Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Amerika Serikat, Rusia, dan China mendorong satu sama lain ke dalam Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa

Anthony Blinken menekankan perlunya negara untuk memenuhi kewajiban internasional mereka (file)

New York:

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengkritik Rusia dan China pada hari Jumat selama pertemuan Dewan Keamanan PBB yang dipimpin oleh mitranya dari China Wang Yi, memperingatkan bahwa tindakan beberapa negara besar menggambarkan impunitas negara lain.

Pertemuan tentang multilateralisme, yang diadakan oleh China sebagai ketua dewan untuk bulan Mei, terjadi di tengah pertempuran Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk mendapatkan pengaruh antara dua ekonomi terbesar dunia ketika Presiden Joe Biden berusaha untuk menegaskan kembali kepemimpinan tradisional Amerika – membalikkan pilihan mantan Presiden Donald Trump. pendekatan sepihak – dalam konfrontasi dari Beijing. Lebih tegas.

Blinken menekankan perlunya negara memenuhi kewajiban internasional mereka, fokus pada hak asasi manusia dan menghormati prinsip persamaan kedaulatan.

“Ketika negara-negara anggota PBB – terutama anggota tetap Dewan Keamanan – melanggar aturan ini dan menghalangi upaya untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang melanggar hukum internasional, itu mengirimkan pesan bahwa orang lain dapat melanggar aturan ini tanpa mendapat hukuman,” katanya.

Rusia, Cina, Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris adalah kekuatan permanen dengan hak veto di dewan beranggotakan 15 orang itu.

Amerika Serikat menuduh China melakukan genosida dengan menindak Muslim Uighur di pusat penahanan di Xinjiang. China membantah tuduhan pelecehan tersebut dan mengatakan berusaha membendung ekstremisme.

Blinken berkata: “Penegasan yurisdiksi lokal tidak memberi negara bagian mana pun cek kosong untuk perbudakan, penyiksaan, penyembunyian, pembersihan etnis, atau pelanggaran hak asasi manusia dengan cara lain apa pun.”

Sementara Blinkin tidak menyebut Rusia atau China, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengecam keras rencana AS untuk mengadakan pertemuan puncak tentang demokrasi global sebagai “menciptakan klub kepentingan khusus baru atas dasar ideologis yang terbuka” yang “dapat menyebabkan peningkatan ketegangan internasional. dan divisi lebih lanjut. Garis di dunia yang membutuhkan agenda terpadu sekarang lebih dari sebelumnya.

READ  Kareena Kapoor membagikan foto Kate Middleton dari pemakaman Pangeran Philip

Moskow dan Washington telah lama tidak sepakat tentang sejumlah masalah, tetapi hubungan semakin memburuk setelah Biden mengatakan dia yakin Presiden Vladimir Putin adalah “pembunuh”. Washington juga menjatuhkan sanksi atas tuduhan bahwa Moskow telah ikut campur dalam pemilu AS 2020, pembajakan dunia maya, dan “penindasan” terhadap Ukraina.

Baik China dan Rusia mengkritik sanksi sepihak, menggambarkannya sebagai “ilegal”.

Blinken, Wang dan Lavrov sepakat bahwa dunia perlu bekerja sama untuk mengatasi perubahan iklim dan pandemi COVID-19.

(Kisah ini belum diedit oleh Staf NDTV dan secara otomatis dihasilkan dari umpan bersama.)