SINDOBatam

Feature+

Opini+

Hattrick+

Jungkir Balik+

Prospek Parpol Baru di Pemilu 2019

  • Reporter:
  • Jumat, 23 Februari 2018 | 16:16
  • Dibaca : 179 kali
Prospek Parpol Baru di Pemilu 2019
Gun Gun Heryanto Direktur Eksekutif The Political Literacy Institute dan Dosen Komunikasi Politik UIN Jakarta.

Layar penutup panggung Pemilu 2019 sudah dibuka seiring dengan penetapan resmi partai peserta pemilu dan diikuti prosesi pengambilan nomor urut partai.

Ada 14 partai yang akan mem perebutkan potensi suara kurang lebih 196,5 juta pemilih di Pemilu 2019. Dari 14 partai tersebut, 12 partai lama dan 4 partai baru. Partai-partai baru tersebut adalah Partai Solidaritas In do nesia (PSI), Partai Gerakan Perubahan Indonesia (Garuda), Partai Persatuan Indonesia (Perindo), dan Partai Berkarya. Bagaimana prospek partai-partai tersebut di tengah peluang dan tantangan yang mereka hadapi di Pemilu 2019?

Faktor Pembeda P

artai politik merupakan entitas publik. Oleh karenanya, eksistensi sebuah partai akan sa ngat dipengaruhi kemampuannya bekerja dan bersama-sama dengan warga yang dalam pe milu akan menjadi pemilihnya. Dalam perspektif aka demik partai perlu manajemen kehormatan dirinya di tengah situasi kompetitif yang mereka alami jelang perhelatan kontestasi elektoral.

Meminjam perspektif John van Mannen dan Stephen Bar – ley dalam tulisannya, Cultural Organization: Fragments of a Theory (1985), partai sebagai or ganisasi harus mengatur manajemen kehormatannya mi nimal di empat domain. Domain pertama ialah ecological context yang merupakan dunia fisik, termasuk di dalamnya lokasi, waktu, dan sejarah serta kon teks sosial.

Tak semata urus an punya kantor dan kepengurusan di 100% provinsi, 75% kabupaten/kota, dan 50% kecamatan se-Nusantara, melainkan juga harus memahami konteks sosialnya. Indonesia Corruption Watch dan Polling Center pernah merilis hasil survei periode April hingga Mei 2017 dengan 2.235 responden yang tersebar di 34 provinsi.

Hasilnya, partai politik menjadi lembaga yang paling tidak dipercaya publik. Tingkat kepercayaan publik hanya 35%. Ini tentu saja sangat rendah dan men jadi pekerjaan rumah parpol. Kondisi ini harusnya bisa dimanfaatkan parpol baru un tuk tampil dengan sejumlah faktor pembeda dengan partaipartai lama.

Parpol baru belum dibebani past-record dalam branding politiknya ka rena selama ini mereka belum menjadi “penikmat” ragam jenis kekuasaan pascareformasi. Persepsi negatif diubah men jadi positif dengan menawarkan identitas, nilai, budaya organisasi yang berbeda.

Kecuali Partai Berkarya yang justru mempersonifi kasi partainya dengan Tommy Soeharto dan romantisme Orde Baru. Artinya Partai Berkarya sedang “berjudi” dengan persepsi khalayak luas, terutama menyangkut kekuatan rujukan (reference power) yang diidentikkan dengan kekuatan politik era Soeharto.

Sepertinya partai ini yakin sekali bahwa peluang mereka terletak pada basis-basis pemilih perdesaan yang rindu zaman Soeharto. Mes ki pun fakta politik menunjukkan, persuasi berbasis romantisme masa Soeharto ini tak lagi efektif, terbukti dari gagalnya Partai Karya Peduli Bangsa (PKPB) besutan Siti Hardiyanti Rukmana alias Mbak Tutut yang meru pa kan kakak Tommy.

Kedua, jaringan atau interaksi deferensial (differential interaction). Partai baru dituntut untuk memiliki kepiawaian dalam membangun interaksi dengan pihak lain.

Misalnya bagaimana membangun ko mu nikasi persuasif dengan basisbasis pemilih dengan ceruk besar. Misalnya keberadaan pemilih pemula dan muda, pemilih perempuan, serta penguasaan battlegrounds atau wilayah utama nasional. Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), pada tahun 2019 jumlah pemilih pemula sudah mencapai 60 juta orang.

Bahkan pemilih pemuda di bawah usia 35 tahun mendekati angka 100 juta orang. Sementara pemilih perem puan potensinya kurang lebih 97,8 juta pemilih. Wilayah yang menjadi lumbung suara antara lain Jawa Barat dengan kurang lebih 33,1 juta pemilih, Jawa Timur dengan 31,3 juta pemilih, Jawa tengah 27,5 juta pemilih, Sumatera Utara 10,7 juta pemilih, dan DKI Jakarta 7,9 juta pemilih.

