir Januari hingga awal Juni 2023.

(NOAA/Climate.gov)

Kondisi El Niño berkembang di Pasifik tropis untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun, menyiapkan panggung untuk potensi kenaikan suhu global dan mengganggu pola cuaca dan iklim, menurut laporan baru dari Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) yang dirilis Rabu.

Prakiraan WMO menunjukkan 90% kemungkinan bahwa El Niño akan berlanjut hingga paruh kedua tahun 2023, dan diperkirakan setidaknya dengan kekuatan sedang.

“Munculnya El Niño akan sangat meningkatkan kemungkinan memecahkan rekor suhu dan menyebabkan panas yang lebih ekstrem di banyak bagian dunia dan lautan,” kata Sekretaris Jenderal WMO Profesor Petteri Taalas dalam sebuah pernyataan.

El Niño biasanya terjadi setiap dua hingga tujuh tahun, dan episode berlangsung selama sembilan hingga dua belas bulan. Ini adalah pola iklim alami yang terkait dengan kenaikan suhu permukaan laut di Pasifik tropis tengah dan timur.

Tapi mereka terjadi dalam konteks iklim yang telah diubah oleh aktivitas manusia.

Sejak Februari, kata badan PBB itu, rata-rata anomali suhu permukaan laut bulanan di timur tengah ekuator Pasifik telah meningkat secara signifikan, naik dari 0,5°C di bawah rata-rata (-0,44°C pada Februari). ) menjadi sekitar 0,5°C di atas rata-rata ( +0,47°C di bulan Mei).

Pada minggu yang berpusat pada 14 Juni, anomali suhu permukaan laut yang hangat terus meningkat, mencapai +0,9°C.

Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan bukti kolektif dari pengamatan laut dan atmosfer sangat menunjukkan adanya El Nino di Samudera Pasifik.

Namun, masih ada beberapa ketidakpastian karena hanya hubungan yang lemah antara laut dan atmosfer, yang sangat penting untuk amplifikasi dan persistensi El Niño. Diperkirakan akan memakan waktu sekitar satu bulan atau lebih untuk menyaksikan pasangan yang sepenuhnya terbentuk di Pasifik tropis.

“Karena suhu permukaan laut yang lebih hangat dari rata-rata umumnya diprediksi di wilayah lautan, mereka berkontribusi pada prediksi luas suhu yang lebih tinggi dari normal di wilayah daratan. Pembaruan terbaru badan PBB untuk Juli, Agustus dan September 2023 mengatakan, Tanpa kecuali , perbedaan suhu positif diperkirakan terjadi di semua wilayah daratan di Belahan Bumi Utara dan Selatan.

“Deklarasi El Niño Organisasi Meteorologi Dunia adalah sinyal bagi pemerintah di seluruh dunia untuk memobilisasi persiapan guna mengurangi dampak pada kesehatan, ekosistem, dan ekonomi kita,” kata Taalas.

“Peringatan dini dan tindakan proaktif dari peristiwa cuaca ekstrem yang terkait dengan peristiwa cuaca besar ini sangat penting untuk menyelamatkan nyawa dan mata pencaharian,” tambahnya.

**

Artikel di atas awalnya diterbitkan dari Wired dengan suntingan minimal pada judul dan teks.

READ  China merencanakan 'megakonstelasi' dari 13.000 satelit, laporan klaim | Berita Dunia