Sindobatam

Dapatkan berita terbaru

Apa cara terbaik untuk berinvestasi?

Pada pertemuan tahunan Berkshire Hathaway pada tahun 2021, Warren Buffett memberi kami jawaban yang manis dan ringkas – “Saya tidak berpikir rata-rata orang dapat mengambil saham.”

Dia juga menunjukkan bahwa tidak satu pun dari 20 perusahaan teratas berdasarkan kapitalisasi pasar 1989 berada di 20 teratas saat ini. Salah satu sektor paling menarik di abad ke-20 – bahkan di mobil, ada lebih dari 2000 perusahaan yang tutup. Faktanya, setelah krisis 2008, hanya tiga yang tersisa; Dua di antaranya diselamatkan dari kebangkrutan oleh pemerintah AS.

Di dunia di mana semua orang sangat menyukai teknologi, EV, dll., ini adalah pengingat yang serius.

Dia mendukung saran lamanya bahwa investor ritel harus berinvestasi dalam dana indeks S&P 500 – “… ada lebih banyak hal untuk memilih saham daripada sekadar mencari tahu bisnis yang luar biasa di masa depan.”

Di sisi lain, broker diskon dan transaksi kripto memberi tahu Anda kebalikan dari dolar iklan yang sangat mahal. Ini akan didukung oleh teman dan tetangga Anda yang telah memperdagangkan (atau setidaknya mengklaim) pembunuhan langsung di saham dan mata uang kripto pada tahun lalu.

Pada akhirnya, ini adalah panggilan penghakiman. Pandangan pribadi saya konsisten dengan penarikan tahunan 20 persen selama 56 tahun terakhir.

Alasan yang mendasari adalah bahwa ketika datang ke pasar saham, orang pada dasarnya mengalami kesulitan membuat keputusan yang buruk. Manusia, menurut definisi, rata-rata karena “nyali” atau gaya investasi mereka bekerja di beberapa siklus pasar dan tidak di siklus lain. Selain itu, semua manusia mudah rentan terhadap kesalahan bias dan emosi.

Ini dibahas secara rinci dalam buku-buku seperti “Berpikir Cepat dan Lambat” oleh Daniel Conman, pemenang Hadiah Nobel 2002 dalam Ekonomi Perilaku.

READ  Monako - PSG. PSG rozbite dengan Monako. Czwarta kolejna wyjazdowa porażka

Faktanya, bahkan sebagian besar “ahli” tidak dapat mengatasi ketergantungan ini, seperti yang dijelaskan dalam bagian berikut dari buku ini:

“Reksa dana dijalankan oleh para profesional yang sangat berpengalaman dan pekerja keras yang membeli dan menjual saham untuk klien mereka untuk mencapai hasil terbaik. Namun demikian, bukti penelitian lebih dari 50 tahun meyakinkan: bagi sebagian besar manajer keuangan, memilih saham lebih seperti melempar dadu daripada bermain poker. Setidaknya dua dari setiap tiga reksa dana mengurangi kinerja pasar secara keseluruhan pada tahun tertentu.

Kuota ekuitas

Jadi, bagaimana Anda melakukan semua hal keren ini? Secara umum, untuk rata-rata investor India, pertama-tama saya akan membagi eksposur ekuitas ke dalam tiga kategori: Kapitalisasi Besar, Kapital Menengah / Kecil, dan Kapitalisasi Internasional. Dua yang pertama memungkinkan profil pengembalian risiko yang berbeda dalam lanskap India. Eksposur internasional memberikan diversifikasi lebih lanjut dari risiko yang terkait dengan India.

Saya tidak berpikir manajer aktif dapat diandalkan membangun topi besar atau alpha di ruang internasional. Dalam 5 tahun terakhir, 83 persen dan 73 persen dana kapitalisasi besar di India dan AS, masing-masing, berkinerja buruk. Untuk eksposur kapitalisasi besar, saya akan mempertimbangkan Nifty 50 ETF / Index Fund dan Nifty Next 50 ETF / Index Fund. Di sisi internasional, saya akan memilih dua ETF / dana indeks yang melacak NASDAQ 100 dan S&P 500. Saat memilih ETF atau dana indeks, Anda harus mempertimbangkan AUM (aset yang dikelola), biaya, dan kesalahan pelacakan.

Untuk kapitalisasi kecil dan menengah, saya pikir masih ada beberapa peluang untuk memilih Reksa Dana Aktif. Catatan catatan manajer keuangan, kinerja komparatif terhadap rekan-rekan, dan penelitian tentang kriteria dan biaya adalah penting. Data ini tersedia secara luas. Juga, jika Anda memiliki penasihat keuangan atau memiliki pengalaman berinvestasi, masuk akal bahwa rencana langsung (berlawanan dengan rencana reguler) biasanya membebankan setengah dari harga rencana reguler.

Berdagang saham bisa sangat menyenangkan dan itulah yang diharapkan. Jangan salah mengartikan keberuntungan sebagai bakat; Ini akan sangat mahal dalam jangka panjang.

READ  Orang Belanda HR merampas Giants 'Dodgers dari 10 kemenangan

Penulisnya, Attanu Agarwal, adalah salah satu pendiri Upside AI. Ide-ide yang diungkapkan bersifat pribadi

(Diedit oleh: Anshul)

Pertama kali diterbitkan: Ada