PSI sudah melakukan positio ning dalam marketing politiknya untuk fokus pada anakanak muda. Perindo juga kian mempertegas branding-nya dengan fokus pada isu kesejahteraan dengan memperbanyak program yang membantu menggerakkan ekonomi kerakyatan seperti pelaku UMKM. Partai Berkarya mulai fokus menggarap basis perdesaaan dengan pendekatan ko perasi di desa-desa.

Yang belum jelas dari aspek interaksi diferensial adalah Partai Ga ru da. Partai yang dideklarasikan pada tanggal 16 April 2015 dan dipimpin Ah mad Ridha Sabana ini belum terlalu jelas fokusnya ke mana? Di laman resminya, Partai Garuda menyatakan memprioritaskan pemilih muda sebagai target utama, tetapi banyak hal di penampilan, gagasan, dan pendekatan yang digunakan tak identik dengan pasar anak muda yang mau dibidiknya.

Ketiga, pemahaman kolektif. Artinya bagaimana parpol baru mengelola dirinya di tengah ragam kepentingan baik dari internal maupun eksternal.

Dalam terminologi Anthony Gid dens, pen strukturan ada ptif ialah ba gai mana institusi sosial seperti parpol diproduksi, dire pro duksi, dan di transformasi melalui penggunaan aturan-atur an yang ber fungsi sebagai pe rilaku anggotanya. Sistem ha rus lebih kuat di bandingkan de ngan satu atau dua orang figur sehingga organisasi memiliki daya tahan kuat meski di titik kulminasi kontestasi.

Kritik Thomas Carothers dalam tulisannya di Jurnal Carnegie Endowment in International Peace (2006), Confronting the Weakest Link: Aiding Political Parties in New Democracies, misalnya, mendeskripsikan partai di Indonesia sebagai organisasi yang sangat leader centric yang didominasi suatu lingkaran kecil elite politisi.

Saat elite utama pragmatis dalam “mendagangkan” partai jelang perhelatan kon testasi elektoral, partai akan meng alami deinstitu sionalisasi. Itulah mengapa parpol baru kerap mengalami per pe cahan dan gembos luar biasa setelah perhelatan pemilu usai digelar.

Keempat, tindakan personal. Ini nanti terhubung erat dengan tindakan politisi dari partai baru baik yang menjadi pengurus maupun yang nyaleg di 2019.

Jika mereka mau dan mampu menjadi ambassador bagi partai masing-masing dengan ragam tindakan baik dan simpatik, tentu akan membantu perolehan suara partai. Tapi jika sebaliknya tentu akan punya efek bumerang pada partai yang bersangkutan. Oleh karenanya parpol harus ekstra hathati dalam memasang orang-orang yang akan bertandang di Pemilu 2019.

Insentif Elektoral

Ada sejumlah faktor yang dapat menjadi prospek insentif elektoral bagi parpol baru.

Pertama, efek domino pencapresan. Hal ini terkait dengan coattail effect atau efek ekor jas. Ini merupakan istilah yang dikenal saat Warren Harding, seorang editor surat kabar dari kota kecil Marion, Ohio, yang menca lonkan diri sebagai Senator dan terpilih di 1914, terpilih menjadi presiden AS pada 1920.

Har ding dianggap sangat tampan sehingga banyak orang yang melihatnya sempurna untuk dipilih. Efek ekor jas ini menggambarkan banyak orang sudah “kesengsem” pada sosok calon presiden dan mereka yang mengusungnya pun sangat mungkin memperoleh keuntung an suara. Di Pemilu 2019, di atas kertas Jokowi dan Prabowo akan kembali bertarung sengit.

Dari polarisasi ini, partai-partai yang mendukung Jokowi mau pun Prabowo diprediksi akan mendapat keuntungan elek to ral meski besar kecilnya akan sangat bervariasi. PSI dan Perindo sudah mengeksplisitkan dukungan kepada Jokowi, sementara Partai Berkarya dan Garuda belum pasti dukung siapa.

Kedua, jaringan ke sejumlah infrastruktur politik di luar parpol. Misalnya figur baik tokoh agama, tokoh adat, tokoh pemuda dll.

Selain itu kelompok penekan seperti organisasi nonpemerintah, asosiasi bu ruh, dll. Ada juga kelompok kepentingan seperti organisasi kemasyarakatan dan keagamaan. Media massa dan ja ri ngannya juga masuk di in frastruktur politik ini yang akan berguna dalam publisitas dan konstruksi realitas politik di tengah pertarungan opini.

Ketiga, mengintensifkan kerja-kerja parpol dan sejumlah calegnya untuk bekerja di basis-basis komunitas.

Pendekatan triple-C (community relations, community services, community empowerment) menjadi sangat relevan untuk melihat keseriusan parpol membangun konstituen. Parpol baru harus bekerja lebih keras dan cerdas mengingat tingkat keterkenalan (po pularity) mereka belum begitu tinggi. Parpol jangan bergan tung pada satu orang, tetapi pada bekerjanya sistem.

Komentar

Jadilah orang pertama yang memberikan komentar!

Theme Portal Berita TUX_URL.com