Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Zelensky menanggapi tawaran ‘negosiasi’ Putin untuk mengakhiri perang Rusia-Ukraina |  berita Dunia

Zelensky menanggapi tawaran ‘negosiasi’ Putin untuk mengakhiri perang Rusia-Ukraina | berita Dunia

Ukraina Presiden Volodymyr Zelensky Dikatakan pada hari Jumat bahwa Kyiv tidak akan bernegosiasi dengan Rusia – yang telah mencakup empat wilayah di negara itu Ukraina – selama Presiden Vladimir Putin sedang berkuasa. Dalam perayaan akbar di Kremlin, Putin memasukkan Lugansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhya di Ukraina yang dikuasai tentara dan mendesak Kyiv untuk meletakkan senjatanya dan merundingkan diakhirinya pertempuran selama tujuh bulan.

“Ukraina tidak akan melakukan negosiasi dengan Rusia selama Putin adalah presiden Federasi Rusia. Kami akan bernegosiasi, tetapi dengan presiden baru,” kata Zelensky.

Pemimpin Ukraina itu juga mengatakan dia meminta keanggotaan jalur cepat di NATO. “Kami telah menunjukkan kepatuhan kami dengan standar (NATO),” kata Zelensky dalam sebuah video yang diposting oleh kepresidenan Ukraina di media sosial.

“Kami mengambil langkah tegas dengan menandatangani permintaan Ukraina untuk akses cepat ke NATO,” tambahnya.

“Mencoba mencaplok wilayah Ukraina Donetsk, Lugansk, Zaporizhia dan Kherson, (Presiden Rusia Vladimir) Putin mencoba merebut wilayah yang sebenarnya tidak dia kendalikan di lapangan. Tidak ada yang berubah untuk Ukraina: kami terus membebaskan tanah kami dan orang-orang,” kata Menteri Luar Negeri Ukraina Dmytro Kuleba di media sosial.

Putin menentang selama pidatonya di depan elit politik tertinggi Rusia, mengatakan kepada Barat bahwa perampasan tanah tidak dapat diubah dan menyerukan militer Ukraina yang berani untuk menyerah dan merundingkan penyerahan.

“Saya ingin mengatakan ini kepada rezim Kyiv dan penguasanya di Barat: orang-orang yang tinggal di Lugansk, Donetsk, Kherson dan Zaporizhzhya telah menjadi warga negara kita selamanya,” kata Putin.

Aula yang penuh sesak meletus dengan teriakan “Rusia! Rusia” setelah empat pemimpin menandatangani kesepakatan, dan Putin – yang jarang melakukan kontak fisik sejak pandemi – bekerja sama dengan para pemimpin agennya dan terlihat berteriak serempak di televisi pemerintah.

READ  Rekam 87,8 lakh dosis pada 31, India memenuhi target Juli

Menjelang upacara, Putin memperingatkan dia mungkin menggunakan senjata nuklir untuk mempertahankan kendali teritorial, dengan Kyiv bersumpah langkah itu tidak akan ada bedanya dengan tujuannya untuk mengusir pasukan Rusia.

Washington, pendukung terdekat Ukraina, mengatakan “tidak akan pernah mengakui” otoritas Rusia di wilayah tersebut.

(dengan masukan dari instansi)